Kemenangan luar biasa bagi Kremlin

Dengan lebih dari 40 persen suara dihitung, hasil pemilihan parlemen Rusia 2016 sangat jelas: Presiden Vladimir Putin keluar sebagai pemenang, dengan partai Rusia Bersatu yang berkuasa mencari mayoritas besar dalam pertemuan Duma Negara yang baru.

Separuh dari 450 kursi Duma dipilih berdasarkan daftar partai. Rusia Bersatu telah mengklaim 52 persen dari kompetisi itu sejauh ini. 225 kursi lainnya di Duma dialokasikan dalam sistem konstituen tunggal, yang berarti bahwa sebuah distrik diwakili oleh satu kandidat pemenang ambil semua. Ketika debu mereda, diperkirakan Rusia Bersatu bisa pergi dengan jauh lebih dari 300 kursi.

Kemenangan yang menghancurkan

Menurut hasil resmi, pertandingan terdekat adalah pada pemilihan 2016 untuk memperebutkan tempat kedua. Partai Demokrat Liberal Rusia (LDPR), sebuah organisasi nasionalis, unggul sangat tipis atas Partai Komunis untuk posisi kedua dengan 14,23 persen suara. Partai Komunis mengambil 14,19 persen. Partai di tempat keempat, A Just Russia, akan masuk parlemen dengan sekitar 6,3 persen suara.

LDPR, Partai Komunis, dan Rusia yang Adil semuanya dikenal sebagai bagian dari apa yang disebut “oposisi sistemik”, sebuah istilah yang menunjukkan sanksi resmi mereka oleh rezim. Partai-partai ini setia kepada Kremlin dalam semua masalah politik utama, seperti aneksasi Krimea pada 2014 dan konflik bersenjata berikutnya di Ukraina timur. Dikombinasikan dengan Rusia Bersatu, keempat partai ini akan mengambil sekitar 445 dari 450 kursi Duma. Ada keraguan kuat bahwa akan ada pemungutan suara independen untuk memegang setidaknya satu dari 5 kursi tersisa.

“Tidak penting bagi Kremlin jika Rusia Bersatu berakhir dengan 40, 50 atau bahkan 60 persen suara,” kata Abbas Gallyamov, seorang analis politik.

Tetapi bagi oposisi liberal, pemilu 2016 adalah momen menentukan, dan penghitungan akhir bukanlah bencana bagi mereka. Partai liberal arus utama tradisional, Yabloko, gagal melewati ambang batas 5 persen yang diperlukan untuk memenangkan kursi di Duma. Partai oposisi lainnya, PARNAS, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Mikhail Kasyanov, juga gagal lolos.

PARNAS juga gagal mendapatkan wakil tunggal yang terpilih di daerah pemilihan tunggal, namun beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup masih ada harapan bahwa Yabloko bisa memenangkan kursi.

Kampanye bersih

Munculnya kontes distrik dengan satu daerah pemilihan merupakan hal baru untuk pemilu 2016. Pada tahun 2011, semua 450 wakil dipilih berdasarkan daftar partai, dan dalam format ini Rusia Bersatu hampir tidak memenangkan mayoritas sederhana dari 226 kursi. Proyek Rusia Bersatu mengalami kegagalan—sesuatu yang tidak mampu ditanggung oleh Kremlin.

Pemilihan itu tidak dimenangkan dengan bersih. Menurut ribuan kesaksian saksi dan analisis data pemilu independen, pemilu 2011 sangat dicurangi—kemungkinan menyelamatkan Rusia Bersatu dari kegagalan dalam pemilu tersebut. Tapi itu harus dibayar mahal, perusakan itu memicu protes jalanan di Moskow dan kota-kota besar lainnya. Dikenal sebagai gerakan Bolotnaya, aksi unjuk rasa tersebut merupakan yang terbesar di Moskow sejak 1990-an.

Sejak 2011, rezim telah memperkenalkan distrik dengan satu daerah pemilihan. Dalam benak Kremlin, ini adalah mekanisme keamanan baru. Apapun yang terjadi, Rusia Bersatu akan memenangkan mayoritas dalam sistem ini.

“Mereka toh akan memenangkannya,” kata Gallyamov. “Pada saat yang sama, Kremlin berhasil meyakinkan para pemilih bahwa pemilihan ini akan adil dan terbuka. Dan itu adalah kemenangan besar.”

Tidak ada pelanggaran besar yang dicatat – meskipun bukti perusakan suara sudah tersedia – dan tidak ada kebutuhan nyata untuk penipuan. Ketua Komisi Pemilihan Pusat Rusia, Ella Pamfilova, yang mempertaruhkan karirnya pada pemilihan yang bersih, menyatakan pemilihan 2016 sepenuhnya legal.

Jumlah pemilih yang mengejutkan

Pemilihan ini adalah tentang partisipasi pemilih sejak awal: Semakin sedikit pemilih yang muncul di tempat pemungutan suara, semakin sedikit suara yang diberikan untuk partai dan kandidat oposisi. Dan di pusat kota besar seperti Moskow dan St. Di St. Petersburg, jumlah pemilih adalah yang terendah dalam satu dekade. Kehadiran pemilih secara keseluruhan adalah sekitar 40 persen dari pemilih nasional – partisipasi terendah dalam pemilihan parlemen Rusia dalam sejarah negara pasca-Soviet.

Lima tahun lalu, ketika Moskow menjadi pusat gerakan protes menentang penipuan, jumlah pemilih sekitar 50 persen. Pada hari Minggu di Moskow, hanya 30 persen penduduk kota yang memberikan suara. Situasi lebih buruk di St. Petersburg, di mana hanya 16 persen penduduk kota yang memberikan suara pada pukul 5 sore. Pada tahun 2011, hampir 40 persen memberikan suara pada pukul 6 sore.

Di Rusia, kota-kota besar memberi makan oposisi dengan suara dan kekuatan politik. Tapi kali ini mereka hanya tinggal. “Anggap saja seperti serangan,” kata sosiolog Ella Paneyakh.

Jadi, taruhan Kremlin pada jumlah pemilih yang lebih rendah ternyata benar, kata Alexander Kynev, seorang analis politik. Jumlah pemilih yang rendah tidak dapat dihindari, pertama karena pemilihan dipindahkan dari Desember ke awal musim gugur. Kedua, karena ada kesepakatan antara partai besar untuk tidak menyentuh isu-isu sensitif menjelang pemilu.

“Itu adalah permainan yang curang,” kata Kynev. Bagi para pemilih, itu sangat membosankan.

Selain itu, partai oposisi tidak memiliki sumber daya untuk berkampanye di daerah, kata Kynev. “Satu-satunya peluang mereka ada di kota-kota besar dan mereka gagal.”

“Saya ingin minta maaf,” kata pemimpin Yabloko Lev Schlosberg dalam acara bincang-bincang TV RAIN setelah pemilu. “Kami tidak bisa melewati tirai besi ini untuk para pemilih kami,” kata Schlosberg, yang juga pemimpin redaksi surat kabar Pskovskaya Guberniya, yang merupakan outlet pertama yang melaporkan kerugian Rusia dalam perang dengan Ukraina.

“Kami telah gagal melibatkan konstituen kami dalam diskusi. Mereka tidak lagi percaya pada pemilu, dan mereka tinggal di rumah. Ini adalah kesalahan kami dan tanggung jawab kami.”

taruhan bola

By gacor88