Pengungsi Suriah di Rusia terjebak dalam ketidakpastian hukum

NOGINSK — Di kota industri kelabu satu jam di luar Moskow, Safa duduk di depan ruangan yang penuh dengan meja rendah dan kursi berukuran anak-anak. Di dinding sekelilingnya digantung poster alfabet Arab di samping gambar binatang kartun dengan nama mereka ditulis dalam bahasa Rusia.

Ruang kelas Safa, yang kosong pada suatu sore di bulan Agustus, adalah bagian dari sekolah darurat untuk anak-anak pengungsi Suriah, yang tidak bisa masuk sekolah lokal tanpa dokumen yang sesuai.

Seperti murid-muridnya, Safa, seorang wanita khidmat dengan mata cekung dan rambut pirang gelap, datang ke Rusia untuk menghindari pertempuran di Suriah. Namun hampir empat tahun kemudian, dia tidak bisa kembali ke rumah atau mendapatkan suaka permanen.

Rusia memasuki perang Suriah pada bulan September 2015, mengubah gelombang konflik demi kepentingan Presiden Bashar Assad. Tiga tahun kemudian adalah Moskow perkenalan dorongan diplomatik dengan negara-negara tetangga Suriah untuk memulangkan jutaan pengungsi dan mendapatkan pendanaan untuk rekonstruksi negara yang dilanda perang tersebut.

Namun, di dalam negeri, para kritikus mengatakan pihak berwenang belum menunjukkan urgensi yang sama untuk menangani mereka yang kehilangan tempat tinggal akibat perang. Pengadilan Rusia telah memutuskan bahwa konflik yang telah berlangsung selama tujuh tahun tidak cukup menjadi alasan untuk memberikan suaka kepada warga Suriah di Rusia, yang mana t.ribuan orang – seperti Safa – dengan sedikit harapan untuk mendapatkan status hukum permanen.

“Kami tidak bisa pulang,” kata Safa kepada The Moscow Times. “Tetapi sangat sulit bagi kami untuk tetap di sini.”

Tidak ada penerimaan

Ketika perang pecah pada tahun 2011, Safa, yang menolak memberikan nama lengkapnya, sedang mengajar matematika dan kimia kepada siswa sekolah menengah di Damaskus dan Hama, sebuah kota di Suriah barat yang berjarak tiga jam jauhnya. Di waktu senggangnya, ia menjalankan perusahaan pembuat gaun pengantin.

Ketika negara ini dilanda perang saudara, perjalanan antara kedua kota tersebut menjadi semakin berbahaya. Pada saat yang sama, bisnis gaun pengantinnya kehilangan pelanggan dengan cepat.

Pada bulan Februari 2015, Safa melarikan diri ke Rusia dengan visa bisnis dan berencana untuk bekerja sama dengan pemilik pabrik asal Suriah di wilayah Moskow. Dia meninggalkan tiga putra berusia dua puluhan dengan harapan dia akan segera kembali ke rumah.

Bagi banyak warga Suriah, datang ke Rusia adalah hal yang mudah. Pihak berwenang bermurah hati dengan visa bisnis dan turis dan mereka yang memilih untuk melewati jalur resmi dapat membeli visa melalui jalur belakang dengan harga lebih dari $3000. Mendapatkan izin untuk tinggal adalah cerita yang sangat berbeda.

Bulan-bulan pertama Safa di Rusia “sangat sulit”. Pemilik pabrik asal Suriah tidak membalas teleponnya dan dia kesulitan mencari tempat tinggal.
Ksenia Yablonskaya / MT

Dalam bulan-bulan pertama setelah kedatangannya, Safa memulai proses yang sulit untuk mengajukan permohonan suaka sementara, yang memungkinkannya untuk bekerja dan mencari tempat tinggal. “Saya mengumpulkan dokumen saya dan pergi ke Layanan Migrasi Federal, dan saya menunggu dan menunggu dan saya ditolak.”

Pengalaman Safa bukanlah hal yang aneh, kata Yevgeny Yastrebov, direktur program Suriah untuk Komite Bantuan Sipil, sebuah LSM yang merupakan titik kontak utama bagi para pengungsi di Rusia.

Menurut organisasinya, dari sekitar 7.000 warga Suriah di Rusia pada tahun 2018, hanya dua yang berstatus pengungsi permanen. Sekitar 1.128 orang diberikan status pengungsi sementara. Layanan Migrasi Federal tidak menanggapi permintaan komentar mengenai proses suaka bagi warga negara Suriah.

“Pada skala nol sampai sepuluh, sistem suaka Rusia hampir nol,” kata Yastrebov. Saya katakan kepada masyarakat: Saya harus memberi Anda gambaran sebenarnya dan gambaran sebenarnya adalah Rusia tidak menerima pengungsi.

Politik dipertaruhkan

Rusia hanya menilai sendiri bahwa Suriah aman. Setelah Moskow mengumumkan programnya untuk memulangkan pengungsi dari negara-negara tetangga ke Suriah pada bulan Agustus, para pejabat Uni Eropa dikatakan “kondisinya tidak ada.” PBB juga mengatakan negara tersebut demikian bukan namun aman bagi pengungsi untuk pulang.

“Rusia telah mengakui bahwa fasilitasi pemulangan pengungsi terkait dengan upaya rekonstruksi dan pembukaan pendanaan internasional,” kata Yury Barmin, seorang analis di Dewan Urusan Internasional Rusia.

