Evolusi Homo Sovieticus menjadi manusia Putin

Lev Gudkov ingat duduk di kantornya di Moskow sebagai sosiolog muda, dikelilingi tumpukan surat.

Saat itu tahun 1989, dan untuk pertama kalinya setelah beberapa dekade percakapan yang tenang di sekitar meja dapur, orang Rusia dimintai pendapat tentang berbagai masalah ekonomi dan sosial.

Tanggapannya begitu luar biasa sehingga kantor pos terdekat diperintahkan untuk menghentikan pengiriman agar tim tidak diblokir, kata Gudkov, kepala lembaga pemungutan suara independen Levada Center.

Setelah hampir 30 tahun penelitian sosiologis, The Moscow Times meminta Gudkov untuk menggambarkan perubahan sikap dan keyakinan orang Rusia dari perestroika hingga saat ini.

Manusia Soviet

Sovyetsky chelovek (manusia Soviet) adalah arketipe seseorang yang lahir dan dibentuk oleh rezim totaliter. Hidup dalam kondisi yang menindas membuatnya cerdas dan mahir berpikir ganda. Dia tahu bagaimana menghindari tuntutan penguasa dan pada saat yang sama menjaga hubungan informal dan korup dengan mereka.

Mereka berpura-pura membayar kami, kami berpura-pura bekerja. Mereka berpura-pura peduli pada kita, kita berpura-pura menghormati mereka.

Pria Soviet menunjukkan kesetiaannya kepada pihak berwenang melalui simbolisme dan kinerja kolektif. Tetapi nilai dan minatnya yang sebenarnya ada di ruang pribadi – rumah dan keluarganya.

Dia memiliki sedikit tuntutan: dia tahu dia memiliki sedikit atau tidak ada kekuatan dan sangat tidak mempercayai semua orang kecuali orang-orang terdekatnya, tidak mengharapkan hal baik dari orang lain.

Setelah hidup melalui banyak batasan – trauma perang, kolektivisasi, modernisasi, gaji yang sangat kecil, izin tinggal – dia hanya menginginkan satu hal: bertahan hidup.

Rusia dan dunia

Pada 1990-an, Rusia berorientasi ke Barat dan Eropa, siap mengikuti jejak mereka. Kemudian 40 persen orang Rusia berpikir negara mereka harus bergabung dengan UE dan bahkan NATO. Hanya 13 persen yang dapat menyebutkan nama musuh: Islamis, CIA, komunis, demokrat, dan mafia.

Lebih banyak lagi, 47 persen, berkata: Mengapa Anda mencari musuh ketika semua masalah kita disebabkan oleh kita? Kompleks inferioritas ini dalam arti tertentu merupakan syarat untuk reformasi. Orang-orang mengatakan mereka akan menukar status mereka sebagai negara yang berpengaruh dengan imbalan ketenangan dan stabilitas.

Bagi orang-orang yang terbiasa dengan sosialisme, tahun 1990-an benar-benar kacau, dengan hiperinflasi, gaji tidak dibayar tepat waktu, dan ketidakamanan pekerjaan. Orang-orang telah kehilangan rasa harga diri dan martabat mereka.

Kemudian Vladimir Putin muncul dan berkata: “Tidak ada yang perlu dipermalukan. Setiap orang memiliki kerangka di lemari mereka. Mari kita membuka lembaran baru dalam sejarah kita.”

Sumber: Levada

Bersamaan dengan itu muncul keyakinan bahwa Rusia memiliki hak untuk menggunakan kekerasan, terutama di perbatasannya. Kebanggaan orang Rusia terluka ketika bekas republik Soviet beralih aliansi. Ketika mereka mengalami revolusi warna atau bergerak untuk berintegrasi dengan Barat, perasaan agresif muncul, dipicu oleh propaganda negara. Pada November 2013, sebelum revolusi Maidan, sekitar 75 persen orang Rusia mengatakan bahwa integrasi Ukraina ke Eropa adalah urusan mereka sendiri dan Rusia harus tetap berada di luar. Sikap berubah tajam ketika media memperingatkan potensi “genosida” Rusia di Donbass dan Krimea oleh “fasis” Ukraina.

Hari ini dalam jajak pendapat, Rusia menggambarkan Barat sebagai berhati dingin, kurang nilai-nilai spiritual, sangat formal dan agresif. Orang Rusia tidak lagi percaya bahwa model Barat cocok untuk mereka – negara mereka memiliki jalur “khusus” sendiri.

Sumber: Levada

Kompleks inferioritas nasional dan arogansi kekaisaran – ini adalah bagian dari mekanisme yang sama yang memungkinkan Rusia untuk menerima penurunan status mereka setelah runtuhnya Uni Soviet.

Tetapi sementara kebijakan luar negeri Putin menikmati dukungan diam-diam, itu memiliki batasan yang serius. Hanya sekitar 7 persen orang Rusia yang mengatakan bahwa mereka bersedia berkorban demi kepentingan negara di luar negeri. Karena orang merasa tidak memiliki kekuatan untuk mengambil keputusan, mereka tidak merasa bertanggung jawab atas hasilnya.

