Bagaimana Elon Musk Mengalahkan Program Luar Angkasa Rusia (Op-ed)

Peluncuran roket Falcon Heavy SpaceX pada hari Selasa tidak memiliki resonansi yang sekuat di Rusia. Perusahaan swasta Amerika terus menghasilkan pencapaian teknis yang telah ditinggalkan oleh industri luar angkasa Rusia: Pertama, penggunaan kembali roket secara konsisten, dan sekarang keberhasilan peluncuran roket dengan sebanyak 27 mesin.

Uni Soviet mencoba hal serupa pada tahun 1960an dan awal 1970an. Sergei Korolev, perancang roket yang meluncurkan satelit pertama dan manusia pertama ke luar angkasa, memulai pengembangan apa yang kemudian dikenal sebagai N-1, roket super berat bermesin 30 yang mampu membawa stasiun luar angkasa seberat 75 ton ke orbit dan mungkin ke Bulan, Mars dan Venus.

N-1, yang diselesaikan setelah kematian Korolev pada tahun 1966, diuji empat kali. Setiap peluncuran gagal, sebagian besar disebabkan oleh kesulitan menjalankan begitu banyak mesin secara bersamaan.

Kini SpaceX telah menyelesaikan tugas serupa, dan meskipun belum jelas siapa yang akan mengontrak layanan Falcon Heavy, pendiri SpaceX, Elon Musk, kini memiliki rudal paling mumpuni di dunia: Rudal tersebut dapat membawa hingga 64 ton dalam satu orbit. Rencana Rusia untuk membangun roket semacam itu, yang bisa terbang ke bulan atau Mars, bahkan belum selesai, dan tentu saja belum sepenuhnya didanai, meskipun Igor Komarov, kepala Roscosmos, badan antariksa Rusia, menjanjikan peluncuran pertamanya pada tahun 2028. .

Bahkan China mungkin akan memiliki kendaraan peluncur super berat sebelum Rusia. Tapi kesuksesan si pemula Musk itulah yang cerdas. Bagaimanapun, Roscosmos memiliki kekuasaan penuh negara di belakangnya. Namun inilah pemain sandiwara kekanak-kanakan yang meluncurkan roadsternya ke luar angkasa, David Bowie menggelegar dari speaker mobil dan “Don’t Panic” – kutipan dari “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy” karya Douglas Adams – menyala di konsol tengah.

Gandum tidak mengurangi rasa pahitnya. Orang-orang Rusia tertawa ketika mereka kesakitan dan ada banyak meme Rusia yang mengakui kekalahan mereka dengan membayangkan apa yang bisa diluncurkan Rusia ke luar angkasa dibandingkan Tesla Roadster:

Tapi nadanya serius. Vitaly Egorov, juru bicara Dauria Aerospace, produsen satelit swasta Rusia yang bekerja dengan Roscosmos, dengan getir memposting di Facebook:

“Sejujurnya, Musk belum melakukan sesuatu yang luar biasa. Korolev melakukan hal semacam ini, dan begitu pula (perancang mesin roket Valentin) Glushko. Soviet berhasil melakukannya, dan Rusia juga bisa melakukannya. Tapi sekarang kami adalah penonton dan kami melihatnya sebagai khayalan. Banyak orang bertanya kepada saya, ‘Bisakah kita meniru kesuksesan SpaceX?’ Secara teknis kami bisa. Pada akhirnya, mendaratkan panggung atau membuat roket super berat adalah tugas matematika, dan kita tidak lepas dari ahli matematika. Yang keluar dari kita adalah para pemimpi. Untuk mengetahui cara terbang dan ke mana harus terbang, kita perlu mengetahui alasan kita terbang.”

Musk, dengan keahlian berjualan yang kasar dan referensi budaya yang kutu buku, memiliki mimpi, yang dijelaskan dalam buku putih yang diterbitkannya tahun lalu: Untuk menjajah Mars. Musk mengakui dalam buku putihnya bahwa inilah satu-satunya motivasinya untuk menjadi kaya.

Rusia tidak punya pemimpi yang bisa ditandingi. Ada Dmitri Rogozin, wakil perdana menteri nasionalis yang bertanggung jawab atas pertahanan dan industri kedirgantaraan, yang secara terbuka berselisih dengan manajemen Roscosmos setelah kegagalan peluncuran terbaru pada bulan November. Pejabat Roscosmos menyewa jet pribadi Gulfstream untuk terbang menuju peluncuran dari jalan baru di Timur Jauh Rusia, namun roket Soyuz, yang membawa 18 satelit, terbakar di atmosfer.

Rogozin kemudian menuduh Roscosmos memprogram tahap Fregat untuk diluncurkan dari jalur yang berbeda. “Seorang penjahit menjahit sakunya, yang lain menjahit kerahnya, tetapi setelan itu tidak berfungsi secara keseluruhan,” kata Rogozin. Roscosmos membantah melakukan kesalahan. Namun setelah serangkaian investigasi kriminal terhadap industri kedirgantaraan Rusia – dengan kasus-kasus termasuk penggunaan komponen murah yang tidak semestinya dalam pembuatan roket – bahkan penjelasan paling konyol pun tidak mustahil.

Sejak runtuhnya Uni Soviet, program luar angkasa Rusia secara pragmatis dijalankan demi uang. Dengan menggunakan teknologi yang telah terbukti, Rusia telah meraih kepemimpinan di pasar peluncuran komersial. Namun kegigihan dan kecerdikan SpaceX, serta keberhasilannya dalam menurunkan biaya dengan menggunakan kembali roket, menjadikannya pemimpin pasar tahun lalu dan bahkan mungkin menguntungkan. Falcon 9 jelas merupakan roket yang paling sukses diluncurkan di dunia.

Jumlah peluncuran luar angkasa yang berhasil pada tahun 2017
Bloomberg

Roscosmos telah mengakui ancaman SpaceX, yang menghabiskan waktu bertahun-tahun berupaya memangkas biaya peluncuran sebesar 20 persen dan menggunakan kembali komponen roket. Namun perusahaan Musk berada di depan dalam hal ini untuk saat ini, dan hal itu tidak akan mudah untuk ditangkap.

Banyak orang Rusia yang iri dengan kesuksesan Musk mengatakan bahwa dia tidak bisa mencapai kesuksesannya tanpa dukungan pemerintah – bantuan teknis dari NASA serta subsidi pemerintah senilai miliaran dolar. Namun industri kedirgantaraan AS lainnya juga mendapat banyak dana dari pemerintah, begitu pula program luar angkasa Eropa, Tiongkok, Jepang, dan India. Egorov mungkin sudah tahu perbedaannya.

Kecintaan pribadi seorang penggila roadster elektrik yang canggung, menjengkelkan, suka membaca fiksi ilmiah, dan suka mengemudikan roadster elektrik berperan lebih besar dalam membangun kepemimpinan SpaceX dibandingkan dengan dukungan pemerintah mana pun. Impian di balik bidang teknik dan perusahaan mungkin tidak tampak seserius pertimbangan negara Rogozin dan Komarov – namun hal ini pasti membantu mendorong beberapa benda berat ke luar angkasa.


Leonid Bershidsky adalah kolumnis Bloomberg View. Dia adalah editor pendiri harian bisnis Rusia Vedomosti dan mendirikan situs opini Slon.ru. Pandangan dan opini yang diungkapkan dalam opini tidak mencerminkan posisi The Moscow Times.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.


slot online gratis

By gacor88