Selain mengirimkan sinyal geopolitik yang mencolok kepada negara-negara yang terlibat konflik, pendekatan Moskow juga berdampak besar. Baru-baru ini, Mahkamah Agung Rusia menolak permohonan banding sepuluh warga Suriah yang mengajukan permohonan suaka sementara pengucapan bahwa konflik di Suriah tidak termasuk perang.

Para analis mengatakan Kremlin bertekad untuk menampilkan intervensinya di Suriah sebagai sebuah keberhasilan, dan pemberian status pengungsi kepada warga Suriah di wilayahnya dapat melemahkan narasi tersebut.

Namun sikap tersebut telah memicu kemarahan di kalangan warga Suriah yang tidak punya tempat tujuan. “Tentara Rusia berkeliling dengan tank di Suriah. Bagaimana Anda mengharapkan saya untuk tinggal di sana,” kata Samir, seorang pencari suaka yang menolak menyebutkan nama belakangnya, kepada The Moscow Times.

Hidup dalam ketidakpastian

Pengungsi yang permohonan suakanya ditolak jarang mendapatkan jawaban yang jelas mengenai alasannya, kata Yastrebov. Sebaliknya, mereka menerima surat dalam bahasa hukum yang menjelaskan bahwa mereka memiliki waktu tiga hari untuk meninggalkan negara tersebut. Daripada berkemas dan pulang ke negara yang dilanda konflik, mereka malah melanjutkan hidup di Rusia tanpa surat-surat. Namun hal ini juga mempunyai risiko tersendiri.

Tanpa status hukum, beberapa warga Suriah rentan terhadap eksploitasi oleh majikan mereka, yang sebagian besar adalah warga Suriah yang memiliki pabrik di Rusia. Mereka juga mengatakan bahwa mereka sering dihentikan oleh polisi yang menuntut denda karena tidak membawa surat-surat yang benar. Anak-anak juga memiliki akses terbatas terhadap sistem pendidikan.

Tiga tahun lalu, Komite Bantuan Sipil turun tangan untuk mengisi kesenjangan tersebut dan, dengan bantuan UNHCR dan aktivis lokal, membuka dua pusat komunitas untuk menawarkan pendidikan dasar bagi anak-anak dan kelas bahasa Rusia sesekali untuk orang dewasa.

Yastrebov mengatakan, baik dan buruknya visa untuk Rusia bisa diperoleh secara ilegal. “Itu merupakan tanda korupsi, namun menyelamatkan banyak nyawa.”
Ksenia Yablonskaya / MT

Meskipun Yastrebov mengatakan dia berharap pusat-pusat di Noginsk dan Losino-Petrovsky di wilayah Moskow akan menjadi solusi sementara, namun tampaknya solusi tersebut semakin permanen.

Di dalam ruang kelas di Losino-Petrovsky Center, sekelompok remaja putri berjilbab berwarna cerah tertawa di antara mereka sendiri. Guru mereka, seorang wanita Rusia yang mengesankan dengan suara yang ramah namun menggelegar, mengingatkan mereka bahwa mereka sedang dalam perjalanan untuk menjadi siswa terbaik. Di sudut kamar, seorang anak sedang tidur nyenyak di kereta dorong bayi.

Semua wanita tersebut adalah pencari suaka dari Suriah. Kebanyakan dari mereka sudah menikah dan menjadi ibu rumah tangga. Beberapa hari dalam seminggu mereka bertemu untuk belajar bahasa Rusia. Para perempuan tersebut mengatakan bahwa mereka tidak hanya berdiam diri di rumah, dan sering bertemu di rumah satu sama lain atau di kafe. Salah satu dari mereka, Marva, yang telah berada di Rusia selama tujuh tahun, mengatakan bahwa ini adalah negara yang indah, “tapi orang-orangnya agak rasis.”

Yang beruntung

Setelah dua tahun mengajukan permohonan, mengajukan permohonan kembali dan mengajukan banding, Safa akhirnya diberikan suaka selama satu tahun pada awal tahun lalu. Status barunya memungkinkan dia untuk bekerja secara legal di sekolah di Noginsk tempat dia mengajar matematika, bahasa Arab, dan seni.

Safa mempertimbangkan untuk kembali ke Suriah setiap tahun, namun ketika dia berbicara dengan teman-temannya di kampung halaman, “jika mereka punya cara untuk keluar, mereka akan keluar.”
Ksenia Yablonskaya / MT

Dia tinggal bersama putranya yang berusia 24 tahun, yang bergabung dengannya di Rusia dua tahun lalu. Mereka berbagi apartemen satu kamar tidur di gedung tinggi era Soviet yang sebagian besar tetangganya adalah orang Rusia atau Moldova. Putra-putranya yang lain direkrut menjadi tentara Assad, dan mereka masih bertahan sampai sekarang.

Safa mengatakan dia mengikuti situasi di Suriah dengan cermat melalui postingan Facebook dan situs berita Arab. Dari apa yang dilihatnya, beberapa tempat mungkin lebih tenang – Damaskus, misalnya – namun kota-kota lain, seperti Hama, masih belum layak huni.

Sampai dia bisa kembali ke Suriah, Safa mengatakan pekerjaannya adalah sumber hidupnya. “Sangat penting bagi saya untuk dapat membantu anak-anak,” katanya, “dan menurut saya penting bagi mereka untuk mengetahui bahasa mereka sendiri.”

“Mungkin suatu hari nanti mereka akan kembali ke Suriah dan dapat melanjutkan pendidikan di sana.”

link demo slot

By gacor88