Keuntungan dari tangki sektor perbankan Rusia setelah bailout musim panas

Biaya untuk menyelamatkan serangkaian bank yang gagal pada kuartal terakhir berarti total keuntungan sektor perbankan Rusia turun tajam pada bulan September, menjadi negatif untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Total laba bersih sektor perbankan Rusia dari Januari hingga September turun menjadi 675 miliar rubel ($11,7 miliar) dari 997 miliar rubel yang terlihat dari Januari hingga Agustus, kata Bank Sentral Rusia (CBR) pada 11 Oktober. Ini adalah penurunan minus 322 miliar rubel bulan-ke-bulan, penyimpangan besar dari peningkatan konstan laba bulan-ke-bulan selama dua tahun.

Penurunan laba bank disebabkan oleh pengakuan satu kali dari “hasil keuangan negatif dari kelompok perbankan” yang menjalani bailout dengan bantuan Dana Konsolidasi Sektor Perbankan (BSF) yang baru didirikan, kata regulator.

Pada bulan Agustus dan September, CBR harus melakukannya mengambil tentang Perusahaan Keuangan Otkrytiye dan Bank sampah (alias B&N Bank), bank swasta terbesar dalam pembersihan sektor yang sedang berlangsung, sejak masalah dengan Vnesheconombank (VEB) pada 2016 dan Bank of Moscow pada 2011 yang masing-masing membutuhkan $16 miliar dan $14 miliar dana talangan.

Jika kerugian musim panas ini tidak dibukukan, laba bersih sektor perbankan dalam sembilan bulan tahun 2017 akan menjadi 1,1 triliun rubel. Cadangan untuk kemungkinan kerugian naik 6,5 persen pada September dan 13,6 persen tahun ini menjadi 6,2 triliun rubel.

Dalam peningkatan prospek baru-baru ini pada peringkat negara Rusia Fitch memulangkan gagasan tentang risiko perbankan, tetapi beberapa hari kemudian mengulurkan tangan sebuah laporan yang secara hati-hati kritis terhadap manajemen dan pengeluaran bank sentral Rusia untuk membersihkan sektor tersebut.

Fitch memperkirakan bahwa negara menginvestasikan lebih dari 2 triliun rubel di bank-bank milik negara terbesar, atau sekitar 1,5 persen dari PDB, melalui berbagai mekanisme refinancing dan dukungan, yang mewakili operasi penyelamatan tidak langsung secara de facto. Pengeluaran ini merupakan tambahan dari biaya 2,7 triliun rubel untuk mengkompensasi deposan pemberi pinjaman swasta yang gagal.

Sebagian kesalahan atas situasi ini terletak pada CBR, Fitch yakin, karena masalah aset “biasanya diakibatkan oleh pertumbuhan agresif melalui merger” yang mencakup penyelamatan bank di bawah mekanisme bailout lama yang disetujui oleh CBR.

Dari 30 dana talangan, 10 berakhir di bank yang dititipkan CBR untuk diambil alih. rekan-rekan yang gagal mendapat masalah sendiri, termasuk kasus kontroversial Financial Corporation Otrkitye, B&N Bank, Probiznes Bank dan Tatfondbank.

Namun, rezim bailout baru, dimana dana konsolidasi CBR FKBS mengakuisisi dan merekapitalisasi bank-bank gagal agar segera memenuhi semua persyaratan peraturan, adalah disambut oleh Fitch karena hal ini akan menghalangi pembeli yang lebih lemah dan menarik pembeli yang lebih kuat.

Sebelumnya dalam rezim talangan lama, bank talangan tidak harus mematuhi rasio peraturan sementara membangun kembali modal dari pendapatan yang didukung oleh pembiayaan CBR murah, yang menarik pembeli yang lemah untuk mengakuisisi bank talangan dan aset beracun bagi mereka.

Baca lebih lanjut di bukan.

login sbobet

By gacor88