St.  Petersburg merayakan ulang tahun keseratus revolusinya dengan kaviar dan sirkus

Vladimir Lenin, dalang politik Revolusi Bolshevik tahun 1917, pernah berkata, “Sementara rakyat kami buta huruf, bentuk seni terpenting bagi kami adalah bioskop dan sirkus.” Pendekatan tanpa basa-basi dan agak sinis ini tampaknya menjadi prinsip panduan di balik perayaan publik yang berlangsung di St. Petersburg. Petersburg diorganisir – “tempat lahir Revolusi 1917” – pada hari jadinya yang ke-100.

“Jika lukisan mempunyai jiwa, mereka harus menyusut sekarang,” kata St. Fotografer Petersburg Alexander Belenky berkata ketika dia berdiri di Palace Square pada malam tanggal 5 November, ketika suara musik rap yang memekakkan telinga menggetarkan alun-alun dan semua orang di dalamnya. Belenky dan ratusan penonton lainnya menyaksikan gambar bendera merah yang mempesona dan wajah raksasa Bolshevik yang galak yang terpampang di dinding Gedung Staf Umum. Pertunjukan tersebut merupakan bagian dari acara yang disusun dan diproduksi oleh Dance Open Company, dengan grafis oleh agensi Perancis Cosmo AV dan dukungan dari pemerintah kota.

Tanggal 7 November adalah 100 tahun sejak kaum Bolshevik merebut Istana Musim Dingin dan menyatakan diri sebagai pemenang. Tanggal ini, yang pernah menjadi masa protes nasional, tidak lagi menjadi hari libur umum di Rusia. Itu digantikan oleh Hari Persatuan Nasional, yang dirayakan pada tanggal 4 November, dan pada dasarnya mengacu pada peristiwa tahun 1612, ketika pemberontakan rakyat besar-besaran mengusir pendudukan Polandia dari Moskow.

Hindari kontroversi – atau tidak

Hari jadi selalu menjadi alasan yang baik untuk mengadakan pesta, terutama jika Anda tinggal di daerah beriklim dingin dan di bawah langit tanpa sinar matahari. Secara tradisional, orang Rusia menyukai perayaan yang diadakan secara besar-besaran. Namun revolusi dan kerusuhan politik adalah topik sensitif di Rusia, jadi jelas bahwa negara tersebut tidak akan mensponsori acara berskala besar.

Jadi, mungkin bisa ditebak, peringatan seratus tahun Revolusi Rusia sebagian besar bersifat komersial dan populis. Agar aman, Dance Open Company mengeluarkan pernyataan di mana penyelenggara menjauhkan diri dari politik dan secara resmi menyatakan pertunjukan itu “tidak menghakimi”.

Perancang busana, manajer restoran, dan pembuat porselen menggoda dengan warna merah, dan hampir tidak ada yang melihat warna merah – kecuali beberapa aktivis oposisi dan keturunan korban penindasan politik yang sadar politik.

Pada tanggal 7 November, Benteng Peter dan Paul akan menjadi tuan rumah peragaan busana merah oleh St. Louis yang terkenal. Desainer Petersburg Lilia Kisselenko, yang menciptakan pakaian hampir secara eksklusif dalam warna hitam. Pertunjukan bertajuk “In Rooi Tone” ini akan menjadi bagian dari upacara pembukaan pameran baru yang menelusuri sejarah dekorasi perayaan di kota tersebut pada Hari Revolusi dari tahun 1918 hingga 1987. Selama tahun-tahun itu, pemerintah Soviet membawa sebagian besar hasil panen negaranya. seniman dan pengrajin berbakat – dipilih dari antara mereka yang lolos dari pembersihan – untuk mengerjakan desain luar ruangan untuk demonstrasi, rapat umum, konser, dan perayaan lainnya pada tanggal 7 November.

