Di hari ulang tahunnya yang ke 25, konstitusi Rusia masih patut dipertahankan (Op-ed)

Pada tanggal 12 Desember, Rusia akan memperingati ulang tahun konstitusi yang telah dijalaninya selama 25 tahun terakhir.

Ini akan menjadi kesempatan yang tepat untuk melakukan diskusi bermakna mengenai tatanan konstitusional di Rusia saat ini. Namun ini bukan waktu terbaik untuk berdiskusi. Jadi tanggal tersebut kemungkinan besar akan ditandai dengan dua atau tiga perayaan, empat atau lima artikel pro-formal – dan kemudian segera terlupakan.

Konstitusi Rusia tahun 1993 diadopsi pada masa transisi ketika tidak ada konsensus mengenai sistem baru yang seharusnya digunakan. Akibatnya, evolusinya menjadi rumit dan penuh kontradiksi.

Pada tahun 1990, Kongres Deputi Rakyat mendelegasikan penyusunan konstitusi kepada komisi khusus. Namun karena dibentuk atas dasar keterwakilan daerah, maka jumlahnya terlalu besar. Keberagaman profesional dan politiknya juga tidak cukup untuk menciptakan dokumen hukum yang rumit. Sebuah kelompok kerja yang kompak terdiri dari para deputi spesialis, yang sebagian besar adalah kaum Demokrat. Pada musim gugur tahun 1990, mereka mengajukan versi pertama dari konstitusi tersebut, yang diterima oleh beberapa orang – namun tidak semua – dengan tepuk tangan.

Perebutan kekuasaan politik mulai terjadi di Rusia. Di satu sisi terdapat Presiden Boris Yeltsin dan basis dukungannya yang menyusut, di sisi lain terdapat semakin banyak penentang. Di antara mereka, rancangan konstitusi dipertentangkan seperti bola. Konsep-konsep alternatif bermunculan, dengan pendekatan ilmiah dan politik yang berbeda, serta ratusan usulan yang saling bertentangan dan tidak sejalan. Pada setiap diskusi, rancangan resmi dibuat untuk menjalankan rig tersebut.

Setelah tiga tahun menjadi jelas bahwa Kongres Deputi Rakyat dalam komposisinya tidak akan dapat secara konstitusional menerima rancangan resmi atau rancangan alternatif lainnya – yaitu, dengan dua pertiga suara mayoritas.

Kekhawatirannya adalah bahwa masa jabatan lima tahun Kongres akan berakhir dan pemilihan umum harus diadakan untuk badan yang tidak berwenang, berdasarkan undang-undang yang tidak disetujui.

Ketika perebutan kekuasaan semakin intensif, Yeltsin mengambil tindakan mengejutkan pada bulan April 1993. Dia melewati Kongres dan memperkenalkan rancangan konstitusi baru yang sebagian tumpang tindih dengan teks sebelumnya yang telah diamandemen tanpa henti. Dia juga menunjuk Konferensi Konstitusi untuk mengerjakan rancangannya, yang mencakup deputi federal dan regional serta perwakilan partai dan anggota organisasi publik, asosiasi bisnis, dan pemerintah kota setempat. Dari segi angka dan representasi. lembaga baru ini sebanding dengan Kongres Deputi Rakyat, tetapi bersifat di luar hukum.

Dalam waktu dua bulan, Konferensi Konstitusi menghasilkan rancangan konstitusi lain, yang berisi unsur-unsur usulan pertama Yeltsin dan Kongres.

Hal ini melemahkan kelemahan-kelemahan material tertentu, seperti kecenderungan untuk berpihak pada institusi kepresidenan, dan memberikan konsesi yang serius kepada para elit daerah. Sampai batas tertentu, hal ini merupakan kompromi yang dapat diterima. Namun konflik politik semakin memburuk. Kongres dibubarkan dan rancangan konstitusi diajukan ke referendum dan disetujui.

Orang mungkin bertanya: Seberapa sahkah hal itu? Untuk mempertahankan tindakan mereka, Yeltsin dan para pendukung demokrasinya menyebutkan provokasi yang dilakukan lawan-lawan mereka dan ketidakmampuan mereka untuk mencapai kompromi. Sementara itu, penentang mereka berpendapat bahwa transisi menuju tatanan politik baru terjadi “melalui dekrit”.

Ada alasan untuk meyakini bahwa hasil sebenarnya dari referendum tersebut berbeda dengan yang diumumkan. Namun hal ini luput dari perhatian masyarakat dan bahkan penentang konsep tersebut.

Selanjutnya, Konstitusi tahun 1993 memperoleh legitimasi melalui keberadaannya yang berkelanjutan, melalui pembentukan lembaga-lembaga yang berfungsi berdasarkan konstitusi tersebut, dan melalui serangkaian pemilihan umum yang panjang yang melibatkan semua kekuatan politik penting.

Penjaga membawa Konstitusi sebelum pelantikan Vladimir Putin untuk masa jabatan keempat pada Mei 2018.
Kremlin.ru

Konsekuensi utama dari krisis politik ini adalah adanya kesepakatan informal namun hampir bulat bahwa kekuasaan tidak dapat dirampas dengan kekerasan. Merupakan suatu berkah bahwa Rusia tidak mengambil jalan seperti Yugoslavia untuk menyelesaikan masalah internal dan eksternalnya.

