Maverick Tech Prodigy Rusia Durov Mengatakan Aplikasi Telegramnya Senilai $ 5 Miliar Tidak Dapat Dibeli

(Bloomberg) — Bahkan setengah telanjang di Tinder, di mana dia baru saja muncul, Pavel Durov suka bermain keras.

“Tidak mencari sesuatu yang serius atau tidak serius di sini,” pejuang privasi Rusia memperingatkan tanggal potensial di Dubai, di mana dia akhirnya mencoba untuk menetap setelah tiga tahun menjelajahi dunia. “Mainkan saja aplikasinya.”

Durov, 33, telah berkecimpung dalam teknologi sejak dia terpaksa menjual sisa sahamnya di jejaring sosial terbesar Rusia, VK, kepada miliarder yang ramah Kremlin pada 2014. Utusan terenkripsi yang dia kerjakan, Telegram, yang dia sebut. hack-proof, sudah memiliki sekitar 180 juta pengguna, termasuk 40 juta di Iran saja, dan menarik setengah juta lainnya setiap hari.

Dia dan kakak laki-lakinya Nikolai, seorang ahli matematika dan pemrogram pemenang penghargaan, menyempurnakan perangkat lunak mereka saat berpindah dari satu negara ke negara lain, menghindari perekrut dari agen mata-mata dan penegak hukum seperti FBI, yang katanya mencoba menyuap salah satu pengembangnya. . di San Francisco. Lokasi servernya dirahasiakan, begitu pula banyak nama karyawannya, beberapa di antaranya katanya adalah sesama jutawan.

“Saya suka di sini,” kata Durov sambil menikmati seafood paella di Siddharta Lounge yang menghadap ke marina, tidak jauh dari kantor barunya di lantai 23 gedung pencakar langit di Dubai Media City. “Ini berkembang sangat cepat, seperti startup.”

Chris Ratcliffe / Bloomberg

Assange, Snowden

Mengenakan t-shirt hitam dan jeans, penduduk asli St. Petersburg mengatakan dia berencana untuk mengumumkan “sesuatu yang besar” di tahun baru. Setelah meninggalkan tanah airnya dengan perkiraan $300 juta dari penjualan di Inggris dan 2.000 bitcoin, dia tidak menonjolkan diri sampai sekarang, dan untuk alasan yang bagus.

Sebagai permulaan, dia setidaknya memiliki ikatan tangensial dengan dua tokoh antagonis paling berpengaruh di pemerintah AS: Julian Assange dan Edward Snowden. Pendiri Wikileaks mendukung teknologi enkripsi Telegram, sementara Durov menawarkan pelapor NSA pekerjaan setelah mendarat di Moskow pada 2013.

Dan kemudian ada Iran, yang baru-baru ini mendakwa Durov secara in absentia dengan kejahatan terkait popularitas Telegram di kalangan teroris, pedagang manusia, dan pedofil. Durov tampaknya tidak terpengaruh oleh tekanan, bahkan dari negara yang masih bersikeras membunuh seorang novelis atas sebuah buku yang ditulis tiga dekade lalu.

“Saya termotivasi oleh rasa ingin tahu,” katanya. “Sangat menarik untuk melihat bagaimana rasanya menjalankan platform media sosial paling populer di negara seperti Iran.”

Dengan Twitter dan Facebook dilarang, Telegram menyumbang sekitar 40 persen dari semua lalu lintas Internet Iran, menurut Techrasa, seorang peneliti pasar. Dan itu setelah operator nirkabel lokal meyakinkan pejabat untuk melarang fitur panggilan suara terenkripsi Durov pada bulan April. Telegram, yang merupakan sumber terbuka dan berfungsi baik di ponsel maupun komputer, menampung 500.000 “saluran” Farsi tempat pengguna dapat memposting dan menyusun semua jenis konten yang dapat dipantau orang lain secara gratis.

Bahkan dengan $20 miliar, itu tidak untuk dijual,” katanya. “Ini garansi seumur hidup.

Telegram tidak mengharuskan pengguna untuk mengetahui nomor telepon satu sama lain untuk berkomunikasi, hanya nama layar. Ribuan orang yang menggunakan sistem operasi berbeda dapat memiliki obrolan aman mereka sendiri dan berbagi berbagai lampiran, yang merupakan salah satu alasan aplikasi tersebut muncul sebagai alat jihadis Negara Islam. Durov mengatakan dia sedang mengembangkan fungsi pencarian yang akan membantu menyaring konten ekstremis, tetapi data pribadi akan selalu “terlarang”.

‘Garansi seumur hidup’

Hal lain yang dianggap mogul Internet terlarang adalah keuntungan. Durov melihat Telegram sebagai amal yang akan mulai dia peroleh awal tahun depan, tetapi hanya cukup untuk mendanai ekspansi. Dan tidak seperti ciptaannya sebelumnya, Inggris, yang akan menghadapi tekanan politik dari Kremlin selama berbasis di Rusia, dia mengatakan Telegram tidak dapat dibeli — dengan biaya berapa pun.