Dalam revolusi lain, Grand Hotel Europe memikat pengunjung ke Caviar Bar yang terkenal dengan menyatakan bahwa dalam rangka Revolusi Centennial, restoran tersebut telah mengubah konsep makannya, dan hidangan khas Egg in Egg telah diberi sentuhan baru yang revolusioner. presentasi. . Pabrik Porselen Kekaisaran telah merilis patung porselen edisi terbatas yang terinspirasi oleh barang-barang propaganda mencolok yang dibuat satu abad yang lalu untuk membuat ideologi Bolshevik menarik dan terjangkau oleh masyarakat umum.

Museum Sejarah Politik Rusia memungkinkan pengunjung untuk melihat peran perempuan dalam Revolusi.
Tatyana Gord

Mitos dan realitas revolusi

Namun, refleksi dan analisis dapat ditemukan jika ada minat. Museum Sejarah Politik Rusia mempersembahkan pameran khusus bertajuk “Perempuan dan Revolusi” yang mengkaji peran perempuan dalam revolusi dan mempertimbangkan kerugian dan keuntungan bagi perempuan di bawah rezim Soviet. “Sudut feminis sangat relevan di Rusia modern, dan wajah perempuan dalam revolusi patut ditelusuri karena berbagai alasan,” kata sejarawan Alexander Smirnov, kurator pameran, kepada The Moscow Times. “Perempuan Rusia sangat terlibat dalam persiapan revolusi, dan banyak dari mereka terlibat langsung dalam melakukan serangan teroris terhadap rezim Tsar. Mereka membayar mahal, tetapi Soviet, ketika mereka berkuasa, tidak pernah mengizinkan perempuan memegang posisi kepemimpinan yang signifikan. Bos laki-laki mengamankan posisi pengambilan keputusan dan menempatkan perempuan di level paling bawah. Pertunjukan ini juga merupakan pengingat yang menyedihkan bahwa banyak pencapaian yang dibanggakan Soviet diluncurkan pada masa rezim Tsar atau pertama kali diterapkan oleh negara lain – misalnya, perempuan Rusia telah mendapatkan cuti hamil sejak tahun 1912, dan sistem asuransi jaminan sosial tidak ada. ditemukan oleh kaum Bolshevik, tetapi berasal dari Jerman dan Inggris pada akhir abad ke-19.”

Banyak cerita tentang revolusi Rusia kemudian dihilangkan sebagai mitos, dan bahkan penyerbuan Istana Musim Dingin yang terkenal yang dikenal dunia dari film bisu klasik Sergei Eisenstein “Oktober, atau sepuluh hari yang mengguncang dunia,” hanyalah sebuah pertunjukan.

“Bukanlah tugas yang sulit untuk datang dan menangkap Pemerintahan Sementara. Namun dalam setiap revolusi yang layak, ada sesuatu yang harus diserbu, dan pekerjaan tersebut dilakukan oleh sutradara Eisenstein,” kata Mikhail Piotrovsky, direktur State Hermitage Museum, kepada The Moscow Times. “Kaum Bolshevik yang fanatik tidak pernah melewati gerbang; mereka memasuki istana melalui pintu, tanpa tergesa-gesa, dan beberapa penjaga di sana tidak memberikan perlawanan yang kuat.”

Terlepas dari kebenarannya, gambar menawan Eisenstein terus hidup, dan selama beberapa dekade bahkan menggantikan sejarah nyata bagi jutaan orang di Rusia dan sekitarnya. “Pada tahun 1960-an, buku-buku sejarah negara berisi rekaman panjat gerbang dari film tersebut, yang ditampilkan sebagai foto dokumenter dari tahun 1917,” kata Georgy Vilinbakhov, wakil direktur State Hermitage Museum.

