Bagaimana tanggapan Kremlin?  (Op-ed)

Ketika Presiden Vladimir Putin terpilih kembali tanpa lawan pada bulan Maret, hanya sedikit yang bisa membayangkan bahwa hanya enam bulan setelah masa jabatannya yang keempat dan terakhir, ia akan terperosok dalam berbagai krisis. Ketika terjebak dalam situasi mengerikan serupa di masa lalu, Putin merespons dengan melancarkan krisis yang dibuatnya sendiri: operasi militer di luar negeri atau pergolakan politik besar-besaran di dalam negeri. Bagaimana reaksinya kali ini?

Selama bertahun-tahun, saluran televisi yang dikelola pemerintah menggambarkan Putin sebagai pemimpin besar dunia, bukan politisi dalam negeri biasa. Putin sulit dianggap bertanggung jawab atas permasalahan rakyat Rusia pada umumnya; sebaliknya dia menampilkan dirinya sebagai penyelamat mereka. Selama sesi tanya jawab tahunan dengan masyarakat, dia turun dari ketinggian dan mencoba membicarakan perekonomian dan sesekali mengeluarkan perintah untuk memperbaiki rumah atau jalan.

Citra yang dibangun dengan hati-hati ini sedang terkikis. Skandal yang melibatkan agen intelijen militer Rusia yang tertangkap basah dan tidak dianonimkan bukanlah bahan propaganda Rusia yang dapat digunakan untuk menopang citra pemimpin internasional yang sukses. Jurnalis asing juga tidak mungkin terus menyebut Putin sebagai “orang paling berkuasa di dunia”.

Namun keretakan terdalam dalam diri Putin murni berasal dari dalam negeri. Putin terkenal persetujuan Peringkat tersebut, yang menurut pengukuran oleh organisasi jajak pendapat Levada, berada di atas 80 persen antara musim panas 2014 dan musim semi 2018, kini berada di angka 67 persen. Peringkat ketidaksetujuannya, sebesar 33 persen, merupakan yang tertinggi sejak 2013. Popularitas Rusia Bersatu, partai Kremlin, juga menurun. Yang sadar hasil Pemilu regional baru-baru ini menjadi peringatan bagi Kremlin.

Yang pasti, mayoritas warga Rusia masih menyetujui Putin. Mengenai pemilu daerah, Kremlin tidak benar-benar “kalah”: siapa pun yang menang, Rusia Bersatu atau tidak, sudah mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Kremlin.

Namun, jelas bahwa dinamika politik dalam negeri masih menarik perhatian masyarakat; khususnya peningkatan usia pensiun merupakan hal yang sangat mengganggu. Di masa lalu, kandidat mana pun yang direkomendasikan Putin dijamin akan memenangkan pemilu regional dengan selisih besar. Saat ini, hal ini tidak lagi menjadi hal yang wajar. Dalam serangkaian pemecatan dan penunjukan gubernur yang penuh kemarahan baru-baru ini, Kremlin berupaya memastikan bahwa orang-orang baru yang ditunjuk akan lebih sesuai dengan masyarakat dan dipilih pada siklus pemilu terkelola berikutnya, pada bulan September 2019.

Menghadapi masalah serupa di masa lalu, Moskow biasanya mengambil jalan dua arah. Di luar perhatian publik, pemerintahan presiden akan menyesuaikan pendekatannya saat ini terhadap penunjukan politik, menyempurnakan jalur propagandanya, dan mengambil langkah-langkah teknis lainnya. Kremlin juga akan menciptakan krisis publik untuk membalikkan keadaan, menciptakan gangguan besar-besaran, dan memulai permainan dari awal lagi.

Menghadapi berkurangnya dukungan di dalam negeri dan kesalahan besar di luar negeri, Kremlin akan melakukan respons asimetris yang disruptif, menciptakan gelombang besar dan membuat semua orang, baik di dalam maupun luar negeri, tetap waspada. Aneksasi Krimea, perang di Ukraina, dan perang di Suriah adalah contoh dari tindakan tersebut.

