Tempat melihat burung camar di Moskow

Jika ada kota yang berhak menyebut dirinya kota Chekhov, itu adalah Moskow. Meskipun penulis naskah drama dan cerita pendek yang hebat lahir di Rusia selatan, ia menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di Moskow dan di sinilah ia mengukuhkan statusnya sebagai salah satu pilar teater modern.

“Chaika” (Burung Camar) mungkin adalah karya Chekhov yang paling terkenal. Ini berfokus pada hubungan dan konflik – baik artistik maupun romantis – antara Arkadina, seorang aktris tua, penulis selebriti tercinta Trigorin, putranya Treplev, dan tetangga mereka Zarechnaya.

Drama yang sangat populer, “The Seagull,” baru-baru ini mengambil subteks baru karena tuduhan aktivitas kriminal yang melibatkan Jaksa Agung Yury Chaika dan keluarganya. Hubungannya menjadi jelas ketika orang iseng oposisi memasang papan reklame Seagull palsu di depan gedung teater Sovremennik. Dalam insiden lain di pemutaran perdana “Theatrical Insomnia: The Seagull” di Stanislavsky Electrotheater, Nadezhda Tolokonnikova dari Pussy Riot mengenakan topeng burung camar untuk mempromosikan video barunya tentang jaksa.

Apakah Anda seorang tradisionalis, atau penggemar interpretasi modern, drama mani Chekhov dapat dilihat di banyak teater Moskow. Inilah pilihan terbaik kami.

“Theatrical Insomnia: The Seagull” di Stanislavsky Electrotheater

Teater Elektro Stanislavsky

Produksi eksperimental oleh 3 sutradara berbakat

Argumen Treplev dengan ibunya tentang “bentuk baru” versus “teater rutin” dipahami secara harfiah dalam pertunjukan avant-garde ini. “Bentuk baru” secara alami menang. Produksi bersifat eksperimental dalam lebih dari satu cara. Pertama, Anda hanya dapat melihat pertunjukan larut malam – karena itu insomnia. Drama dimulai setelah tengah malam dan selama istirahat Anda melihat pertunjukan tambahan, termasuk beberapa musik rap yang terinspirasi dari Chekhov.

Kedua, masing-masing dari ketiga babak tersebut adalah karya sutradara yang berbeda, dan ketiganya adalah talenta baru: Yury Muravitsky, Yury Kvyatkovsky, dan Kirill Vytoptov. Akhirnya, setiap tindakan itu sendiri adalah eksperimen. Lagu “The Seagull” karya Muravitsky adalah sebuah catwalk di mana masing-masing karakternya adalah model yang mengulang baris kuncinya dari drama tersebut. Tindakan Kvyatkovsky adalah serangkaian improvisasi di mana para aktor mengambil dan melepaskan identitas lebih cepat dari yang Anda kira. Adegan terakhir Vytoptov berlangsung di sebuah bar, tempat karakter Chekhov bertemu padanan kontemporernya. Ini termasuk penampilan Elvis Presley dan Amy Winehouse. Ini adalah pengalaman nyata dalam banyak hal, tetapi menyegarkan.

electrotheatre.ru


23 Tverskaya Ulitsa. Metro Pushkinskaya, Tverskaya

“Chekhov” di teater PALING

PALING Teater

Kompilasi karya terbaik Chekhov

MOST adalah singkatan dari Moscow United Student Theatre. Meskipun ini mungkin dimulai sebagai inisiatif yang dipimpin oleh siswa, saat ini sebagian besar aktornya adalah semi-profesional atau bekerja penuh waktu di teater. “Chekhov” bukan hanya satu, tapi tiga drama: “The Seagull”, “Three Sisters” dan “Cherry Orchard”. Ketiga plot berlangsung secara bersamaan di atas panggung. Sutradara Georgiy Dolmazyan telah menyusun teka-teki adegan yang diambil untuk menyulap alam semesta Chekhov yang baru.

