Rusia menuai manfaat dari perubahan iklim

Meskipun banyak negara di dunia khawatir akan krisis kemanusiaan dan ekonomi yang diperkirakan diakibatkan oleh perubahan iklim, Mongolia – dan pada tingkat yang lebih rendah Rusia serta beberapa negara CEE/CIS lainnya – akan memperoleh manfaat ekonomi yang signifikan dari sedikit peningkatan suhu global, sebuah studi baru Dana Moneter Internasional (IMF) menemukan.

Mongolia adalah negara yang paling terpencil; IMF memperkirakan bahwa output per kapita negara akan tumbuh hanya di bawah 1,4 persen jika terjadi kenaikan suhu 1 derajat Celsius.

Secara lebih luas, wilayah CEE/CIS secara keseluruhan akan mendapatkan manfaat yang sangat besar dari suhu yang lebih hangat. Peningkatan sebesar 1 derajat Celcius juga akan meningkatkan perekonomian 13 negara di kawasan ini, lebih dari separuh dari 22 negara di seluruh dunia yang diperkirakan akan diuntungkan oleh IMF.

Negara-negara tersebut termasuk Rusia, yang diperkirakan akan mengalami peningkatan output per kapita sebesar 0,83 persen jika suhu naik sebesar 1 derajat Celsius, serta Belarus, negara-negara Baltik, Kazakhstan, dan Kyrgyzstan.

Mongolia khususnya merupakan negara dengan suhu ekstrem. Ulan Bataar memiliki perbedaan yang meragukan sebagai ibu kota terdingin di dunia – mengalahkan ibu kota Kanada dan Kazakhstan – dan suhu berkisar antara di atas 40C di gurun Gobi pada musim panas hingga di bawah minus 40C pada malam musim dingin.

Dalam suhu dingin yang ekstrim, yang juga terjadi di beberapa wilayah Rusia dan Kazakhstan, aktivitas ekonomi terhambat di musim dingin. Lokasi konstruksi menganggur, transportasi terganggu dan – meskipun teknologi diadaptasi secara khusus – industri seperti pertambangan juga terpengaruh.

Selain itu, cuaca yang lebih hangat dan lebih basah, seperti yang diperkirakan dalam studi IMF, dapat memungkinkan pertumbuhan volume dan variasi tanaman yang lebih besar di negara-negara seperti Rusia – yang pada tahun ini telah menjadi eksportir gandum terkemuka di dunia.

Mencairnya lapisan es di kutub, meskipun merupakan bencana yang semakin meningkat secara global, juga dipandang oleh sebagian orang sebagai kabar baik bagi Rusia, yang kapal-kapalnya kini dapat mengarungi perairan Arktik. Itu juga akan membantu membuka eksplorasi landas kontinen Arktik, di mana cadangan energi yang signifikan masih belum dimanfaatkan.

Menyadari potensi Arktik Rusia, Moskow berencana untuk menghabiskan 209 miliar rubel (3,4 miliar euro) di wilayah tersebut selama tiga tahun ke depan, dan perusahaan-perusahaan negara dan komersial menjanjikan miliaran lebih banyak.

Presiden Vladimir Putin mengakuinya dalam sebuah wawancara dengan CNBC musim semi ini. “Apa yang akan saya katakan sekarang mungkin tidak populer… Perubahan iklim membawa kondisi yang lebih menguntungkan dan meningkatkan potensi ekonomi wilayah (Arktik),” katanya kepada saluran berita tersebut.

Di negara-negara lain di kawasan CEE/CIS, dampaknya mungkin tidak signifikan, dan diperkirakan tidak ada seorang pun yang akan mengalami penurunan output.

Ini mirip dengan situasi di sebagian besar Eropa dan Amerika Utara, tetapi sangat kontras dengan wilayah dunia lainnya. Afrika diperkirakan akan terkena dampak paling parah, sementara penurunan produksi juga diperkirakan terjadi di Amerika Latin, Timur Tengah, anak benua India, Asia Tenggara, dan Australasia. Ini berarti bahwa sebagian besar negara di seluruh dunia dan sebagian besar penduduk dunia akan terkena dampak negatifnya.

