Siapa yang Harus Kita Ucapkan Selamat di Hari Perempuan (Op-ed)

Sebelum kami memberi selamat kepada wanita kami pada 8 Maret, kami harus mengakui dua dosa. Pertama: masyarakat Rusia itu seksis. Kedua: hampir tidak ada orang di sini yang menganggap itu sesuatu yang memalukan.

Menurut jajak pendapat Levada Center baru-baru ini, 58 persen wanita berpendapat bahwa pria memiliki peluang lebih besar untuk maju dalam pekerjaan mereka. Sementara 47 persen pria menganggap kedua jenis kelamin memiliki peluang yang sama untuk menaiki tangga profesional, hanya 37 persen wanita yang setuju.

Namun 46 persen pria mengakui bahwa mereka memiliki peluang lebih besar daripada wanita. Dan tidak lebih dari 3 persen dari kedua jenis kelamin yang berani menyatakan bahwa lebih mudah bagi perempuan untuk maju dalam pekerjaannya.

Pensiunan, yang telah mencapai apa yang mereka bisa di tempat kerja, sangat menekankan hal ini. Dari persentase populasi tersebut, 64 persen – kebanyakan wanita – mengatakan pria memiliki peluang karir yang lebih besar di Rusia. Lima puluh tujuh persen responden muda yang baru memulai karier setuju.

Tampaknya, orang Rusia secara umum mengakui bahwa ketidaksetaraan gender ada di tempat kerja. Namun mereka tidak melihatnya sebagai salah satu masalah utama yang dihadapi masyarakat.

Sebuah studi khusus tentang topik ini menemukan bahwa hanya 10 persen wanita yang mengeluh tentang diskriminasi gender, menempatkannya di urutan ke-6 di antara kekhawatiran mereka. Namun dua kali lebih banyak orang yang setuju dengan pernyataan bahwa wanita “menghasilkan gaji lebih rendah daripada rekan kerja pria dalam pekerjaan yang sama dan dengan pengalaman kerja yang sama”. Wanita menempatkan masalah ini di urutan kedua, tetapi mereka tidak menganggapnya sebagai diskriminasi.

Mengapa? Karena hampir setiap orang Rusia percaya bahwa perbedaan aturan yang berlaku bagi pria dan wanita berakar pada sains. Keyakinan ini begitu kuat sehingga perbedaan upah tampak sangat wajar. Begitu juga gagasan bahwa bos harus selalu laki-laki.

Wanita di sini untuk membesarkan anak, duduk di meja, berdiri di belakang meja penjualan, mencuci lantai, dan membersihkan toilet. Pria secara alami menolak melakukan pekerjaan seperti itu, sementara wanita memilihnya sendiri. (Kami juga dapat menambahkan, bos juga lebih suka wanita dalam posisi seperti itu.)

Mungkin tidak ada yang salah dengan ini, karena sepertinya belum ada yang keberatan. Tetapi pertimbangkan bahwa pergeseran cepat Rusia ke ekonomi jasa yang berorientasi pasar dan terdeindustrialisasi berarti bahwa sebagian besar pekerjaan—beberapa mengatakan sepertiga, beberapa mengklaim lebih dari setengah—bersifat jangka pendek, tersebar di antara perusahaan jasa kecil dan seringkali ilegal. Dan banyak dari pekerjaan ini diisi oleh wanita, karena alasan “alamiah” yang disebutkan di atas.

Pekerjaan ini menawarkan sedikit atau tidak ada perlindungan tenaga kerja, jaminan sosial, jam kerja atau gaji standar, keselamatan kerja, atau mekanisasi atau otomatisasi hemat tenaga kerja. Pada saat yang sama, gajinya lebih rendah. Sementara itu, pertumbuhan jumlah pekerjaan tersebut melampaui kemajuan di bidang ini. Akibatnya, ada risiko penurunan kualitas hidup perempuan.

Meskipun demikian, perempuan tetap menjadi pilar paling kokoh baik dalam keluarga maupun masyarakat. Dan meskipun semangat mereka sedikit kurang tinggi dibandingkan laki-laki menjelang 8 Maret, rata-rata mereka mendukung kepemimpinan politik Rusia. Mungkin kita harus memberi selamat kepada mereka sebagai gantinya!

Alexei Levinson adalah direktur departemen penelitian sosial budaya dari lembaga survei independen Levada Center.

Pendapat ini dulu diterbitkan dalam harian bisnis Vedomosti. Pandangan dan opini yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.


Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

casinos online

By gacor88