Tentu saja, tidak ada waktu untuk semua adegan dari ketiga lakon dalam satu pertunjukan, tetapi produksi MOST berhasil menangkap tema sentral dari masing-masing drama dengan cara yang imajinatif. Jika Anda mengetahui garis Chekhov dengan cukup baik, Anda akan dapat membedakan mana yang satu berakhir dan yang lainnya dimulai. Jika tidak, itu akan terlihat seperti satu kinerja mulus. Lambat laun, Anda menyadari bahwa karakter utama bukanlah salah satu dari banyak orang yang memadati panggung pada saat tertentu, tetapi sang master sendiri, Chekhov. Karakter, masalah, dan skenario yang familier serta pencarian jawaban atas pertanyaan fundamental kehidupan mengundang Anda untuk menyelami dunia kreatif Chekhov lebih dalam.

teatrmost.ru


6 Bolshaya Sadovaya. Kereta bawah tanah Mayakovskaya

“The Seagull” di Teater Satirikon

Teater Satirikon

Besar dalam proporsi dan kemungkinan

Salah satu membawakan lagu “The Seagull” yang paling terkenal dilakukan oleh sutradara pemenang penghargaan Yury Butusov dari St. Petersburg. Petersburg, yang dimainkan di Teater Satirikon. Keunikan dari penampilan Butusov adalah pengulangan adegan yang sama, setiap kali dibawakan dengan mood yang berbeda. Teknik ini digunakan secara bebas dalam “The Seagull”. Monolog Zarechnaya ketika dia bertemu Treplev setelah pergi selama dua tahun berubah dari psikotik menjadi tenang, dari tragis menjadi ceria, semuanya dimainkan satu demi satu.

Butusov juga menggunakan pilihan yang tidak biasa untuk aktrisnya. Zarechnaya diperankan oleh wanita yang lebih tua, sedangkan Arkadina diperankan oleh wanita yang lebih muda. Ada sedikit kebingungan tentang aktor mana yang bermain pada titik tertentu, karena karakter beralih dari satu ke yang lain lebih dari satu kali. Acara ini menampilkan soundtrack yang ceria dan banyak tarian, dengan Butusov sendiri yang memimpin. Ini adalah salah satu versi terpanjang dari “The Seagull”, yang berdurasi lebih dari empat jam dengan tiga jeda.

satirikon.ru


8 Sheremetyevskaya Ulitsa. Metro Marina Roscha

“The Seagull” di Teater Tabakov

Teater Tabakov

Postmodernisme bertemu dengan tradisi

Sutradara Konstantin Bogomolov, yang dikenal karena interpretasinya yang memalukan terhadap karya klasik oleh penulis seperti Oscar Wilde dan Fyodor Dostoyevsky, tetap berpegang pada huruf dalam versi tradisional “The Seagull” ini. Namun Bogomolov masih menemukan cara untuk memasukkan elemen menarik bahkan dalam pertunjukan yang sepenuhnya tradisional. Pertama-tama, pengaturan panggung sangat tidak biasa. Seluruh babak pertama dilakukan di bangku-bangku yang menghadap dan menjauhi penonton secara bergantian. Backdrop sendiri merupakan layar dengan proyeksi aksi di atas panggung. Kecuali ada tirai yang sebenarnya di layar, tidak ada di panggung sebenarnya. Pengaturan ini menampilkan seluruh produksi dalam cahaya post-modernis yang agak surealis. Untuk menambah kesan, terkadang ada teks di latar belakang yang menunjukkan di mana dan kapan aksi berlangsung (“Pohon”, “Hari keberangkatan”, dll.). Babak kedua, sangat kontras dengan babak pertama, menggunakan dekorasi panggung tradisional – interior rumah lengkap dengan lemari, meja, dan kursi. Sentuhan lainnya adalah bahwa Zarechnaya dimainkan oleh satu aktris di babak pertama dan satu lagi di babak kedua. Zarechnaya bagian pertama adalah seorang gadis muda genit, sedangkan Zarechnaya babak kedua adalah seorang wanita paruh baya yang hampa dan suram.

tabakov.ru


Panggung MKhAT di Kamergersky Pereulok 3. Metro Teatralnaya, Okhotny Ryad

Data SGP Hari Ini

By gacor88