Mengapa dunia berisiko mengulangi mimpi buruk Rusia pasca-Soviet

Saya berasal dari Rusia lain, yang muncul pada Agustus 1991. Selama 25 tahun ke depan, Rusia saya akan berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda. Nyatanya, kehancurannya dimulai saat ia lahir. Orang yang memberinya dosis pertama racun mematikan adalah Alexander Nevzorov, sekarang seorang kritikus liberal yang agak tidak jelas terhadap Vladimir Putin.

Nevzorov, bintang televisi era perestroika yang agresif, awalnya mengungkap korupsi dan menunjukkan rekaman TKP yang mengerikan. Itu mengejutkan pemirsa, yang telah dilindungi dari gambar-gambar seperti itu selama beberapa dekade.

Namun pada tahun 1991, Nevzorov menemukan penyebab baru, menerapkan polisi anti huru hara OMON di Riga, yang mengobarkan perang kotor melawan gerakan kemerdekaan di negara-negara Baltik. Selama beberapa bulan, Riga OMON meneror Latvia. Pada malam antara 19 dan 20 Januari, mereka menembak mati lima orang. Pada 31 Juli, mereka mengeksekusi tujuh orang yang menjaga pos bea cukai di perbatasan antara negara tetangga Lituania dan Belarusia.

Bagi demokrat Rusia dan Soviet lainnya pada tahun 1991, Riga OMON adalah penjahat yang tercela. Nevzorov melihat ke arah lain dan malah menghasilkan serangkaian film dokumenter yang menampilkan mereka sebagai pembela mulia dari kekaisaran yang runtuh, mengobarkan perang putus asa melawan gerombolan zombie pro-Barat yang luar biasa. Film-film tersebut secara kolektif diberi judul “Nashi”.

‘Nashi’ adalah kata ganti yang paling baik diterjemahkan dari bahasa Rusia sebagai “orang-orang kami”, atau secara harfiah – “milik kami”. Sedikit branding politik yang jenius, istilah ini memunculkan adegan-adegan dari film perang Soviet, serta adu tinju dan pisau antara remaja dari lingkungan yang bersaing. Kembali ke insting paket mamalia purba, ini mereduksi kompleksitas dunia menjadi gambaran hitam putih sederhana “kita vs. mereka”.

Istilah itu juga memiliki kecemerlangan fonetik yang mengacu pada Nazi, buah terlarang yang terasa manis bagi orang Rusia yang berpikiran nasionalis di era perestroika. Tapi selain itu, itu juga menarik bagi kaum internasionalis yang terinspirasi Bolshevik karena tidak selalu mensyaratkan diskriminasi berdasarkan etnis. Misalnya, tidak masalah bahwa komandan Riga OMON Czeslaw Mlynnik adalah seorang etnis Polandia. Yang penting adalah bahwa dia tetap setia pada Moskow dan berdiri tegak menghadapi apa yang dibayangkan Nevzorov sebagai Kiamat yang akan datang.

Film Nashi menjadi manifestasi pertama dari koalisi reaksioner yang muncul, di mana kaum demokrat menciptakan istilah “merah-coklat”, sehingga mencerminkan sifat nasional-Bolshevik sintetiknya.

Wartawan Alexander Nevzorov bekerja di rapat umum di St. Petersburg. Petersburg, Uni Soviet, Februari 1991.
Pavel Markin / TASS

Namun, itu adalah Rusia yang sangat berbeda. Hal-hal yang tampaknya tidak terpikirkan sekarang adalah norma yang diterima saat itu. Misalnya, sehari setelah serangan OMON di barikade Riga, dan seminggu setelah pembantaian pengunjuk rasa pro-kemerdekaan oleh pasukan Soviet di Vilnius, setidaknya setengah juta orang berunjuk rasa di pusat Moskow untuk mendukung kemerdekaan Baltik.

Itu adalah salah satu aksi unjuk rasa terbesar dalam sejarah Rusia. Ini menunjukkan betapa pentingnya penyebab kemerdekaan Baltik bagi gerakan pro-demokrasi Rusia. Sentimen ini, yang tidak bertahan lama, menjadi alasan mengapa Uni Soviet runtuh secara damai 11 bulan kemudian.

Merah-coklat adalah underdog saat itu, tidak mampu bersaing dengan demokrat yang berkuasa. Ketika para pemberontak dikalahkan dalam kudeta Moskow pada bulan Agustus, Nevzorov menciptakan gerakan politik bernama Nashi. Dia bergabung dengan komandan Riga OMON Mlynnik, pelindung politik yang terakhir, politisi Latvia Viktors Alksnis, dan sekelompok politisi ultra-nasionalis dan neo-komunis. Wartawan liberal mencap kelompok itu “Nashists”, menunjuk pada karakter fasis dari ideologi mereka. Terlepas dari itu, proyek tersebut terbukti prematur. Dengan sedikit peningkatan pada musim gugur 1991, Nevzorov secara bertahap kehilangan minat dalam politik dan mulai membiakkan kuda.

Tapi Nevzorov memelopori narasi yang mendominasi wacana politik di Rusia selama dua dekade berikutnya. Pada tahun 1992, auburn membuat comeback besar, dipicu oleh kekecewaan terhadap “terapi kejut” Yegor Gaidar dan tragedi kemanusiaan nyata yang disebabkan oleh pembubaran Uni Soviet yang disalahpahami. Demonstrasi merah marun mulai menarik orang sebanyak demokrat beberapa tahun yang lalu. Parlemen Rusia, yang dipilih di bawah kekuasaan Soviet pada 1990, juga bergerak ke arah itu.

