Tonton cuplikan berwarna yang baru ditemukan dari pemakaman Stalin

Itu adalah momen yang mengejutkan bagi Uni Soviet. Beberapa hari setelah menderita stroke berat, Joseph Stalin meninggal pada tanggal 5 Maret 1953.

Diktator Soviet berusia 74 tahun menghabiskan 31 tahun di pucuk pimpinan Negara komunis, memimpin peristiwa paling berdarah dalam sejarahnya. Selama Pembersihan Besar-besaran tahun 1936-38, Uni Soviet Stalin berbalik melawan warganya sendiri dan mengeksekusi lebih dari enam ratus ribu orang oleh regu tembak atas dugaan kejahatan politik. Rezim Stalin membunuh atau menyebabkan kematian jutaan orang. Hampir tidak ada keluarga di Rusia yang tidak tersentuh.

Namun dengan pecahnya Perang Dunia II, Stalin memimpin Uni Soviet melalui konflik yang merenggut nyawa lebih dari 26 juta warga Soviet, baik angkatan bersenjata maupun warga sipil. Peran Soviet dalam mengalahkan Nazi Jerman menjadi kemenangan besar bagi negara.

Perayaan di Manezhnaya Ploshchad, Moskow. Dari arsip Manhoff.
Mayor Martin Manhoff/RFE/RL

Pada tahun 1953, Stalin yang semakin sakit masih ditampilkan di depan umum sebagai pemimpin yang sangat berkuasa. Kematiannya mengejutkan publik Soviet.

Pemakaman kenegaraan Stalin, yang diadakan pada tanggal 9 Maret, adalah acara koreografi besar-besaran yang rumit. Hampir semua laporan berita kontemporer tentang upacara tersebut menggunakan rekaman resmi negara. Intinya, hal ini memungkinkan Kremlin Soviet menyusun liputan tentang pemakaman Stalin untuk anak cucu.

Sekarang, itu semua telah berubah. Bulan ini, Radio Free Europe/Radio Liberty diterbitkan
satu-satunya rekaman independen pemakaman Stalin yang diketahui, menawarkan pemandangan unik perpisahan terakhir negara Soviet dengan sang diktator.

Mayor Martin Manhoff, asisten atase militer di Moskow, merekam video tersebut dari jendela Kedutaan Besar AS, ​​saat itu di Lapangan Merah. Sementara rekaman sebelumnya telah banyak diedit dan menampilkan pejabat Soviet memberikan eulogi untuk Stalin, film mentah Manhoff yang terkadang goyah berfokus pada aspek lain dari pawai: koridor panjang tentara dengan jas hujan; peti mati Stalin, terbungkus kain merah; deretan karangan bunga pemakaman besar dan kerumunan orang Rusia datang untuk mengucapkan selamat tinggal kepada sang pemimpin.

Douglas Smith, seorang sejarawan yang berbasis di Seattle, menemukan bahan penguburan – bersama dengan ratusan foto yang diambil oleh Manhoff – di bekas bengkel mobil di American Pacific Northwest.

Lihat barat daya Leningradskaya Ulitsa dari lokasi Hotel Azimut hari ini di Murmansk. Dari arsip Manhoff.
Mayor Martin Manhoff/RFE/RL

Yang disebut arsip Manhoff, yang oleh RFE/RL di bulan berikutnya, menawarkan gambaran langka tentang kehidupan sehari-hari di Uni Soviet pada awal 1950-an.

Penemuan bahan penguburan dan foto-fotonya terjadi pada momen yang tidak biasa dalam sejarah Rusia modern. Saat Kremlin berpaling dari Barat, Joseph Stalin semakin direhabilitasi di Rusia.

Baru monumen Dan museum Stalin merasa terhormat – yang terkadang menimbulkan kontroversi serius. Para pejabat semakin menyoroti apa yang mereka lihat sebagai aspek positif dari pemerintahan Stalin. Pada 2016, Partai Komunis Rusia dipuji Stalin sebagai “citra harapan”.

Sebuah survei bulan lalu oleh jajak pendapat independen Levada Center ditampilkan bahwa 46 persen orang Rusia berhubungan positif dengan Stalin, menjadikannya pemimpin Rusia terpopuler ketiga setelah Vladimir Putin dan Leonid Brezhnev.

Lebih dari setengah abad setelah kematiannya, kejahatan Stalin telah banyak didokumentasikan. Tetapi bagi sebagian orang Rusia, dia tetap menjadi pahlawan, dan warisannya terus hidup.

Lihatlah Arsip Manhoff di Radio Free Europe/Radio Liberty.

Pengeluaran Sidney

By gacor88