Tuan tanah paling rasis di Moskow terungkap

Setiap orang Moskow akan memberi tahu Anda bahwa menemukan tempat tinggal di ibu kota Rusia yang ramai itu sulit. Tapi bagi etnis minoritas, rasisme yang mengakar bisa membuat pencarian hampir mustahil.

Adalah ilegal bagi tuan tanah Rusia untuk mendiskriminasi berdasarkan ras, etnis, atau kebangsaan. Tapi daftar properti kota menceritakan kisah yang berbeda.

Banyak iklan menetapkan bahwa calon penyewa harus berasal dari Slavia. Mereka yang berada di balik daftar biasanya berharap menghindari bekerja dengan penyewa dari Asia Tengah atau republik selatan Rusia, sementara yang lain menghindari menyewakan kepada orang asing pada umumnya.

Daftar real estat Moskow. Kedua pemilik menentukan bahwa mereka ingin penyewa mereka menjadi orang Slavia (Славян).
Cian.ru

Proyek Robustory adalah blog jurnalisme data yang dijalankan oleh peneliti akademik. Mereka memutuskan untuk menggali lebih dalam tentang prasangka yang dihadapi etnis minoritas Rusia di pasar perumahan Moskow.

Pada 2 April 2017, grup tersebut mengumpulkan data pada masing-masing dari 35.796 daftar properti Moskow di situs persewaan dan real estat Rusia Cian.ru. Mereka menemukan bahwa 5.780 dari iklan tersebut — sekitar 16 persen — didiskriminasi berdasarkan etnis atau kebangsaan.

Peta apartemen yang tersedia di Moskow, diwarnai sehubungan dengan apakah tuan tanah membatasi calon penyewa atas dasar etnis.
Kokoh

Kelompok tersebut menggunakan angka-angka ini untuk menemukan persentase daftar diskriminatif per lingkungan. Distrik Severny menjadi yang paling rasis di Moskow, dengan 58 persen tuan tanah menetapkan bahwa penyewa harus berasal dari Slavia.

Diikuti oleh Kapotnya dan Vnukovo, di mana masing-masing 50 persen dan 45 persen iklan menyebutkan ras.

Area ibu kota yang “paling ramah” berada dekat dengan pusat kota. Kurang dari satu persen daftar properti di distrik Arbat menyebutkan ras. Lebih dari satu persen di lingkungan Basmanny dan Tverskoi memiliki sewa yang dibatasi oleh etnis.

Persentase daftar apartemen yang menentukan ras penyewa potensial, dibagi dengan lingkungan.
Kokoh

Para peneliti mengaitkan tren ini dengan harga real estat Moskow, yang juga meningkat tajam di dekat pusat kota.

Daftar apartemen yang dipelajari tim, dikategorikan berdasarkan sewa bulanan.
Kokoh

Dengan migran yang sering kali terbatas pada pekerjaan bergaji rendah, tren ini mungkin mencerminkan bagaimana penyewa dari Asia Tengah cenderung tidak melamar calon penyewa untuk properti utama Moskow.

Peneliti yang kuat berspekulasi bahwa “semakin mahal apartemennya, semakin bersedia tuan tanah untuk mentolerir penyewa ‘non-Slavia’.”

Anda dapat membaca laporan lengkap Robustory dalam bahasa Rusia Di Sini.

Togel Singapore

By gacor88