“Hampir 60 persen populasi dunia saat ini tinggal di negara-negara dimana peningkatan suhu kemungkinan besar akan menimbulkan dampak berbahaya. Pada akhir abad ke-21, jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari tiga perempat populasi dunia,” kata laporan tersebut.

“Suhu yang lebih tinggi merugikan aktivitas ekonomi di negara-negara panas melalui banyak cara. Hal-hal tersebut menurunkan hasil pertanian, mengurangi produktivitas pekerja yang terpapar panas, menunda investasi dan merusak kesehatan,” laporan tersebut memperingatkan. Banyak negara di kawasan yang terkena dampak memiliki pendapatan rendah, sehingga lebih sulit bagi mereka untuk beradaptasi terhadap perubahan iklim.

Peningkatan suhu sebesar 1 derajat Celcius yang diteliti dalam survei ini masih jauh dari perkiraan kenaikan suhu pada akhir abad ini, yang bisa mencapai 4 derajat Celcius atau bahkan lebih jika tidak dilakukan tindakan yang memadai untuk menghentikan pemanasan global.

Hal ini akan “menghapus hampir sepersepuluh output per kapita median negara berpendapatan rendah pada akhir abad ke-21, jika dibandingkan dengan skenario tanpa perubahan suhu,” kata IMF. Secara keseluruhan, “Perubahan iklim merupakan eksternalitas global negatif yang berpotensi menimbulkan bencana,” simpulnya.

IMF juga mengakui bahwa data tingkat negara tidak menunjukkan gambaran keseluruhan, karena terdapat perbedaan yang signifikan antar negara. Artinya, hanya karena pemanasan akan mengakibatkan peningkatan output secara keseluruhan di negara-negara CEE/CIS tidak berarti negara-negara tersebut terhindar dari dampak buruk yang besar. kerugian kemanusiaan dan kerusakan pada beberapa sektor ekonomi.

Eropa Tenggara, misalnya, sudah mengalami musim panas yang panjang dan tahun ini kekeringan telah mempengaruhi pertanian dan pose ancaman terhadap produksi tenaga air di beberapa bagian wilayah. Sebagian besar Asia Tengah adalah gurun dan kawasan ini juga rentan terhadap perubahan iklim.

“(C)perubahan kecil kemungkinan akan menciptakan pemenang dan pecundang perekonomian baik pada tingkat individu maupun sektoral, bahkan di negara-negara yang dampaknya rata-rata moderat atau positif,” IMF memperingatkan.

Ini bahkan termasuk Mongolia, di mana perubahan iklim diyakini sebagian besar bertanggung jawab atas meningkatnya keparahan dan frekuensi “dzuds” – musim dingin yang sangat dingin yang melanda negara itu setiap beberapa tahun, di mana jutaan ternak terbunuh.

Keputusan pemerintah untuk menghapus peraturan yang mencegah kepadatan penduduk pada tahun 1990an, ditambah dengan musim panas yang semakin terik dan musim dingin yang lebih ekstrem, telah menyebabkan banyak penggembala yang menderita dzud akhir-akhir ini.

Ratusan ribu orang meninggalkan cara hidup nomaden mereka dan bermigrasi ke kota-kota kumuh di sekitar Ulan Bataar, yang membawa masalah lingkungan tersendiri dalam hal polusi udara kronis di kota tersebut.

Cuaca panas juga menimbulkan masalah serius tahun ini, seperti kekeringan dipaksa Mongolia akan menangguhkan ekspor biji-bijian, sebuah kemunduran bagi rencana negara tersebut untuk mendiversifikasi perekonomiannya agar tidak terlalu bergantung pada ekspor komoditas seperti tembaga dan batu bara.

Suhu di negara yang tidak memiliki daratan ini telah meningkat sebesar 2 derajat Celsius dalam 70 tahun terakhir, tiga kali lebih cepat dibandingkan rata-rata global, menurut Program Lingkungan Hidup PBB. Hal ini menyebabkan meningkatnya laju penggurunan, mencairnya gletser dan mengeringnya sungai dan danau, yang mengancam penghidupan.

Baca lebih lanjut di bne.eu

login sbobet

By gacor88