Rusia mengambil mahkota gandum, mengingat dominasi Era Komunis

(Bloomberg) – Kebangkitan Rusia sebagai pengekspor gandum terbesar dunia, pergeseran yang mengorientasikan kembali perdagangan global biji-bijian di sekitar wilayah Laut Hitam, mengingatkan pada dominasi produksi Uni Soviet sebelumnya – meskipun dalam keadaan yang sangat berbeda.

Negara-negara bekas Uni Soviet memanen 18 persen panen gandum global pada 2017, terbanyak sejak 1980, menurut data dari Departemen Pertanian AS.

Rusia diperkirakan akan menjadi pengirim terbesar berdasarkan volume tahun ini, menyalip AS, perkiraan agensi tersebut. Porsi panen global Amerika turun menjadi 6 persen pada tahun 2017, terendah berdasarkan catatan sejak tahun 1960.

Tanah dan iklim yang menguntungkan di Laut Hitam selalu mampu mendorong panen, kata John Schnittker, kepala ekonom dan wakil menteri di Departemen Pertanian AS di bawah Presiden Lyndon Johnson.

Dua perbedaan penting antara sekarang dan era Perang Dingin adalah peningkatan kualitas biji-bijian dan kegunaannya.

Meskipun pangsa panen global mencapai 31 persen pada tahun 1966, Uni Soviet masih harus mengimpor biji-bijian.

Itu sebagian karena sebagian besar gandumnya diberikan kepada hewan—hampir tiga per lima di akhir 1970-an dan awal 1980-an—dan warga Soviet mengonsumsi makanan yang sangat bergantung pada biji-bijian.

Faktor penting lainnya adalah kualitas buruk sebagian besar gandum Soviet, masalah yang diperparah oleh buruknya infrastruktur penyimpanan dan transportasi sistem pertanian kolektif.

Selama kunjungan ke pertanian Soviet pada tahun 1972, Schnittker mengatakan dia melihat “tumpukan besar gandum di luar, dipanen dengan kelembapan tinggi, dikeringkan oleh sekelompok wanita yang menendang gandum ke udara, dari satu tumpukan ke tumpukan lainnya.”

Ketidakefisienan seperti itu mendorong pemerintah untuk mengimpor dari AS dan Kanada untuk menyediakan roti bagi rakyatnya, bahkan ketika Uni Soviet menanam lebih banyak gandum daripada siapa pun.

Saat ini, kurang dari seperempat hasil panen di bekas Uni Soviet digunakan untuk memberi makan hewan. Itu, dan infrastruktur yang lebih baik, menciptakan pasar yang jauh lebih berorientasi ekspor, kata Dan Morgan, penulis mungkin buku definitif tentang perdagangan biji-bijian tahun 1970-an, “Pedagang Biji-Bijian: Kekuatan dan Keuntungan Lima Perusahaan Raksasa di Pusat Pasokan makanan dunia.”

Dan itulah mengapa dampak Laut Hitam lebih terlihat di pasar biji-bijian internasional kali ini, meskipun wilayah tersebut baru sekarang mulai menggemakan puncak Uni Soviet dalam hal pangsa panen global secara keseluruhan.

link sbobet

By gacor88