Seorang pengunjung museum memeriksa katalog.
Tatyana Gord

Dalam Jejak Sejarah

The Hermitage merayakan yubileum tersebut dengan sebuah pameran bertajuk “Sejarah Dibuat Di Sini”. Pertapaan dan Istana Musim Dingin pada tahun 1917”, yang menyatukan koleksi artefak yang seolah-olah menjadi saksi peristiwa yang terjadi di sini. Beberapa pameran, termasuk meriam dan mobil lapis baja, menyapa pengunjung di luar museum dan membenamkan mereka dalam suasana pameran utama, yang menempati sebagian besar tanah dan lantai pertama. Poster-poster revolusioner, barang-barang pribadi, dan foto-foto menciptakan kembali suasana pengambilalihan istana dan kekacauan yang terjadi setelahnya. Salah satu benda paling kuat yang dipamerkan adalah potret Tsar Alexander II yang dilubangi bayonet Bolshevik.

Karya Alla Davydova di Galeri Erarta.
Milik Galeri Erarta

Seni dan Revolusi

“Seratus Tahun Kesunyian” adalah cara para kurator di Museum Seni Kontemporer Erarta merefleksikan tahun-tahun yang telah berlalu sejak revolusi 1917. Museum ini memiliki seniman kontemporer Rusia dari St. Petersburg. Petersburg, Moskow, Novosibirsk, Krasnoyarsk, Lipetsk, Saratov, Odessa, Berlin dan Brussels diundang untuk menyampaikan gagasan mereka tentang mitos dan stereotip Soviet, dampak buruk terhadap kemanusiaan, politik atau sosial akibat perubahan rezim. Beberapa seniman sangat mengenal pemerintahan Soviet, sementara yang lain hanya memiliki kontak singkat dengannya. “Erarta adalah museum modern, jadi kami memilih untuk tidak fokus pada artefak dari 100 tahun lalu. Sebaliknya, kami pikir akan bermanfaat untuk merenungkan konsekuensi jangka panjang dari revolusi,” kata Vladimir Nazansky, kurator pameran tersebut, kepada The Moscow Times. “Salah satu konsekuensi paling penting adalah isolasi negara tersebut – selama 100 tahun terakhir, Rusia hidup dalam konfrontasi dengan banyak negara lain atau berada di bawah sanksi atau tekanan. Pertunjukan tersebut memiliki struktur kronologis, namun pada dasarnya merupakan kumpulan refleksi, emosi, dan pemikiran mengenai tema kesepian yang berakar pada peristiwa tahun 1917.”

Wajah gelap jam tangan Raketa, dirancang oleh pangeran Romanov.
Atas perkenan Raketa

Merah atau hitam, meriah atau sedih

Warna perayaan, mulai dari proyeksi cahaya hingga peragaan busana dan bendera yang dipajang di Hermitage, adalah merah tua. Merah direpresentasikan sebagai simbol ambisi, energi, kemarahan dan perubahan. Hanya sedikit orang yang menganggap merah sebagai warna darah, dan sebagian besar suara mereka tidak terdengar. Namun salah satunya adalah Pangeran Rostislav Romanov, seorang pelukis dan keturunan Wangsa Romanov, yang mengeluarkan pernyataan yang menyerukan kepada rakyat Rusia untuk tidak merayakan peristiwa yang telah membawa banyak pertumpahan darah, genosida intelektual, dan penganiayaan politik.

Setetes darah merah menandai jam tangan hitam baru yang dirancang oleh Romanov sendiri untuk Raketa Watch Factory di St. Petersburg. Petersburg pada kesempatan Revolusi Centenary. Sebelum revolusi, pabrik itu milik keluarga Romanov, dan di mana Romanov sekarang menjadi penasihat departemen kreatif.

“Kita tidak bisa mengabaikan peringatan ini, tapi kita tidak boleh merayakannya,” kata Romanov. “Revolusi adalah sebuah tragedi yang mengerikan, yang mengakibatkan penderitaan mendalam dan kematian jutaan orang dari semua lapisan masyarakat Rusia. Kita harus melihat kembali peristiwa-peristiwa itu dengan kesedihan dan duka. Setiap orang yang tewas dalam pembersihan adalah korban revolusi.”

judi bola

By gacor88