Mengapa Direktur Badan Intelijen Rusia Mengunjungi Washington (Op-ed)

Direktur Intelijen Luar Negeri (SVR) Rusia Sergei Naryshkin dan Kepala Direktorat Intelijen Utama (GRU) Igor Korobov – keduanya secara pribadi menjadi sasaran sanksi AS – bersama dengan kepala Dinas Keamanan Federal (FSB) pada saat yang bersamaan. pada bulan Januari Amerika Serikat.

Itu adalah peristiwa luar biasa mengingat kondisi hubungan AS-Rusia yang rapuh.

Implikasi politik dari kunjungan ini kemungkinan besar tidak hanya sekedar operasi kontra-terorisme dan mungkin akan tetap menjadi misteri untuk beberapa waktu.

Kunjungan tiga siloviki tingkat tertinggi di Rusia mungkin merupakan hasil dari keputusan pemerintahan Trump untuk menunggu – untuk saat ini – untuk meningkatkan tekanan terhadap Rusia melalui sanksi baru, sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Kontra-Amerika (CAATSA).

Gedung Putih merilis versi lebih sederhana dari “Daftar Kremlin”, yang menolak menjatuhkan sanksi baru terhadap sektor pertahanan dan intelijen Rusia dan menerbitkan laporan mengenai dampak negatif sanksi AS terhadap utang nasional Rusia.

Tampaknya mereka melihat hal ini sebagai cara terbaik untuk memenuhi kepentingan keamanan AS saat ini. Dari perspektif ini, klaim ekonom Swedia Anders Aslund bahwa seorang pejabat tinggi Gedung Putih menghapus “daftar Kremlin” yang asli pada menit-menit terakhir dan menggantinya dengan daftar yang lebih besar yang diambil langsung dari peringkat orang-orang kaya Rusia di majalah Forbes adalah sebuah salinan, bukan merupakan hal yang benar. jauh. – diambil.

Daftar tersebut diterbitkan beberapa menit sebelum batas waktu yang ditentukan oleh undang-undang. Namun, jika daftar nama tersebut tidak menyinggung sejak awal, tidak ada alasan untuk menunda penerbitannya.

Ini menunjukkan bahwa ada pertikaian di Gedung Putih, dan ini menunjukkan penyusunan versi baru dokumen pada menit terakhir. Mungkin ini berarti bahwa pemerintahan Trump mempunyai alasan kuat untuk tidak memperburuk hubungan dengan Rusia, dan pembicaraan dengan siloviki Rusia yang sedang berkunjung bisa memberikan alasan seperti itu.

Kunjungan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh kepala ketiga badan intelijen tersebut menunjukkan bahwa Presiden Vladimir Putin dan Presiden AS Donald Trump sendiri yang membuat keputusan politik ini – dan mungkin tepat setelah CIA membantu FSB menggagalkan serangan teroris besar di St. Petersburg. Petersburg – dan Putin berterima kasih secara pribadi kepada Trump.

Namun, sekadar mengoordinasikan upaya dalam memerangi terorisme – termasuk persiapan Piala Dunia di Rusia, seperti dilansir pihak Rusia – tidak membenarkan kunjungan tingkat tinggi semacam ini.

Saluran yang efektif sudah ada untuk pertukaran informasi intelijen melalui perwakilan CIA dan FBI di Moskow dan perwakilan SVR dan FSB di Washington. Bahkan pertukaran informasi yang dilakukan oleh badan intelijen AS dan Rusia yang memberikan keamanan pada Olimpiade Musim Dingin di Sochi terjadi di tingkat yang lebih rendah.

Faktanya, baik GRU maupun mitranya dari Amerika, Badan Intelijen Pertahanan (DIA), sebelumnya tidak terlibat dalam kegiatan kontra-terorisme secara umum. Dan FBI, yang memainkan peran utama dalam memerangi terorisme di Amerika, tidak disebutkan dalam laporan terbaru oleh siloviki Rusia.

Media di Rusia dan AS memberitakan pertemuan Naryshkin dan Bortnikov dengan Direktur CIA Mike Pompeo dan Direktur Intelijen Nasional Dan Coats – dan hal ini masuk akal. Laporan tersebut tidak menyebutkan dengan siapa Korobov, direktur GRU, bertemu, meskipun diketahui bahwa dia tidak bertemu dengan Pompeo.

