Pembangunan kembali Moskow mengadu arkeolog melawan birokrat

Setiap kota memiliki rahasianya sendiri dan sesekali mereka melihat cahaya. Saat Moskow memulai proyek rekonstruksi jalan terbesarnya hingga saat ini, para pekerja menemukan harta karun yang telah disembunyikan selama berabad-abad. Di atas tanah, cakrawala ibu kota Rusia dapat dipenuhi dengan raksasa Stalinis dan gedung pencakar langit modern, di samping kemegahan pra-revolusioner. Namun kota bawah tanah ini menawarkan sejarah yang lebih kaya lagi, yang berasal dari kota abad pertengahan Ivan the Terrible. Musim panas ini, kota itu muncul untuk dilihat oleh orang Moskow dan, tak lama kemudian, memisahkan para arkeolog Rusia dan pihak berwenang.

Siapa pun yang mengunjungi ibu kota Rusia musim panas ini akan mengalami skala pembangunan kembali kota “My Street” pemerintah kota. Ini melibatkan penggalian dan pembangunan kembali 52 jalan Moskow untuk tujuan estetika dan pengendalian lalu lintas. Mereka menjanjikan masa depan yang cerah tetapi membawa realitas saat ini yang kacau balau. Di seberang kota, sebagian besar jalan dan trotoar telah diblokir. Labirin, jalur kayu yang kotor sekarang menjadi satu-satunya rute bagi pejalan kaki yang melintasi ibu kota. Proyek ini secara efektif membuat Moskow pusat terhenti, memperburuk kemacetan lalu lintas kota yang terkenal itu.

Terlepas dari semua kesulitan tersebut, penggalian besar Moskow memunculkan perburuan harta karun yang menarik. Artefak yang ditemukan oleh pekerja konstruksi, arkeolog, dan orang Moskow biasa kini dipajang dalam pameran sementara di Museum Moskow. Diantaranya adalah batu nisan abad ke-17 yang terpelihara dengan sempurna dengan prasasti Jerman, dan instrumen abad ke-18 yang digunakan untuk membuat mata uang palsu.

Tidak ada yang lebih menggairahkan para arkeolog selain mengungkap bagian dari “Kota Putih”, tembok benteng pertahanan yang dibangun di sekitar Moskow pada akhir abad ke-16 di bawah Tsar Fyodor I dan penggantinya, bupati de-facto Boris Godunov. Dulunya sepanjang 10 kilometer, itu melindungi Moskow abad pertengahan dari penjajah asing. Kota Putih (dinamakan sesuai warna batu batanya) dihancurkan di bawah kekuasaan Ekaterina Agung dan diganti dengan jalan raya lebar yang menjadi dasar peta pusat Moskow saat ini. Arkeolog juga menemukan bagian dari Biara Strastnoi, yang dibangun pada abad ke-17 di gerbang Kota Putih. Biara diubah menjadi museum ateisme pada tahun 1929, kemudian dihancurkan oleh Soviet pada tahun 1930-an.

“Kami tahu mereka ada di sana selama ini,” kata Leonid Kondrashev, kepala arkeolog di departemen kebudayaan pemerintah Moskow. Terakhir kali para arkeolog melakukan kontak dengan Kota Putih di bawah Tverskaya Ulitsa, katanya, adalah saat pembangunan lorong bawah tanah pada tahun 1970-an.

Sebuah kolase yang mendemonstrasikan bagaimana penggalian berlangsung dan bagaimana jalanan Moskow terlihat di era lain.
Albina Shaimuratova

Penghancuran warisan Rusia oleh Soviet berarti bahwa arkeologi di Moskow jarang menjadi tugas untuk menemukan reruntuhan kuno. Ini sering berupa pencarian bagian bangunan abad ke-19 yang hancur pada tahun 1920-an dan 1930-an. “Orang-orang yang menemukan sesuatu di sini sering berpikir penemuan mereka lebih tua dari yang sebenarnya,” kata Kondrashev. Banyak bangunan bersejarah yang direklamasi untuk pembangunan tatanan realis sosialis. Sisa-sisa Biara Strastnoi, misalnya, telah ditemukan di seluruh pusat kota.

Konflik meletus setiap kali sisa-sisa Kota Putih melihat siang hari, dan tahun ini tidak terkecuali. Saat memasang pipa komunikasi baru di bawah jalan kota, para pekerja bersentuhan dengan Tembok Kota Putih dan bersikeras agar pipa melewatinya. Aktivis dan arkeolog marah dan menuduh kantor walikota merusak temuan tersebut.

“Itu seperti blitzkrieg,” kata Konstantin Mikhailov, direktur kelompok konservasi independen Arkhnadzor. Ketika dia mengetahui di media sosial bahwa Kota Putih telah muncul, Mikhailov bergegas ke Tverskaya Ulitsa, tetapi mengatakan tidak ada arkeolog di sana. Sebaliknya, katanya, para aktivis mulai menabung apa pun yang mereka bisa dan memohon kepada para pekerja untuk berhenti mengebor dinding.