Individu vs. negara

Orang Rusia keluar dari tahun 1990-an dengan selera konsumsi yang tinggi.

Disangga oleh “hujan emas” dari harga minyak yang tinggi, ekonomi pasar akhirnya tampak pulih setelah krisis 1998, membawa kemakmuran.

Di bawah Putin, negara sebagian besar telah kembali ke peran sebelumnya sebagai pengurus paternalistik dengan redistribusi sumber daya sebagai fungsi utamanya. “Putin menjaga kita” adalah tanggapan yang sering terdengar dalam jajak pendapat.

Hak asasi manusia dan kebebasan individu hanyalah kata-kata untuk mayoritas penduduk. Pada saat yang sama, sikap terhadap represi melunak. Joseph Stalin, yang popularitasnya terus meningkat bahkan di antara mereka yang paling menderita di bawahnya, dipandang sebagai manajer efektif yang patut dihormati. Kembali ke konsep pemerintahan Soviet ini paling umum di antara orang tua yang tinggal di pedesaan.

Orang-orang di kota lebih berpendidikan, memiliki lebih banyak jenis majikan selain negara, dan memiliki akses ke berbagai sumber informasi. Tetapi demokrat liberal yang aktif secara politik, konservatif garis keras, dan komunis hanya berjumlah sekitar 15 persen dari populasi. Sebagian besar sama sekali tidak tertarik pada kehidupan politik. Saat ditanya apakah mereka ingin lebih terlibat, 85 persen orang mengatakan tidak. Politik, menurut mereka, tidak ada hubungannya dengan mereka.

Sumber: Levada

Konservatisme

Di satu sisi, orang Rusia menggambarkan masyarakat mereka sendiri sebagai masyarakat yang brutal dan tidak beradab. Di sisi lain, mereka menganggap diri mereka terbuka dan hangat, berbeda dengan orang Barat yang dingin, tertutup, dan munafik.

Seperti ibu tiri Putri Salju, mereka bercermin dan bertanya: “Siapa yang paling cantik di dunia?” dan kemudian menjawab, “Kami!”

Setelah protes tahun 2011, konservatisme agama ditampilkan sebagai tandingan tuntutan reformasi dan oposisi politik. Menjadi orang Rusia identik dengan menjadi seorang Kristen Ortodoks.

Seperti kebanyakan ideologi, kepercayaan ini dangkal. Salib dan ikon ortodoks di mobil dan rumah lebih merupakan unsur takhayul daripada perasaan religius yang dalam.

Jumlah orang yang menyebut dirinya religius telah meningkat dari 16 persen beberapa dekade lalu menjadi 77 persen saat ini. Tapi 40 persen dari “orang beragama” itu mengatakan mereka tidak percaya pada Tuhan. Banyak yang bahkan belum pernah mendengar tentang pilar dogma Kristen.

Sumber: Levada

Pria Soviet 2017

Chelovek Sovyetsky agak berubah. Dia diberi makan, dia mengganti pakaiannya, dia membeli mobil dan memiliki rumah. Tapi dia masih merasa tidak aman dan rentan. Dan dia sama agresifnya terhadap tetangganya karena tidak ada institusi yang menetapkan aturan yang diikuti orang.

Saat ini, rata-rata orang Rusia mengharapkan standar hidup minimum – pekerjaan, rumah, dan beberapa hak sosial. Properti pribadi dihargai, tetapi tidak ada yang mengharapkan jaminan apa pun. Orang-orang tahu bahwa pemerintah dapat mengambil semua yang mereka miliki kapan saja dan dengan alasan apa saja.

Dalam jajak pendapat, orang mengatakan pemerintah mewakili kepentingan dinas keamanan, oligarki, dan birokrasi – tetapi bukan kepentingan rakyat biasa. Dan mereka percaya itu tidak bisa diubah. Jadi, dengan gaya Soviet, mereka beradaptasi dan membuat kesepakatan dengan pihak berwenang. Korupsi dipandang serius dan lumrah.

Teori bahwa orang Rusia entah bagaimana tidak siap untuk demokrasi liberal adalah salah. Orang Rusia saat ini hanya merefleksikan dan bereaksi terhadap keadaan mereka. Dalam situasi yang berbeda, mereka akan berperilaku berbeda.

Sekarang tidak ada keinginan untuk berubah. Idealisme dan romantisme era perestroika menguap begitu saja.

Kaum muda yang ikut serta dalam protes antikorupsi Alexei Navalny merupakan pengecualian dari aturan ini. Namun narasi bahwa generasi baru akan membawa perubahan adalah salah. Saat ini, institusi era Soviet Rusia membasmi idealisme apa pun. Dibutuhkan lebih dari satu generasi untuk mengubahnya.

Togel Singapura

By gacor88