Puisi dalam Lukisan di Museum Pushkin

Raphael tiba di Moskow. Sebuah pameran penting yang didedikasikan untuk pelukis Italia dan arsitek High Renaissance dibuka pada 13 September di Museum Seni Rupa Pushkin Moskow. “Raphael. The Poetry of the Image” menampilkan 11 karya seni, termasuk tiga gambar dan delapan lukisan — di antaranya potret diri sang seniman yang ikonik. Pameran, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam ruang lingkup dan signifikansi, merupakan tonggak kolaborasi budaya antara Museum Pushkin dan Galeri Uffizi.

Musim Gugur Italia

Pameran yang telah lama ditunggu-tunggu ini adalah pertama kalinya publik Rusia memiliki kesempatan untuk mengenal begitu banyak karya seniman di bawah satu atap. Nilai yang tak ternilai dari lukisan dan gambar yang dipajang, baik secara budaya maupun secara nyata, membuat pameran semacam ini sangat langka. Beberapa lukisan yang dipamerkan belum pernah meninggalkan tanah Italia sebelumnya.

“Bagi orang Rusia, ini adalah pertama dan mungkin satu-satunya saat mereka akan melihat karya seni Raphael,” kata Victoria Markova, kurator lukisan Italia di Museum Pushkin, dalam sebuah wawancara dengan The Moscow Times.

Acara unik ini diadakan di bawah naungan Kedutaan Besar Italia di Rusia dan direncanakan dalam perjanjian yang ditandatangani antara Eike Schmidt, direktur galeri Florentine Uffizi dan Marina Loshak, direktur Museum Pushkin, di hadapan duta besar Italia Cesare Maria Ragaglini.

Semua karya seni dipinjam dari museum Italia: delapan dari Galeri Uffizi dan Galeri Palatine, yang lainnya dari Galeri Nasional Bologna, Galeri Nasional Marche, dan Galeri Tosio Martinengo.

Pameran, yang bertujuan untuk menjadi salah satu acara seni Italia terbesar dan terpenting yang pernah diselenggarakan di Rusia, merupakan bagian dari program budaya Italia yang lebih luas untuk musim gugur. Proyek penting lainnya termasuk kedatangan Teatro alla Scala di Milan, tampil ke-10 di Teater Bolshoi sejak debutnya pada tahun 1964, dan pameran Piranesi yang akan datang, juga di Museum Pushkin.

Selama lima tahun terakhir, Museum Pushkin telah menghadirkan pameran Titian dan Caravaggio yang sangat populer.

Madonna dari Adipati Agung
Museum Pushkin

Ketenangan dan Kecantikan Hebat

Selama beberapa bulan mendatang, warga Moskow akan dapat menikmati ekspresi menawan Santo Cecilia saat dia mendengarkan musik surga dalam “The Ecstasy of Saint Cecilia”, pose tersusun dari seorang pedagang dan istrinya dalam potret ganda “Agnolo Doni ” dan “Maddalena Strozzi”, dan kelembutan agung dari “Madonna del Granduca”. Pameran ini dikuratori bersama oleh Victoria Markova dan Marzia Faietti, kurator galeri Uffizi.

“Kami memutuskan bahwa sudut pameran – yang tidak memiliki banyak karya seni – harus menjadi tema yang mendasari wajah dan kepentingannya, baik dalam potret atau potret diri,” kata Faietti.

Potret Raphael dipuji karena keindahan, ketenangan, dan keharmonisan komposisinya. Lahir di Urbino pada tahun 1483, Raphael menunjukkan bakat dewasa sebelum waktunya dan melukis dengan mahir sejak usia sangat muda.

Kualitas keseimbangan yang menjadi ciri lukisannya mewakili puncak seni Renaisans, yang disebut sebagai “Renaisans Tinggi”.

Raphael meninggal pada usia 37 tahun di puncak kekuatan kreatifnya. Hidupnya, seperti karyanya, memiliki kualitas yang hampir mistis. Dia mensintesis pencapaian para pendahulunya dan dalam banyak hal membantu menentukan arah seni Barat. Namun lukisannya tetap sangat reflektif dan, seperti judul pamerannya, puitis.

“Raphael adalah salah satu seniman yang paling sulit dipahami,” kata Markova. “Anda harus melihat karya seni dalam konteksnya, tetapi biasanya tidak mudah untuk mendekati lukisan-lukisan ini dan berkonsentrasi pada cerita di baliknya. Berkat pameran ini, separuh pekerjaan sudah selesai untuk Anda — urutannya sudah terstruktur dengan baik.”

Potret Agnolo Doni
Museum Pushkin

Diplomasi Budaya

Keputusan untuk menghadirkan pameran terkemuka Raphael ke Rusia tidaklah mengejutkan. Seniman tersebut memiliki pengaruh besar pada budaya Rusia, terutama novelis Rusia seperti Dostoyevsky dan Pushkin. Dalam karya seninya, kecantikan fisik juga mengekspresikan spiritualitas.

Nyatanya, lukisan Raphael dianggap begitu indah sehingga sang seniman mendapat julukan “Il Divino” (Yang Ilahi). Penonton Rusia mungkin mengingat pernyataan protagonis Dostoevsky dalam “The Idiot” – “keindahan akan menyelamatkan dunia.”

Bagi Faietti, keanggunan yang tenang dari lukisan Raphael membuatnya begitu mempesona bagi semua penonton. “Raphael bersifat universal dan setiap karya seni yang ditampilkan di Museum Pushkin mewakili salah satu aspek refleksi religius sang seniman,” katanya.

Penjualan tiket online bahkan sebelum pameran dibuka menunjukkan bahwa karya master Italia itu akan menaklukkan publik Rusia. Pameran ini disertai dengan serangkaian ceramah dan konferensi untuk merayakan tindakan penting diplomasi budaya yang berujung pada kedatangan lukisan Raphael. Harapannya adalah untuk terus mempromosikan kecintaan Rusia dengan seni Italia dan dengan Raphael.

“Raphael. The Poetry of the Image” berlangsung hingga 11 Desember di Museum Seni Rupa Pushkin. 12 Ulitsa Volkhonka. Metro Kropotkinskaya. artsmuseum.ru

Data Sydney

By gacor88