Setelah enam tawaran presiden, kultus kepribadian Zhirinovsky adalah yang tersisa

Pada hari terakhir kampanye sebelum pemilihan presiden hari Minggu, Rusia yang memproklamirkan diri sebagai “pemimpin tertinggi” berpidato di hadapan para pendukungnya yang paling setia dengan gaya api unggunnya yang biasa.

“Kami memilih presiden baru di saat-saat yang paling tidak stabil,” Vladimir Zhirinovsky memperingatkan di markas kampanyenya pada Jumat pagi. “Kami melihat ultimatum dari London dan Washington, didukung oleh Berlin. Situasinya bahkan lebih berbahaya daripada tahun 1941 ketika tank-tank Jerman bergerak maju menuju Moskow.”

Bahkan saat kekalahan tampak hampir pasti, penonton mencemooh dan bersorak. Di belakang panggung, stafnya sibuk menyelesaikan kampanye sebelum batas waktu tengah malam.

Dengan pemungutan suara 18 Maret menjulang, terbaru angka menunjukkan jajak pendapat kandidat Partai Demokrat Liberal hanya lima persen. Jika angka-angka ini bertahan pada hari Minggu, Zhirinovsky – yang sekarang mencoba menjadi presiden untuk keenam kalinya – akan melihat bagian suaranya turun selama dua pemilihan terakhir.

Ini adalah tren yang tidak mempengaruhi pendukungnya yang paling bersemangat.

Pendukung Zhirinovsky di LDPR pada hari Jumat
Evan Gershkovich

“Dia pria yang sangat karismatik,” kata staf kampanye Ilya Alexonov, 25 tahun. “Dia menarikmu padanya.”

Menyemburkan proklamasi populis tanpa pandang bulu, Zhirinovsky yang sudah tua tampaknya telah mengejar generasi yang lebih muda. Seperti yang dikatakan oleh staf kampanye berusia 25 tahun lainnya, Maxim Yaroslav: “Dia mengatakan apa yang tidak akan mereka ceritakan kepada Anda di berita.”

Zhirinovsky, kini berusia 71 tahun, dan kultus kepribadiannya dipajang secara penuh di markas besar partai, dihiasi dengan potret yang menggambarkan dirinya sebagai raja yang duduk di singgasana, kapten pelaut, dan bahkan sebagai biksu Buddha yang tercerahkan.

Gambar ini hanya diperkuat oleh hadiah yang dia terima dari penguasa otoriter yang digulingkan, Muammar Gaddafi, yang memberinya kursi yang dilapisi kulit ular dan bulu macan tutul, dan Saddam Hussein, yang memberinya jam tangan dengan wajah tersenyum.

“Saya terus-menerus kagum dengan luasnya daya tariknya,” kata Pyotr Yakovich, 65, yang memimpin museum selama dua tahun.

Ini adalah seruan, kata Abbas Gallyamov, mantan penulis pidato Kremlin yang menjadi analis politik, yang tidak boleh dilebih-lebihkan.

“Dia berada di pinggiran akhir-akhir ini,” kata Gallyamov kepada The Moscow Times. “Dia masih menarik orang-orang muda yang akan tampil untuknya dengan semangat bercanda. Tetapi jika dia tidak berdebat dengan (Ksenia) Sobchak, orang akan melupakannya begitu saja.”

Potongan karton dan potret Zhirinovsky di markas kampanyenya
Evan Gershkovich

Itu adalah salah satu dari sedikit momen tak terlupakan dalam kampanye Zhirinovsky. Selama debat dengan kandidat lain yang disiarkan di televisi pemerintah bulan lalu, dia memusuhi mantan bintang reality TV yang menjadi politisi oposisi hingga menyiramnya dengan air.

“Pelacur,” balas Zhirinovsky membentak Sobchak.

Penampilan penting lainnya dari kampanye keenamnya sedikit dan jarang. Dalam debat sebelumnya dia janji untuk memaksakan “kediktatoran brutal” jika terpilih sebagai presiden. Kapan dia muncul Tanpa pemberitahuan pada demonstrasi yang diselenggarakan oleh politisi oposisi Alexei Navalny pada bulan Januari, pengunjuk rasa meneriakinya untuk pergi.

“Dia masih di luar sana memenuhi perannya sebagai ‘spoiler’ untuk Kremlin,” jelas Gallyamov, merujuk pada kandidat yang dituduh memecah suara oposisi dan membangkitkan minat dalam pemilihan yang dapat diprediksi. “Tapi pada tahap ini dia hanya akan bertambah tua.”

Sudah, kata Gallyamov, wajah-wajah baru menggantikan pendukung pemilihan presiden sebelumnya. Pendatang baru, termasuk Sobchak, kandidat baru Komunis Pavel Grudinin, pemilik pertanian jutawan, dan Navalny – meskipun dia dilarang mencalonkan diri tahun ini – membuat penjaga lama itu usang.

Di markas kampanye pada Jumat pagi, Zhirinovsky dan para pengikutnya tidak menyerah.

“Anda tahu dia meramalkan (Presiden AS Donald) kemenangan Trump,” kata Alexonov, yang membagi-bagikan kaus kaki, sebungkus teh, dan kaleng deodoran bergambar wajah calonnya. “Mengapa mengkampanyekan dia jika Anda tidak percaya dia akan menang?”

Yaroslav menambahkan: “Jika Trump bisa melakukannya, mengapa Zhirinovsky tidak bisa?”

pragmatic play

By gacor88