Para pengunjuk rasa bentrok atas nasib katedral ikonik Rusia

Penentang keputusan kontroversial untuk St. Bangunan Gereja Ortodoks Rusia yang paling ikonik di St. Petersburg bentrok dengan para pendukungnya pada hari Minggu.

Konflik atas St. Katedral Isaac, saat ini menjadi museum negara yang juga mengizinkan upacara keagamaan, membagi kota kedua Rusia. Kisah itu dimulai pada 10 Januari ketika Gubernur Georgy Poltavchenko, yang dikenal karena pandangannya yang pro-agama, mengumumkan bahwa bangunan itu akan disumbangkan ke Gereja.

Penentang langkah itu mengatakan bahwa akses ke gedung itu akan dibatasi jika berada di bawah kendali gereja. Konservasionis Rusia dan komunitas museum juga mengkritik keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa Gereja Ortodoks tidak akan dapat memelihara bangunan tersebut dengan baik.

Namun para aktivis Ortodoks mengatakan katedral adalah tempat suci yang seharusnya berada di bawah yurisdiksi Gereja. Mereka mengklaim bahwa bangunan keagamaan yang disita dari Gereja setelah Revolusi Bolshevik harus dikembalikan ke Patriarkat.

Interior st. Katedral Isaac
Ximeg / Wikicommons

Faktanya, St. Ishak tidak pernah sepenuhnya berada di bawah otoritas Gereja. Di bawah Tsar, Sinode Gereja berulang kali meminta agar bangunan itu diserahkan kepada mereka atas wewenang Kementerian Dalam Negeri – tetapi pemerintah berulang kali menolak.

Konflik meningkat minggu lalu ketika rektor St. Universitas Petersburg menandatangani surat yang meminta pihak berwenang untuk mempercepat pemindahan gereja. Dalam sepucuk surat kepada gubernur, mereka menulis bahwa bangunan itu harus diberikan kepada Gereja sebelum Paskah Ortodoks Rusia, yang jatuh pada 16 April tahun ini. Namun belakangan, dua rektor yang namanya tertera di surat itu mengaku belum pernah melihat atau menandatangani himbauan semacam itu.

Warga Petersburg memprotes setiap akhir pekan di luar St. Petersburg. Isaac diadakan sejak pengumuman gubernur, menuntut referendum tentang nasib gedung tersebut. Petisi online menentang langkah tersebut telah ditandatangani 210.000 kali.

Tetapi pertemuan terbesar terjadi pada hari Minggu ketika ratusan orang membentuk lingkaran di sekitar katedral.

Demonstran memegang plakat bertuliskan “Museum untuk semua” sambil berpegangan tangan di sekitar gedung.

Seorang wanita memegang spanduk bertuliskan: “St. Isaac’s adalah kebanggaan negara dan dunia, ia menyerukan perlindungan dari bisnis (patriark) Kirill.”

Sekitar seribu pengunjuk rasa ikut serta dalam demonstrasi tersebut.

Tak jauh dari aksi demo, para pendukung menggelar aksi tandingan. Seorang wanita memegang spanduk bertuliskan: “Orang-orang membenci anjing pangkuan Amerika! Hentikan Maidan!”

Aktivis ortodoks juga mengadakan prosesi keagamaan di sekitar gedung untuk mendukung keputusan tersebut. Mereka dipimpin oleh st. Wakil ultra-konservatif Petersburg Vitaly Milonov. Milonov memperoleh ketenaran internasional pada tahun 2009 karena menjadi kekuatan pendorong di balik undang-undang propaganda anti-gay Rusia.

Mengenakan jubah emas dan memegang ikon keagamaan, mereka berbaris di sekitar katedral untuk menunjukkan dukungan mereka atas kesepakatan antara pihak berwenang dan kepala Gereja Ortodoks Patriark Kirill.

Prosesi tersebut akhirnya sampai di St. Isaac’s dan menyatakannya sebagai milik Gereja Ortodoks Rusia.

Milonov kemudian berkata bahwa nenek moyang penyelenggara protes Boris Vishnevskiy, seorang wakil oposisi Yahudi, “merebus orang Kristen hidup-hidup”.

Bulan lalu, konflik di sekitar St. Isaac’s menyebabkan perkelahian fisik antara para deputi di dewan lokal kota.

https://www.youtube.com/watch?v=OsllHiu71rE

Kremlin mengatakan bahwa keputusan ada di tangan St. Petersburg. Otoritas Petersburg berbohong. Namun pengunjuk rasa kota mengatakan keputusan itu berasal dari Moskow, dan kemungkinan besar dari Putin sendiri.


taruhan bola

By gacor88