Selamat tinggal, Khrushchev!  Moskow mengucapkan selamat tinggal pada blok perumahan pascaperang

“Kami tidak menentang keindahan, kami menentang kelimpahan,” kata Nikita Khrushchev kepada para arsitek Soviet pada tahun 1954.

Berbicara setahun setelah kematian Stalin, ketika Uni Soviet hancur akibat perang dan penindasan, Khrushchev memerintahkan upaya nasional untuk membangun perumahan dengan murah dan cepat. Ini, proyek perumahan Soviet yang paling ambisius, melahirkan Khrushchevka – bangunan lima lantai yang diberi nama sesuai nama pemimpin Soviet. Jutaan orang Rusia terus tinggal di sana hingga saat ini.

Namun, enam puluh tahun kemudian, pihak berwenang Moskow memutuskan bahwa mereka sudah muak dengan Khrushchevka. Dalam pertemuan dengan Presiden Vladimir Putin pada tanggal 1 Maret, Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengumumkan rencana untuk menghancurkan sekitar delapan ribu bangunan pasca perang.

Jumlah ini setara dengan 25 juta meter persegi ruang hidup dan akan melibatkan perumahan kembali bagi 1,6 juta orang – yang merupakan jumlah penduduk di sebuah ibu kota kecil di Eropa.

Keputusan itu mengejutkan warga Moskow. Lagi pula, rencana pembongkaran sebagian besar kota tidak dibicarakan di ruang publik mana pun, apalagi di parlemen.

“Sekali lagi, mereka memutuskan segalanya untuk kami,” kata arsitek terkemuka Yevgeny Asse kepada The Moscow Times, seraya menambahkan bahwa ia pertama kali mendengar rencana tersebut di televisi.

Sosialisme dengan wajah manusia

Sejak diumumkan, rencana Sobyanin telah memicu kepanikan dan kegembiraan di kota tersebut. Hal ini juga mengungkap hubungan cinta-benci Rusia dengan apartemen kecil era Soviet.

“Tentu saja bangunan-bangunan ini bukan karya seni,” kata Asse. Namun di sisi lain, katanya, mereka menyelesaikan krisis perumahan dan meningkatkan standar hidup banyak orang: “Itu adalah warisan paling positif dari Khrushchev.”

Khrushchevka mewakili masa pencairan politik setelah masa kelam Stalinisme. “Ini adalah pertama kalinya warga biasa berpartisipasi dalam perencanaan dan pembangunan perumahan mereka,” kata Konstantin Mikhailov, salah satu aktivis konservasi terkemuka Rusia.

Hanya sedikit yang bisa berdebat dengan pemerintah kota bahwa banyak Khrushchevka berada dalam kondisi yang buruk. Mereka dibangun dengan cepat dan murah pada saat kebutuhan perumahan sangat besar. Beberapa diperkirakan tidak akan bertahan lebih dari 25 tahun.

Namun kondisi bangunannya sangat bervariasi. Sebagian besar dibangun dengan beton bertulang dan panel prefabrikasi, namun ada pula yang dibangun dengan bahan yang lebih kokoh, seperti batu bata. Beberapa di antaranya direnovasi pada tahun 1980-an selama proyek rekonstruksi besar-besaran.

Keluarga Krushchevka tidak selalu menjadi rumah yang buruk. Selama 60 tahun, pepohonan telah tumbuh tinggi di sekitar gedung, menjadikannya salah satu tempat paling hijau di kota. Taman kanak-kanak dan klinik sengaja dibangun di dekatnya. Apartemen-apartemen tersebut terkenal dengan kamarnya yang berukuran kotak dan kurangnya lift, namun, menurut Asse, banyak apartemen di blok yang baru dibangun di pinggiran kota Moskow bahkan berukuran lebih kecil.

“(Pembongkaran) bukan untuk kepentingan rakyat, tapi untuk kepentingan pengembang properti,” kata Asse.

Sebuah truk mengangkut bagian-bagian Khrushchevka selama ledakan perumahan besar-besaran pada tahun 1960, Moskow, Uni Soviet.
TASS

Kampanye politik dan ekonomi

Moskow telah menghancurkan gelombang blok perumahan era Soviet di masa lalu, namun skala rencana ini belum pernah terjadi sebelumnya. Banyak yang melihat proyek besar ini sebagai rencana ambisi politik dari kantor walikota – sebuah keinginan untuk mencapai transformasi perkotaan sekali seumur hidup.

Sebuah sumber yang dekat dengan walikota mengatakan kepada surat kabar Vedomosti bahwa Sobyanin ingin meninggalkan “jejaknya” di kota tersebut. Ia rupanya menganggap program ini sebagai “misi bersejarah”.

