Siapa yang akan menjadi presiden Uzbekistan selanjutnya?

Setelah berhari-hari spekulasi tentang kesehatannya, Islam Karimov, presiden pertama dan satu-satunya Uzbekistan yang merdeka, dinyatakan meninggal pada 2 September.

Kematian Karimov membuat negara berada dalam ketidakpastian; Para analis memperkirakan akan meningkatnya fundamentalisme Islam, perselisihan etnis dan regional, konfrontasi antar klan politik, dan bahkan perang saudara.

Meninggalnya presiden tersebut, mungkin yang paling penting, memicu krisis suksesi: karena Karimov belum menunjuk ahli warisnya, pertarungan politik untuk naik takhta sedang berlangsung di Tashkent. Tiga orang yang menonjol sebagai calon penerus: Perdana Menteri Shavkat Mirziyoyev, Wakil Perdana Menteri Pertama dan Menteri Keuangan Rustam Azimov, dan kepala Dinas Keamanan Nasional (SNB) Rustam Inoyatov.

Meskipun Mirziyoyev dan Azimov adalah tokoh masyarakat yang tampaknya siap mencalonkan diri sebagai presiden (pemilihan seharusnya diadakan dalam tiga bulan), Inoyatov dapat bertindak lebih seperti kardinal abu-abu, memanipulasi Mirziyoyev – mitra terdekatnya – daripada mencari jabatan terpilih.

Mungkin kandidat yang paling mungkin untuk pindah ke istana presiden adalah Mirziyoyev yang berusia lima puluh sembilan tahun, seorang kandidat yang dikenal karena sifat pemarahnya. Ia disebut-sebut kerap menghina dan memukuli bawahannya. Menurut laporan dari aktivis hak asasi manusia, ketika dia menjadi gubernur wilayah Dzhizak, Mirziyoyev memukuli sampai mati seorang guru perguruan tinggi setempat karena menolak membawa murid-muridnya bekerja di ladang kapas di tengah hujan lebat.

Mirziyoyev dikatakan dekat dengan seluruh keluarga Karimov, serta Rustam Inoyatov. Ada sejumlah besar teori yang menjelaskan aliansi antara perdana menteri dan ketua SNB, termasuk bahwa Inoyatov menempatkan Mirziyoyev di lingkaran dalam Karimov sehingga ia dapat mempengaruhi presiden.

Inoyatov telah mengepalai dinas keamanan Uzbekistan selama lebih dari dua puluh tahun dan mengendalikan semua struktur militer dan keamanan utama Uzbekistan; Inoyatov memiliki pasukannya sendiri yang mencakup divisi paling siap tempur di Uzbekistan. Terlebih lagi, beberapa laporan menunjukkan bahwa orang-orang Inoyatov di pemerintahan kepresidenan memantau dengan cermat komunikasi Karimov dengan para kepala daerah dan kementerian.

Kandidat potensial ketiga untuk menggantikan Karimov adalah Rustam Azimov, yang menjadi menteri keuangan pada tahun 1998 dan pengetahuannya tentang prinsip-prinsip pasar bebas membantunya menjadi bagian permanen dari tim Karimov. Bagi banyak orang di Uzbekistan dan komunitas emigran, nama Azimov dikaitkan dengan liberalisme: ia memiliki gelar master dari Oxford, menjadikannya orang yang paling terpelajar di pemerintahan.

Meskipun demikian, ia tidak sepenuhnya berbeda dari para pemimpin Uzbekistan lainnya yang berkuasa di bawah Karimov; dia tidak pernah secara langsung menganiaya para pembangkang politik, seperti Inoyatov, atau mendorong orang secara massal ke ladang kapas, seperti Mirziyoyev.

Yang paling penting adalah kemampuan ketiga orang ini untuk menyepakati siapa yang akan menjadi presiden Uzbekistan berikutnya; perebutan kekuasaan yang berkepanjangan bisa menjadi bencana. Salah satunya—mungkin Azimov—bisa dihilangkan. Mungkin juga, seperti di Turkmenistan, presiden akan digantikan oleh pejabat pemerintah tingkat kedua atau bahkan ketiga.

Apa pun kasusnya, kehati-hatian para pejabat di Tashkent dalam menangani informasi mengenai kondisi medis serius dan kematian presiden menunjukkan bahwa perebutan kekuasaan mungkin baru saja dimulai.

Petr Bologov adalah kolumnis internasional di Slon.ru.

Artikel ini pertama kali muncul di Blog Inside Central Asia milik Carnegie Moscow.

Togel Sydney

By gacor88