Pentagon juga tidak merilis informasi mengenai pertemuan yang melibatkan direktur DIA Letjen Robert Ashley. Menurut laporan di Rusia, siloviki bertemu dengan Kepala Staf Gedung Putih John Kelly dan Menteri Pertahanan AS Jim Mattis. Sumber di AS belum mengonfirmasi hal ini – hal ini melanggar protokol.

Bahkan di masa-masa bersahabat, ketika AS dan Rusia tidak menggambarkan satu sama lain sebagai musuh, kepala dinas khusus mereka mengunjungi satu per satu. Saat menjabat sebagai direktur DIA pada tahun 2013, Michael Flynn terbang ke Moskow untuk mengunjungi kantor pusat GRU — yang juga dikenal sebagai “akuarium”.

Kontak tingkat tinggi terus berlanjut bahkan setelah peristiwa di Krimea dan Donbass: pemerintahan mantan Presiden AS Barack Obama mengundang direktur FSB Alexander Bortnikov – satu-satunya dari tiga orang yang tidak menjadi sasaran sanksi – untuk menghadiri forum anti-terorisme internasional di Washington. 2015.

Terlebih lagi, Direktur CIA Mike Pompeo mengunjungi Moskow pada Mei 2017 di puncak histeria atas “campur tangan Rusia” dalam pemilu AS. Pertemuan itu terjadi hanya beberapa hari setelah Presiden Trump diduga mengungkapkan informasi intelijen AS-Israel yang sangat rahasia dalam pertemuan di Ruang Oval dengan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov dan mantan duta besar Rusia untuk Washington.

Juga mengejutkan bahwa skandal yang sedang berlangsung atas campur tangan Rusia dalam pemilihan AS – campur tangan yang diklaim oleh komunitas intelijen AS berlanjut hingga hari ini – tidak berpengaruh apa pun pada kunjungan siloviki yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tepat sebelum kunjungan tersebut, media Belanda melaporkan bahwa badan intelijen di sana mempunyai bukti bahwa kelompok peretas Cozy Bear yang dikendalikan oleh SVR telah meretas komputer Komite Nasional Demokrat.

Skandal yang sedang berlangsung mengenai campur tangan Rusia dalam pemilu AS tidak berdampak pada kunjungan siloviki yang belum pernah terjadi sebelumnya

Faktanya, mantan Presiden Obama pada bulan Desember 2016 menjatuhkan sanksi khusus terhadap SVR dan FSB karena ikut campur dalam pemilu AS, termasuk sanksi pribadi terhadap Direktur GRU Korobov dan para deputinya.

AS tidak pernah menuduh SVR terlibat, dan sanksi pribadi terhadap Naryshkin dijatuhkan atas peristiwa di Krimea pada tahun 2014, ketika ia menjabat sebagai ketua Duma Negara. Undang-undang AS mengatur penangguhan sementara pembatasan sanksi, termasuk larangan masuk ke AS, demi kepentingan keamanan nasional.

Namun, hanya pejabat senior Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri, yang bertindak atas perintah badan intelijen, yang memiliki wewenang untuk mencabut sanksi – dan dalam situasi politik yang meledak-ledak saat ini karena dugaan campur tangan Rusia, mungkin hanya Presiden Trump yang dapat melakukan hal semacam ini. keputusan.

Moskow telah lama berusaha mencairkan hubungan antara dinas intelijen kedua negara untuk mengoordinasikan perang melawan terorisme internasional. Ini terutama terjadi setelah pemilihan Trump yang, seperti mantan penasihat keamanan nasionalnya Michael Flynn, memberikan sinyal positif selama kampanye bahwa pemerintahan baru akan bekerja untuk memulihkan hubungan normal dengan Rusia.

Memorandum terkenal yang disampaikan oleh Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov pada bulan Februari 2017 tidak hanya mengusulkan pembaruan saluran kerja sama tersebut, namun juga mencakup jadwal pertemuan antara kepala badan intelijen. Dan sekarang, dalam kudeta besar yang terjadi di Moskow, pertemuan-pertemuan tersebut telah terjadi.