Analis politik Ekaterina Schulmann yakin bukan suatu kebetulan bahwa Sobyanin mengumumkan rencana ini sebelum pemilihan presiden dan pemilihan walikota Moskow pada tahun 2018. “Sepuluh persen pemilih Rusia tinggal di Moskow. Mereka ingin kota ini bersinar,” katanya.

Namun rencana muluk Sobyanin bukan sekadar proyek sia-sia politik. Pada saat krisis ekonomi sedang berlangsung, program jangka panjang ini dimaksudkan untuk menciptakan lapangan kerja dan memperkuat industri konstruksi Rusia dan pasar perumahan yang stagnan.

Agen real estat dan pengembang properti Moskow sudah mengincar lahan yang akan dibuka, berharap dapat berpartisipasi dalam tahap selanjutnya dari program ini. Gedung apartemen di pusat kota Moskow – yang paling dekat dengan stasiun metro – diperkirakan akan dibongkar terlebih dahulu. Hal ini akan mempertaruhkan sebagian tanah paling berharga di ibu kota Rusia.

Kebanyakan orang ragu bahwa pemerintah kota akan mampu mendapatkan dana untuk membiayai keseluruhan proyek, dan apakah proyek tersebut akan diperkecil skalanya. Menurut Vedomosti, total biaya proyek ini bahkan bisa mencapai 3 triliun rubel (US$51 miliar).

Yelena Kochanova, direktur pengembangan properti GK Insigma, mengatakan investor sedang menunggu daftar pembongkaran resmi yang akan dipublikasikan pada bulan September. Dia mengatakan mereka memperkirakan prosesnya akan memakan waktu lama, terutama karena Sobyanin mengumumkan bahwa akan ada perubahan pada undang-undang perencanaan federal menjelang program tersebut.

Selanjutnya Hentikan Penggusuran

Ketidakjelasan rencana sejauh ini, tidak adanya daftar pembongkaran resmi, dan perubahan undang-undang pada saat-saat terakhir telah membuat khawatir pemilik dan penduduk Khrushchevka.

Saat ini, undang-undang Rusia melarang pihak berwenang mengusir paksa orang dari rumah mereka kecuali jika bangunan tersebut dianggap terlalu berbahaya untuk ditinggali. Dalam keadaan lain, pemilik properti mempunyai hak untuk memutuskan nasib bangunan tersebut. Terlebih lagi, jika pihak berwenang benar-benar menggusur warga, mereka wajib memindahkan mereka ke wilayah yang sama di kota tersebut.

Namun rencana Sobyanin untuk tiba-tiba mengubah undang-undang telah memicu kekhawatiran bahwa penduduk akan diusir secara paksa dan mungkin dipindahkan lebih jauh ke pinggiran kota Moskow.

“Tidak ada program, yang ada hanya rumor dan pernyataan,” kata Yelena Rusakova, politisi oposisi di Moskow. Dia meminta pemilik properti di distriknya untuk mendaftarkan tanah di bawah bangunan mereka sebagai milik mereka. Mereka berhak mendapatkannya berdasarkan undang-undang, namun birokrasi yang padat dalam prosesnya membuat sebagian besar pemilik tidak memilikinya. Rusakova mengatakan hal ini akan memberi pemilik keuntungan hukum ketika menghadapi pengembang yang harus membeli tanah dari mereka.

Rusakova mengatakan pihak berwenang telah menetapkan preseden di mana hak milik tidak menjadi masalah. Menjelang Olimpiade Sochi dan Piala Dunia 2018, pihak berwenang di seluruh Rusia telah melanggar undang-undang properti dengan mengusir penduduk dari perumahan untuk dijadikan stadion dan fasilitas lainnya.

Aktivis dan deputi mendorong warga untuk mengorganisir diri mereka sendiri. Sebagian besar bangunan tidak memiliki asosiasi perumahan yang terorganisir dan penghuninya tidak berpartisipasi dalam pengambilan keputusan atas properti yang mereka miliki.

Tidak ada yang tahu apa yang akan menggantikan Khrushchevka. Namun kritikus seperti Rusakova berpendapat bahwa revolusi perkotaan yang akan datang di Moskow akan mengikuti pola “yang biasanya tidak demokratis” seperti yang ditunjukkan Sobyanin sebelumnya.

Pandangan warga, dia khawatir, tidak akan menjadi masalah: “Orang-orang yang merancang program ini melihat kota ini sebagai milik mereka sendiri sehingga mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan.”

sbobet terpercaya

By gacor88