Bagian teknis dari respons dua arah ini sudah berjalan dengan baik. Pemerintah akan menyingkirkan gubernur-gubernur yang kinerjanya paling buruk. Ia juga menyempurnakan putaran medianya. Jaringan televisi yang dikendalikan Kremlin Rossia-1 baru-baru ini diluncurkan sebuah program baru yang didedikasikan sepenuhnya untuk pribadi Vladimir Putin. Itu tidak bekerja dengan baik. Bahkan para pengamat yang setia kepada Kremlin membandingkan acara Putin dengan jenis televisi yang diproduksi Uni Soviet di masa senjanya.

Bagian kedua dari tanggapan adalah bagian yang lebih menarik. Apakah Putin punya kartu asimetris yang kuat? Ini adalah pertanyaan yang menentukan masa depan Rusia. Petualangan besar-besaran di luar negeri dan reformasi politik besar-besaran adalah dua jalan yang pernah ditempuh Kremlin, yang juga mengalami rasa malu serupa.

Invasi ke Belarus ada dalam pikiran semua orang, namun pandangan konsensus di antara para pengamat kebijakan di Rusia adalah bahwa petualangan semacam itu kini mustahil dilakukan. Masyarakat sudah bosan dengan krisis Ukraina dan Suriah. Kedua cerita tersebut masih menempati sebagian besar waktu tayang di saluran televisi pemerintah Rusia, namun kehilangan daya tariknya. Produser televisi sedang mencari topik-topik baru yang eksplosif, namun tampaknya tidak berhasil menemukannya.

Maka reformasi politik besar-besaran mulai mendominasi diskusi. Menghilangkan batasan masa jabatan presiden atau menciptakan posisi “atas” baru bagi Putin, atau bahkan mengadakan pemilu baru, adalah beberapa skenario yang dikabarkan sedang dipertimbangkan. Sejauh ini, tidak ada rincian yang dapat diperoleh dari pernyataan hati-hati yang diungkapkan oleh para pejabat dan komentator politik yang dekat dengan Kremlin.

Hal ini tidak berarti bahwa reformasi besar-besaran akan segera dimulai. Sebaliknya, hal ini berarti Kremlin menyadari bahwa mereka berada dalam krisis dan fokus baru pada agenda dalam negeri tidak dapat dihindari.

Barat ingin membendung Rusia, dan karena itu Rusia harus tunduk pada segala macam kesulitan: inilah pesan yang ingin disampaikan Kremlin kepada warga Rusia. Wacana ini telah membuahkan hasil yang luar biasa bagi Kremlin selama bertahun-tahun, namun nampaknya mulai kehilangan semangat.

Keahlian politik Putin yang paling menonjol adalah kemampuannya untuk tidak terpengaruh oleh kebijakan dalam negeri. Hal ini memungkinkan pemerintahan kepresidenan untuk melindungi Putin dari noda korupsi dalam negeri, jalan yang buruk, dan perumahan yang bobrok. Jadi Putin adalah pemimpin dunia yang hebat sekaligus juara nasional.

Sekarang kita akan melihat apakah legenda ini dapat dipertahankan. Ketika orang mengatakan “semua politik adalah urusan dalam negeri”, yang mereka maksud bukan Rusia. Selama bertahun-tahun, politik di Rusia berkisar pada agenda kebijakan luar negeri negara tersebut. Namun dengan banyaknya skandal yang terjadi, agenda kebijakan luar negeri menjadi beracun. Putin bukan lagi calon politisi paling berkuasa di dunia. Posisinya di rumah juga berada di bawah tekanan.

Menciptakan krisis adalah respons Putin terhadap kegagalan. Pertanyaan besarnya sekarang adalah: Apakah masih ada ruang untuk mengambil tindakan yang dapat mengubah keadaan yang akan membuat semua orang melupakan rasa malu yang dialami Moskow dalam bidang intelijen dan ketidakpuasan dalam negeri yang muncul?

Maxim Trudolyubov adalah editor di harian bisnis Vedomosti dan Seorang Senior Fellow di Kennan Institute tempatnya artikel awalnya diterbitkan. Pandangan dan opini yang diungkapkan dalam opini tidak mencerminkan posisi The Moscow Times.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

Result SGP

By gacor88