“Saya melihatnya dengan mata kepala sendiri,” kata Mikhailov. “Mereka mengebor sebuah lubang di dinding abad ke-16 agar pipa bisa melewatinya,” katanya, bertanya-tanya mengapa pipa tidak bisa dipindahkan beberapa meter. Saat malam tiba, dindingnya tertutup pasir dan semen.

Vas abad ke-18 dan keramik abad ke-16 dipajang sebagai bagian dari pameran di Museum Moskow.
Albina Shaimuratova

Arkhnadzor menerbitkan surat terbuka yang mengkritik pemerintah Moskow karena tidak memberikan studi arkeologi di daerah tersebut sebelum pekerjaan jalan dimulai, seperti yang diwajibkan oleh hukum Rusia. “Seharusnya ada arkeolog yang hadir selama proses berlangsung,” kata Mikhailov.

Pada 11 Juli, departemen kebudayaan Duma Kota Moskow akhirnya pindah untuk menerbitkan studi arkeologi. Saat itu beberapa minggu setelah pekerjaan jalan dimulai. “Mereka sebenarnya telah menerbitkan izin untuk pekerjaan jalan saat mereka sedang menyelesaikannya,” kata Pyotr Miroshnik, pakar konservasi dari Arkhnadzor. “Tentu saja kami menyambut baik publikasi itu, tetapi mereka seharusnya melakukannya sejak awal.”

Pemerintah kota menolak klaim bahwa temuan arkeologis tidak dilindungi selama pengerjaan. “Posisi kami selalu didasarkan pada apa yang dikatakan para ahli,” kata Kondrashev.

Menurut arkeolog kota, tim ahli menyelidiki daerah tersebut sebelum pekerjaan dimulai. Seluruh proses, kata Kondrashev, mematuhi norma-norma internasional tentang konservasi arkeologi yang menurutnya penemuan harus ditutup dengan pasir karena kontak dengan udara dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Sebuah pameran baru di Museum Moskow menampilkan artefak yang ditemukan di bawah tanah selama pengerjaan jalan di Tverskaya Ulitsa.
Albina Shaimuratova

“Kritik datang dengan semua proyek dan kami terbuka untuk berdialog,” kata Kondrashev. Departemen Kebudayaan disarankan untuk tidak mempublikasikan studi arkeologi agar tidak menarik para penggali liar, katanya.

Kondrashev menggambarkan kritik para aktivis sebagai “sangat aneh”. Dia mengklaim seorang aktivis perempuan bahkan merangkak ke dalam parit yang digali oleh para pekerja. “Dia melihat tengkorak dan ketakutan,” katanya. Situasi meningkat pada 13 Juni, katanya, ketika bagian dari temuan arkeologi dibersihkan dan kru televisi diundang ke tempat kejadian.

“Saat itu media sosial meledak dan mengatakan kami sedang menghancurkan Kota Putih,” kata Kondrashev. Dia menolak tuduhan bahwa pipa dipasang sedemikian rupa sehingga merusak Kota Putih.

Kondrashev mengatakan di dunia yang ideal, para pekerja akan menghentikan semua rekonstruksi dan mempelajari “setiap sentimeter”. Tetapi kenyataannya, katanya, kota itu tidak dapat ditunda: “Tugas kami adalah menyelamatkan barang-barang saat tinggal di kota modern.”

Vas abad ke-18 dan keramik abad ke-16 dipajang sebagai bagian dari pameran di Museum Moskow.
Albina Shaimuratova

Aktivis tidak yakin bahwa para arkeolog negara sama-sama tertarik untuk melestarikan warisan tersembunyi Moskow. “Tidak ada yang mendengarkan kami,” kata arkeolog Miroshnik. Sepuluh tahun lalu, katanya, sebagian Kota Putih ditemukan di bagian lain Moskow selama pembangunan tempat parkir. “Sejak itu ia berdiri di taman di bawah langit terbuka dan membusuk perlahan,” katanya.

Miroshnik khawatir sebagian besar penggalian baru Moskow sekarang akan mengalami nasib yang sama. Tahun ini, kata Miroshnik, upaya ekstra sedang dilakukan agar Moskow terlihat sebersih mungkin untuk pemilihan yang akan datang pada bulan September, membuat pendapat para arkeolog menjadi kurang penting.

Tidak ada yang tahu kapan Tembok Kota Putih akan muncul kembali untuk diselidiki para arkeolog. Yang jelas, Moskow memiliki kesempatan langka untuk melihat apa yang ada di bawah jalan-jalannya dan melestarikan warisannya yang tersembunyi. Dan itu bisa dilakukan lebih baik.

“Kesempatan seperti itu datang setiap 50 tahun,” kata Mikhailov. “Sepertinya kota gagal.”

data sgp hari ini

By gacor88