Teman lama dan awal baru di 12 Wine Bar Moskow

Terselip di antara bangunan bata, 12 Wine Bar telah mengubah bekas pabrik bir menjadi tempat bersosialisasi yang ramai. Moto Chef Yevgeny Dobrovolsky adalah bahwa “hidup harus sesederhana dan selezat masakan Italia.” Bangunan yang nyaman mencerminkan hal ini, dan merupakan tempat yang pas untuk acara Klub Makan pertama Moscow Times.

Makan malam itu mengumpulkan sekitar 50 tamu untuk makanan, anggur, dan percakapan.

Restoran – bata ekspos, atmosfer, dekorasi eklektik – adalah tempat berlindung dari hawa dingin. Sekelompok string memetik di latar belakang, cukup keras untuk membantu mengolah anggur menjadi tulang dingin.

Saat para tamu diperkenalkan, mereka disuguhi makanan pembuka bersama dengan anggur Lefkadia Likuria dari Krasnodar. Chardonnay, yang biasanya ringan dan agak oaky, mendapat skor tinggi di bagan ulasan tamu.

Komponen asin datang dengan bruschetta dengan mousse ikan teri dan kaviar, enak tapi agak bertekstur. Vegetarian mendapatkan tartare stroberi yang semarak, krim balsamic, dan tomat. Keduanya datang dalam porsi kecil, membuat para tamu semakin lapar.

Berikutnya adalah bass laut dengan saus atau veal tartar dengan saus truffle dan krim. Seorang tamu menyebut yang terakhir sebagai “tartare yang tepat” tetapi hambar. Bass laut mendapat ulasan yang lebih positif, empuk dan enak tapi ukurannya Lilliputian. Para tamu masih belum puas, tetapi ada banyak hal untuk didiskusikan, dengan musik mengisi ruangan jika percakapan terputus-putus.

Saat kami menunggu hidangan ketiga kami, keranjang roti, berjongkok di tengah meja dan terlalu jauh untuk dimajukan dengan anggun, menjadi lebih menggoda. Para tamu menjadi lebih ramah saat mereka menjangkau di antara gelas bertangkai untuk mengambil roti Borodinsky itu.

Kursus ketiga dibawa dan kesopanan diperoleh kembali. Putih beralih ke merah (Cabernet Franc, kaya dan kering), disajikan dengan ricotta dan cannelloni isi bayam. Selain kebingungan (restoran Italia yang menyajikan daging sebelum pasta?), rasanya lembut tapi tidak lengket, cerah dengan minyak zaitun dan kemangi. Para tamu yang tidak menentang bayam merasa puas, tetapi sekali lagi menginginkan sedikit lebih banyak.

Makanan penutup adalah ledakan kreatif terakhir – bola mousse gorgonzola dengan buah dan anggur. Tak terduga, terinspirasi dan dekaden.

Malam itu dimulai dengan renungan Derk Sauer tentang seperempat abad pertama korannya. Semacam teman lama, itu memberikan perspektif, suara, dan komunitas — hak istimewa yang tidak biasa di kota asing.

Acara Klub mengikuti: berbagai kebangsaan dan bahasa, usia dan profesi, tetapi sedikit hambatan untuk masuk. Mungkin ada kenyamanan dalam minat kami yang bersatu dalam mengeksplorasi, belajar, dan berbagi. Itu tidak banyak berubah. Ini 25 lainnya.

Anda dapat berlangganan acara klub The Moscow Times Di Sini. Atau ikuti kami di Facebook!

Data Sydney

By gacor88