Puncaknya terjadi pada musim gugur 1993, ketika koalisi luas berwarna merah-coklat, termasuk Mlynnik dan Alksnis, membela parlemen Rusia yang memberontak. Pemberontakan itu ditumpas secara brutal oleh pasukan yang setia kepada Presiden Boris Yeltsin. Namun demikian, dua bulan kemudian LDPR Vladimir Zhirinovsky, sebuah kekuatan yang didorong oleh ideologi Nashist merah-coklat yang sama yang baru dibuat, menjadi yang pertama dalam pemilihan parlemen bebas. Perkembangan tersebut mendorong penulis Yury Karyakin untuk berteriak langsung di televisi: “Rusia, kamu sudah gila!”.

Tperistiwa tahun 1993 menghancurkan koalisi demokrasi yang membawa Presiden Boris Yeltsin ke tampuk kekuasaan. Banyak demokrat menyesalkan pembubaran parlemen dengan tangan berat, dan bersimpati dengan para pembelanya. Yang lain terobsesi dengan gagasan bahwa Rusia membutuhkan seorang diktator seperti Augusto Pinochet dari Chili untuk melakukan modernisasi secara efektif. Upaya mereka untuk mengidentifikasi dan melatih sosok yang cocok pertama kali mengarah pada promosi Jenderal Alexander Lebed, yang ditampilkan di Barat sebagai “manusia besi” yang sangat dibutuhkan Rusia.

Ide pertama Pinochet Rusia itu akhirnya diganti dengan ide yang lebih fleksibel dan canggih dalam bentuk Vladimir Putin. Di bawah Putin, pelepasan Rusia tahun 1991, yang hingga kini merupakan proses yang dilakukan secara diam-diam, terus berlanjut secara terbuka.

Aktivis kelompok pemuda Nashi berkumpul untuk merayakan ulang tahun ke-55 Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow, 7 Oktober 2007.
Ivan Sekretarev / AP

Merek Nashi terlalu bagus untuk tidak diklaim kembali oleh pemerintahan Putin. Jadi, pada tahun 2005, ia kembali melalui gerakan pemuda yang tidak hanya berbagi nama, tetapi juga ideologi ultra-nasionalisme dengan nostalgia Soviet. Namun, Nashi tahun 2005 memiliki antarmuka modern dan berwawasan ke depan yang jauh lebih halus. Kaum Nashis, sebagaimana mereka sekali lagi dicap oleh pers liberal, berperan penting dalam meminggirkan wacana liberal dan membentuk solid, “taat secara agresif” – menggunakan istilah lain dari tahun 1991 – mayoritas pro-Putin .

Kemenangan simbolis terakhir “Nashisme” atas Rusia tahun 1991 datang dalam bentuk “Krym nash,” (Crimea’s Ours) – sebuah meme propaganda yang identik dengan aneksasi Krimea oleh Rusia pada Maret 2014. Saat itulah Putin akhirnya menjadi tabu yang rusak. pada Rusia untuk menyelesaikan sengketa teritorial pasca-Soviet dengan penggunaan kekuatan. Pada tahun 1991, ini adalah sesuatu yang mencegah skenario Yugoslavia di bekas Uni Soviet, berkat konsensus luas bahwa Rusia tidak boleh terseret ke dalam perang saudara.

Pada konsepsinya, Nashisme terasa seperti ideologi reaksioner yang pada akhirnya akan tersapu oleh angin sejarah. Rusia jauh di belakang Barat dalam perkembangan politik, sehingga secara alami lebih rentan terhadap ide-ide terbelakang. Namun terlepas dari ekspektasi, Nashisme tidak hanya bertahan selama dua dekade, tetapi juga tumbuh lebih kuat. Nashisme masa kini masih muda, kreatif, dan paham media. Yang terburuk, itu mulai menyebar jauh melampaui perbatasan Rusia.

Bentuk Nashisme yang endemik namun langsung dapat dikenali telah melanda Ukraina, dipicu oleh konflik yang sedang berlangsung di timur. Semangat patriotik dan populisme yang merajalela secara bertahap membunuh wacana dan pemikiran kritis yang bermakna, dan meminggirkan kaum liberal dan intelektual. Keinginan yang terlihat untuk otoritarianisme menyebabkan munculnya mantan narapidana Nadiya Savchenko di peringkat popularitas teratas. Sikap mendamaikan konflik, yang dia adopsi, terasa seperti deja vu bagi seseorang yang mengingat upaya perdamaian Jenderal Lebed di Chechnya, yang berujung pada Kesepakatan Khasavyurt 1996, dan mengakhiri Perang Chechnya Pertama.

Kemiripan antara Ukraina dan Rusia mungkin tidak terlalu mengejutkan. Apa yang tidak biasa adalah cara perilaku kelompok yang sama, retorika populis yang beracun, dan intoleransi terhadap yang lain memenangkan kemenangan politik di kubu demokrasi Barat yang sampai sekarang tidak dapat ditembus. Melihat Trump, para Brexiteers atau Marine Le Pen, seseorang yang hidup sampai tahun 1990-an Rusia tidak bisa tidak berseru, “Hei, teman-teman, kami pernah ke sini!”

Di sinilah Anda mulai bertanya-tanya apakah Rusia benar-benar terbelakang. Atau sebaliknya yang benar: Rusia kontemporer sebenarnya adalah pratinjau menakutkan dari masa depan kelam yang menanti seluruh dunia.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

sbobet wap

By gacor88