Kandinsky di Galeri Tretyakov Baru

Untuk merayakan ulang tahun ke-150 kelahiran Kandinsky, Galeri Tretyakov telah bermitra dengan Museum Hermitage untuk menyatukan dua karya paling ikonis Vasily Kandinsky di Moskow. “Komposisi VI” dan “Komposisi VII” dibuat pada tahun 1913 dan dianggap mewujudkan gagasan kunci dari salah satu bapak pendiri dan ahli teori prinsip seni abstrak.

Mahakarya berdiri di depan satu sama lain di paviliun heksagonal – dibangun oleh arsitek terkenal Rusia Sergei Choban – di dalam Galeri Tretyakov Baru di Krymsky Val. Beberapa aula pameran permanen seni Soviet diubah secara radikal dalam apa yang digambarkan oleh kurator pameran sebagai proyek “berani”.

Rekonsiliasi Musik dan Seni

Teori artistik dan estetika Kandinsky sangat dipengaruhi oleh gagasan filosofis, musik, dan ilmiah di awal abad ke-20. Kandinsky selalu bersentuhan dengan kancah budaya Eropa dan bertukar pikiran dengan tokoh-tokoh terkemuka seperti seniman Paul Klee, arsitek Walter Gropius – yang mengundangnya untuk mengajar di Bauhaus – dan komposer ekspresionis Austria Arnold Schoenberg. Kandinsky sangat terkesan dengan pendekatan revolusioner Schoenberg terhadap harmoni dan nada suara, yang mirip dengan apa yang ingin dia capai dalam seni lukis.

Musik secara alami merupakan kekuatan pendorong penting di balik pencarian Kandinsky akan bentuk dan warna murni. Dia membandingkan lukisan dengan komposisi musik dan sering menggunakan istilah musik seperti “kesan” dan “komposisi” untuk mengidentifikasi karya-karyanya. Konsep penting dalam sistem artis adalah tandingan — seni menggabungkan garis melodi yang berbeda dalam komposisi musik. Dia meminjam ide dari teori musik dan menerapkannya pada lukisan, menggambarkannya sebagai cara terbaik untuk mengatur sebuah karya seni.

“Komposisi VI” dan “Komposisi VII” diciptakan sebagai puncak dari teori seni abstrak Kandinsky. “Saat Kandinsky melukis komposisi ini, dia sudah sangat dekat dengan Schoenberg. Kandinsky pada umumnya adalah orang yang sangat musikal,” kata Lyudmila Bobrovskaya, kurator pameran, dalam sebuah wawancara dengan The Moscow Times.

“Counterpoint seperti yang kita tahu adalah perbandingan atau kontras dari dua melodi. Tetapi bagi Kandinsky itu adalah perbandingan atau kontras pola warna, warna dan bentuk. Dalam beberapa kasus itu bisa berupa komposisi polifonik, dalam kasus lain bisa berupa tabrakan yang lebih kasar,” katanya.

Galeri Tretyakov

Kandinsky percaya bahwa seni figuratif mengalihkan perhatian pengamat melalui referensi visualnya ke dunia nyata, sehingga membuat warna dan bentuk menjadi nomor dua. Seni abstrak, pada gilirannya, membebaskan warna dan bentuk serta membebaskannya dari referensi tetap apa pun.

“Dia tidak ingin ada ide yang langsung tercermin dalam lukisannya, melainkan ingin lukisannya memprovokasi pengamat untuk merefleksikan diri mereka sendiri,” kata Bobrovskaya. “Keuntungan terbesar dari seni abstrak adalah tidak mengikat Anda pada kiasan atau sejarah sastra apa pun. Pencapaian utama Kandinsky adalah dia mencoba menarik jiwa orang-orang di awal abad ke-20, zaman penemuan ilmiah.”

Seni Transenden

Kandinsky percaya bahwa seorang seniman adalah seorang nabi yang tujuannya adalah untuk mengekspresikan spiritualitas melalui seni dan yang dibimbing oleh prinsip kebutuhan batin – pengabdian pada keindahan batin dan keinginan spiritual. Kandinsky sering mendapat inspirasi dari Alkitab dan menjadikan Kiamat sebagai tema umum dalam komposisinya. Serangkaian sketsa sebelum “Komposisi VI” mengacu pada hal ini.

Mencoba menjelaskan “Komposisi VI” dan “Komposisi VII” adalah tugas yang menantang, karena terutama dimaksudkan untuk menarik jiwa pengamat. “Semua orang akan melihat apa yang ingin mereka lihat – apakah itu kucing, paus, atau malaikat yang meniup terompet,” kata Bobrovskaya tentang “Komposisi VII”. “Yang benar-benar penting bagi Kandinsky adalah keadaan pikiran di mana para pengamat membenamkan diri.”

Pameran ini juga mencakup proyek multimedia yang memvisualisasikan jalan Kandinsky menuju mahakaryanya dengan mengumpulkan sketsa dan karya lain yang mendahului kedua komposisi tersebut. Hal ini dapat dilihat di sebuah rotunda – yang mengingatkan pada paviliun Venice Biennale Choban tahun 2012 – yang dilewati pengunjung dalam perjalanan mereka ke ruang heksagonal yang menyimpan lukisan.

Seluruh pameran adalah biner dalam fokusnya pada dua mahakarya – keduanya berbenturan dan selaras pada saat yang bersamaan. Singkatnya, mereka mewujudkan tandingan Kandinsky yang memungkinkan terciptanya simfoni di atas kanvas.

“Dengan mudah Kandinsky. Counterpoint: Composition VI — Composition VII” berlangsung hingga 13 Juni


tretyakovgallery.ru

10 Krymsky Val. Metro Oktyabrskaya


Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

link slot demo

By gacor88