Sementara pendiri saingan yang lebih besar seperti WhatsApp dan Skype akhirnya menguangkan, Durov mengatakan dia akan terus menolak tawaran pembelian seperti yang dia terima dari beberapa nama besar Silicon Valley. Dia tidak akan mengidentifikasi mereka, tetapi dia menempatkan valuasi Telegram mereka di kisaran $3 miliar hingga $5 miliar.

“Bahkan dengan $ 20 miliar, itu tidak untuk dijual,” katanya. “Ini garansi seumur hidup.”

Ketika Facebook membeli WhatsApp pada tahun 2014, Facebook membayar sekitar $40 per pengguna, yang dapat memberikan tolok ukur yang berguna untuk menilai Telegram, menurut Alexander Vengranovich, seorang analis teknologi di Otkritie Capital di Moskow. Tapi itu bukan perbandingan yang sempurna karena Telegram semakin menjadi platform media sosial, karena pasar messenger sudah cukup jenuh, katanya.

Teluk Pixa

Bitcoin, pajak

Mengenai keberuntungan, ada sedikit indikasi bahwa Durov mempertaruhkan banyak hal selain beberapa akuisisi strategis. Dia mengatakan bahwa dia membayar $750 masing-masing untuk bitcoinnya sekitar empat tahun lalu, sebuah holding yang telah tumbuh nilainya dari $1,5 juta menjadi lebih dari $35 juta. Dia juga sudah cukup di St. Kitts dan Nevis berinvestasi untuk menjadi warga negara Karibia itu.

Mogul internet mengatakan dia optimis tentang bitcoin karena itu adalah “emas digital”. Menjalankan salah satu aplikasi perpesanan paling populer di dunia, katanya, sangat merangsang ketika sesuatu yang “sama sekali tidak dapat diprediksi” terjadi – “seperti saat ini, seluruh komunitas blockchain dan cryptocurrency baru saja beralih ke Telegram.”

Durov mengatakan dia memilih Dubai sebagian karena itu adalah zona bebas bea, yang menarik bagi filosofi laissez-faire-nya dan juga keuntungannya.

“Ini masalah prinsip,” katanya. “Banyak orang di dunia Barat tidak menyadari berapa banyak pajak yang membatasi pilihan mereka. Anda bisa membayar hampir setengah dari penghasilan Anda untuk pajak, yang pada dasarnya berarti Anda bekerja untuk pemerintah 180 hari setahun. Saya pikir saya dapat menemukan cara yang lebih baik untuk menggunakan uang yang saya hasilkan untuk kepentingan masyarakat.”

Tetapi ada kerugian untuk tinggal di negara yang konservatif secara sosial dan religius seperti Uni Emirat Arab, seperti yang diakui Durov.

“Jika saya seorang gay, misalnya, akan sedikit lebih sulit bagi saya,” katanya. “Atau jika perlu minum alkohol sepanjang waktu – atau makan daging babi.”

Dia orang yang kontradiktif, memposting foto dirinya topless di Tinder dan kemudian menolak difoto untuk cerita ini, mengundang reporter ke kantor barunya, hanya untuk berubah pikiran.

Negara Pengawasan

Durov lahir baik di Uni Soviet dan pada tahun 1984, dua simbol faktual dan fiksi dari kejahatan pengawasan negara. Dia menjadi pahlawan bagi banyak milenial Rusia ketika dia mengalahkan FSB pada tahun 2011 karena menuntut data pengguna Inggris, setelah para pemimpin oposisi menggunakan jaringan tersebut untuk mengatur protes terbesar dari pemerintahan Vladimir Putin yang sekarang berusia 18 tahun.

Dia menanggapi tindak lanjut KGB dengan memposting foto Gembala Jerman yang bergoyang-goyang mengenakan hoodie di umpan Twitternya yang populer. Tapi Durov, yang bahkan belum cukup umur untuk memilih ketika Putin pertama kali berkuasa, menghindari pembicaraan politik, termasuk peretasan pemilu AS. Dia mengatakan dia tidak tahu apakah Rusia berada di balik serangan phishing terhadap Demokrat, tetapi siapa pun itu pasti tidak membutuhkan sponsor pemerintah.

“Saya bisa melakukannya ketika saya berusia 12 tahun,” katanya. “Itu tidak sulit.”

Apa permainan yang adil untuk kritik, bagaimanapun, adalah kebijakan seperti “hukum gila dan bodoh” yang memberi pemerintah Rusia lebih banyak kekuatan mata-mata, katanya. Meski begitu, hal terakhir yang diinginkan Durov adalah dilihat sebagai pembangkang.

Nyatanya, ada ironi mahkota yang disukai Durov. Sebagai salah satu klan paling tertutup di planet ini, staf Putin di Kremlin tidak hanya menggunakan jaringan enkripsinya, tetapi juga secara terbuka memujinya, meskipun dengan peringatan yang khas.

“Telegram sangat berguna,” kata juru bicara Putin, Dmitry Peskov melalui Telegram. “Kami menggunakannya untuk informasi publik, tetapi bukan untuk informasi non-publik. Internet tidak akan pernah benar-benar aman di mana pun.”

daftar sbobet

By gacor88