Konstitusi, jika dilihat dari isi dan cara pengesahannya, tampak seperti konstitusi pemenang. Tapi siapa pemenangnya? Tentu saja bukan kaum demokrat Rusia, yang pada saat itu bukanlah kekuatan independen, melainkan pilar pemerintahan Yeltsin. Tampaknya krisis konstitusional dimahkotai dengan kemenangan kekuatan reformasi. Namun para penentang kaum reformis, jika para pemimpin pemberontakan Oktober dikesampingkan, belum dikalahkan atau diusir dari kehidupan politik. Tidak lama kemudian, lawan-lawan kemarin melakukan reorganisasi dan kembali terjun ke dunia politik.

Yang lebih penting lagi, perubahan demokratis digantikan oleh “jalan reformasi”. Transisi ke ekonomi pasar mendapat prioritas utama. Namun pasar itu sendiri – tanpa pembagian properti dan kekuasaan, tanpa persaingan nyata untuk mendapatkan aset-aset terpenting negara – tidaklah cukup dan cacat.

Namun, Konstitusi tahun 1993 adalah undang-undang terbaik dan paling modern yang menjadi pedoman bagi Rusia dalam satu abad terakhir. Para penulisnya masih bisa berbangga dengan dua bab pertama: tentang prinsip-prinsip dasar sistem ketatanegaraan dan tentang hak-hak dan kebebasan manusia dan warga negara.

Namun norma-norma yang terkandung dalam bab-bab tersebut pada dasarnya bersifat menjelaskan. Tidak ada yang menjamin hak asasi manusia dan hak sipil dalam masyarakat dan negara kita. Ketika kepentingan individu bertentangan dengan kepentingan negara – dan hal ini sering terjadi – maka kepentingan negara akan diprioritaskan. Ketika konflik kepentingan sangat jelas terlihat, negara menambah, atau melanggar, peraturan perundang-undangan dan norma konstitusi yang ada. Seperti sebelumnya, rakyat Rusia tidak hidup berdasarkan konstitusi, tetapi berdasarkan konstitusi.

Sekali lagi muncul pertanyaan kuno di Rusia: Apa yang bisa dilakukan?

Selama bertahun-tahun, beberapa amandemen konstitusi telah dibahas oleh Duma. Namun tidak ada yang membuahkan hasil yang luar biasa. Dan ketika vektor pembangunan Rusia berubah pada tahun 2000 dan kontra-reformasi politik dimulai, konstitusi tidak menjadi hambatan.

Satu-satunya amandemen nyata terhadap dokumen tahun 1993 tersebut dimulai pada tahun 2008 oleh Presiden saat itu Dmitry Medvedev dan didukung oleh Duma Negara. Dinyatakan bahwa presiden, yang sudah memiliki kekuasaan hampir tak terbatas, akan dipilih setiap enam tahun, bukan empat tahun.

Seperti yang bisa kita lihat, untuk merayakan ulang tahun Konstitusi, kekuasaan yang ada tidak memerlukan perayaan besar atau diskusi ahli tentang sistem yang ada saat ini.

Memang benar bahwa dari waktu ke waktu, para deputi dan aktivis yang aktif menjadi sorotan dengan mengusulkan amandemen yang hanya akan merugikan ketentuan-ketentuan dalam konstitusi yang patut dipertahankan. Mereka meminta untuk membatasi independensi kota; untuk mencabut larangan terhadap negara atau ideologi wajib; untuk menyangkal negara sekuler; menghancurkan prinsip-prinsip dan norma-norma hukum internasional yang diakui secara universal; mencabut hak warga negara untuk menentukan kewarganegaraannya sendiri, dan sebagainya. Dalam situasi saat ini, tidak akan sulit bagi mereka yang berkuasa untuk menghapus ketentuan-ketentuan tersebut dari Konstitusi. Di sisi lain, mereka sebenarnya tidak perlu melakukannya.

Konstitusi tentu saja memerlukan reformasi serius ketika dan jika masyarakat kita ingin dan dapat kembali ke jalur demokrasi yang dideklarasikan selama perestroika; ingin mewujudkan tujuan yang tertuang dalam dua bab pertama konstitusi; ingin mengkonfirmasi pilihan Eropa.

Solusi terbaik adalah merevisi secara menyeluruh sebagian besar pasal konstitusi, kecuali dua pasal pertama. Konsep-konsep yang patut didiskusikan secara serius sudah ada di laboratorium para konstitusionalis saat ini. Namun ada dua penyangkalan serius.

Pertama, mencoba mengamandemen Konstitusi saat ini berarti membuka kotak Pandora. Lebih baik melegitimasi undang-undang yang sangat tidak sempurna dengan ketentuan-ketentuan penting yang tidak berfungsi dalam praktiknya daripada mengaburkan teks dengan amandemen yang mencerminkan ciri-ciri anti-demokrasi, anti-liberal, dan anti-modernisasi terburuk yang ada dalam realitas kita saat ini.

Kedua, reformasi konstitusi harus dilakukan setelah reformasi politik dan menjadi pilar legislatif. Perubahan nyata dalam struktur kekuatan politik di Rusia, pembangunan partai, terobosan hasil pemilu, protes politik dan gerakan oposisi – semua ini dapat memicu proses konstitusional.

Viktor Sheinis adalah seorang politikus Rusia, mantan anggota Duma Negara, yang menyusun Konstitusi Rusia pertama pada tahun 1993. Pandangan dan opini yang diungkapkan dalam opini tidak mencerminkan posisi The Moscow Times.

Versi artikel ini muncul di edisi cetak khusus kami “Rusia pada tahun 2019”. Untuk informasi lebih lanjut dalam seri ini, klik Di Sini.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak mencerminkan posisi The Moscow Times.

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88