Bagaimana Putin mengalahkan politik (Op-ed)


Gleb Pavlovsky

Sekitar 20 tahun yang lalu, seorang pejabat senior Kremlin bertanya kepada saya apa arti kata “de-politisasi”. Saya mengatakan kepadanya bahwa saat itulah buletin berita meliput segala sesuatu yang sedang kita masak di sini, di Kremlin, dan masyarakat mulai mendiskusikannya. Saya tidak menyangka hal itu akan benar-benar terjadi – apalagi secepat itu.

De-politisasi adalah proses penggundulan lanskap politik dan menyerahkan seluruh keputusan dan wewenang di tangan satu pemimpin. Dengan menyingkirkan semua pemain lain dan mempertahankan monopoli dalam agenda politik, rezim-rezim tersebut secara efektif menyembunyikan sebagian besar kebijakan mereka sehari-hari dari masyarakat, sehingga masyarakat tidak siap menghadapi perubahan yang pasti akan terjadi.

Ketika kami di Kremlin bergerak menuju depolitisasi Rusia, kami kurang lebih berusaha menghindari godaan lama Rusia untuk mengambil tindakan inkonstitusional terkait kekuasaan. Namun kami tidak menyadari bahwa suasana depolitisasi mengaburkan pemikiran para pemimpin nasional dan mendorong mereka untuk mempunyai kehormatan yang berbahaya dan fantasi yang suram.

Jadi, alih-alih bermalas-malasan mempersiapkan pemilu berikutnya, masyarakat Rusia kini terpaksa membahas revolusi, kudeta militer, dan penggantian federasi oleh kekaisaran. Politik telah mengering, dan Putin sendirilah yang menarik perhatian semua orang – hanya karena tidak ada orang lain yang dapat diajak berdiskusi dan keingintahuan alamiah manusia menuntut hal tersebut. Faktanya, Putin akan tetap menjadi objek perhatian sampai dia benar-benar kehilangan kemampuannya untuk membuat keputusan besar.

Pada tahun-tahun awal stabilitas, kita pada dasarnya hanya takut pada satu hal: bahwa satu individu mungkin akan meninggalkan konsensus Putin dan secara terbuka menentang status quo. Kini tantangan seperti itu muncul hampir setiap minggu, di semua lini. Ambil contoh, seorang wakil dewan legislatif di Krasnoyarsk yang menentang pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov, atau Kadyrov sendiri, yang berperilaku seperti tsar di puncak gunung Kremlin. Para pengemudi truk yang melakukan protes tidak pernah mendapatkan dukungan publik seperti yang mereka harapkan, namun mereka berhasil mengguncang tembok Kremlin. Kewajiban politik terus bermunculan, baik dalam bentuk mantan pendeta agung Vsevolod Chaplin, atau Garda Nasional yang dibentuk dengan tergesa-gesa. Dan daftarnya terus berlanjut.

Pada tahun 2012, setelah memulai dengan hati-hati untuk mengakhiri depolitisasi, Putin dapat mengambil salah satu dari dua jalur ini: menerapkan kembali Konstitusi secara bertahap atau memberikan penekanan lebih besar pada konflik-konflik yang sengaja dipilih. Dia memilih pilihan terakhir, dan meluncurkan kampanye “tirani berbakat” pada tahun 2012 dengan kasus Pussy Riot, yang disebut undang-undang Dima Yakovlev, yang melarang adopsi anak-anak Rusia di AS, penindasan terhadap pengunjuk rasa Bolotnoye, dan histeria yang diatur tentang Ukraina. Dia dengan sengaja menolak konflik sampai menjadi perpecahan yang besar.

Rusia telah mengembangkan semacam agenda berlapis ganda. Lapisan teratas adalah suara bulat dari mayoritas. Puncak logisnya adalah parlemen mengesahkan beberapa tindakan tanpa satu pun suara yang tidak menyetujuinya. Namun di lapisan terbawah kekuasaan Putin, kelompok siloviki lokal terjebak dalam perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung. Perang simbolis yang dilakukan Rusia memerlukan kemenangan nyata di medan perang—yang terkadang terlihat berbeda di bidang militer dan di televisi yang dikelola pemerintah. Dengan cepat diketahui bahwa pengelolaan politisasi yang ditargetkan memerlukan versi Komite Perencanaan Negara era Soviet. Artinya, sebuah badan yang lebih kompleks daripada pemerintahan presiden saat ini.

Inilah saatnya sebagian dari mesin politik diubah menjadi “oposisi” yang terkendali dan moderat. Dalam mode itulah Rusia Bersatu, sebagai partai yang berkuasa, mengadakan pemilihan pendahuluan baru-baru ini. Namun apa sebenarnya yang mengakibatkan politisasi masyarakat – pemilihan pendahuluan itu sendiri atau skandal-skandal yang melingkupinya? Segala sesuatu tentang pemilihan pendahuluan itu salah. Konflik demi konflik bermunculan, seolah-olah pihak berwenang sengaja bermaksud menyinggung semua faksi yang secara tradisional menunjukkan kesetiaan kepada mereka. Ini adalah tanda politisasi baru.

Kekuatan waktu, masa depan yang tak terhindarkan telah digantikan oleh kekuatan peringkat popularitas Putin. Kini pihak berwenang yakin mereka tidak perlu mengubah kebijakan mereka kecuali peringkat Putin turun drastis. Namun justru keengganan mereka terhadap perubahanlah yang memaksa peringkat tersebut tetap tinggi.

Namun, bahkan jika peringkat Putin tidak turun, ia tidak berdaya untuk menghentikan kekhawatiran rakyat Rusia mengenai masa depan mereka yang tiba-tiba menjadi sangat tidak menentu. Semua upaya pihak berwenang untuk membuat kita melihat secara menghipnotis angka-angka 2018 dan 2024, tanggal pemilihan presiden, yang tidak boleh diikuti oleh masyarakat Rusia – seolah-olah tanggal-tanggal yang jauh itu adalah obat mujarab untuk penyakit saat ini – sejauh ini gagal.

Apa yang akan terjadi jika tren de-politisasi saat ini semakin memburuk? Ini adalah pertanyaan yang sangat serius. Rusia kini berada di jalan raya yang tidak memungkinkan adanya pembalikan dan dapat dengan mudah mengarah ke keadaan yang lebih buruk daripada yang terjadi saat ini. Para pemimpin dengan cepat kehilangan kesempatan untuk melakukan perubahan melalui tindakan politik semata – dan itu mencakup tindakan politik di semua tingkatan dan antar semua partai.

Akankah Kremlin menaruh kepercayaan pada prosedur hukum yang tercantum dalam Konstitusi, sehingga dapat menghindari bencana?

Gleb Pavlovsky adalah analis politik dan mantan penasihat Kremlin.

Pengeluaran Hongkong

By gacor88