Kontak rahasia antara kedua negara saat ini merupakan format optimal untuk memulihkan hubungan secara bertahap.

Kerahasiaan pertemuan-pertemuan tersebut dan fokus sempitnya pada isu-isu tertentu seperti perang melawan terorisme memungkinkan kita menghindari publisitas yang tidak diinginkan, ekspektasi yang berlebihan, dan intrik politik yang dapat menghambat kemajuan.

Pemimpin Minoritas Senat Charles Schumer menuntut agar kepala intelijen AS memberikan informasi terperinci tentang pertemuan dengan Naryshkin dan Bortnikov, termasuk deskripsi tentang berbagai masalah yang dibahas.

Dia bertanya untuk mengetahui, misalnya, apakah mereka mengajukan pertanyaan tentang sanksi, kesiapan pemerintah untuk melaporkan CAATSA dan campur tangan Rusia dalam pemilu AS. Direktur CIA Pompeo mengatakan bahwa semua masalah paling sensitif dibahas.

Pembicaraan di Washington dengan siloviki Rusia kemungkinan besar terfokus pada kerja sama dalam perang melawan terorisme – dan khususnya upaya pada apa yang tampaknya merupakan inisiatif besar intelijen AS untuk mencegah militan asing ISIS kembali dari Suriah dan Irak.

Namun, sulit untuk membayangkan bahwa kepemimpinan Amerika mengabaikan kesempatan ini untuk menyampaikan pesan politik tentang agenda penting bilateral dan internasional lainnya, misalnya, Ukraina, Iran atau Korea Utara.

Tentu saja, format ini tidak ideal untuk perundingan rahasia, karena tidak ada satupun direktur intelijen yang merupakan ahli serba bisa dan masing-masing harus membawa serta dua atau tiga kepala unit analitis dan operasional yang relevan.

Perwakilan resmi badan intelijen Rusia yang ditempatkan di Washington juga akan bergabung dengan delegasi tersebut, sehingga totalnya berjumlah 15 orang atau lebih.

Di sisi lain, hal ini akan memungkinkan peserta untuk memeriksa ulang semua informasi dan menggagalkan kolusi dan intrik antardepartemen yang tidak diinginkan.

Memang benar, hal ini menempatkan Kementerian Luar Negeri Rusia pada posisi yang agak canggung: sebagai aturan, duta besar tidak berpartisipasi dalam diskusi dengan badan intelijen. Namun, Kementerian Luar Negeri kini terutama bertanggung jawab atas persepsi Rusia di luar negeri, fungsi protokol dan propaganda.

Perlu juga dicatat bahwa pihak Rusia adalah sumber kebocoran mengenai kunjungan tersebut.

Pertama, Putin menyebutkan dalam pertemuan dengan orang-orang kepercayaannya bahwa kepala FSB Bortnikov akan melakukan perjalanan ke AS. Kemudian, dalam episode penting “60 Minutes” — yang jelas merupakan perintah Kremlin — duta besar Rusia untuk AS, Anatoly Antonov, menyebutkan bahwa direktur SVR Naryshkin baru-baru ini mengunjungi AS.

Tentu saja, para pengamat di AS melihat hal ini sebagai upaya Moskow untuk mengeksploitasi perbedaan pendapat antara badan intelijen AS dan pimpinan Gedung Putih, dan sebagai manuver manipulatif untuk mendukung keinginan Trump untuk menjalin kerja sama dengan Rusia.

Kunjungan tersebut juga menghasilkan poin politik yang nyata bagi para pemimpin Moskow dan berfungsi sebagai unjuk kekuatan oleh kandidat utama dalam pemilihan presiden Rusia mendatang. Bagaimanapun, Moskow memenangkan putaran ini dengan menghindari tidak hanya sanksi baru AS menjelang pemilu, tetapi juga kebutuhan untuk mengambil tindakan pencegahan yang mahal.

Pintu menuju normalisasi hubungan kini sedikit terbuka.


Vladimir Frolov adalah seorang analis politik Rusia yang sering menjadi kontributor di Republic.ru, di mana ini artikel pertama kali diterbitkan. Pandangan dan opini yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

sbobet

By gacor88