Mendobrak Kerangka Moral Demokrasi (Op-ed)


Mary Lipman

Ketika Donald Trump naik dari pesaing jauh menjadi calon presiden dari Partai Republik, komentar media Amerika adalah arus kekecewaan, keputusasaan, kecemasan, dan kemarahan yang tak ada habisnya. Beberapa komentator membahas cara yang sangat mungkin untuk mencegah Trump memenangkan nominasi, tetapi itu terbukti tidak berarti pada 3 Mei, ketika Trump memenangkan pemilihan pendahuluan Indiana dan menarik saingannya yang tersisa dari perlombaan. Kini fokus analisis media bergeser ke “Bisakah dia menang?” kepresidenan.

Sementara beberapa dari mereka yang membenci kemungkinan kemenangan Trump mencoba untuk tidak menyerah pada rasa takut, mengklaim bahwa Partai Demokrat dibangun untuk mengalahkan Trump atau bahkan meramalkan bahwa tahun 2016 akan menjadi tahun “Kejatuhan demokrasi,” yang lain menemukan setidaknya beberapa alasan mengapa November bisa menjadi “Trumppocalypse.”

Karena hampir tidak ada yang meramalkan kemenangan Trump saat ini, tidak ada yang bisa mengesampingkan kejutan lain – Trump menjadi presiden Amerika Serikat.

Apa artinya ini bagi Rusia? Secara politis, tidak terlalu banyak. Kebijakan luar negeri Amerika memiliki lebih banyak konstanta daripada variabel, dan siapa pun yang memenangkan kursi kepresidenan tidak akan memiliki banyak kebebasan untuk bermanuver – dia harus menghormati aliansi dan komitmen yang ada dan tidak akan dapat menantang kepentingan domestik yang kuat atau gagasan dominan. keunggulan AS. Di dalam dunia.

Adapun Rusia, hubungan AS-Rusia didefinisikan, dalam kata-kata Andrej Krickovic dan Yuval Weber, oleh “ketidaksepakatan mendasar atas asal-usul tatanan dunia saat ini.” Amerika Serikat memandang Rusia sebagai “kekuatan revisionis yang bertekad menggulingkan dan menantang tatanan yang sudah mapan.” kepemimpinan dunia AmerikaSementara di Rusia apa pun yang kurang dari anti-Amerikanisme yang keras dipandang sebagai konsesi yang tidak dapat diterima, di Amerika Serikat kebijakan Rusia yang lebih lunak dipandang sebagai peredaan yang tidak diizinkan. Di Rusia, Presiden Amerika Serikat Barack Obama dipandang sebagai musuh utama kita, tetapi di dalam negeri Obama sering dikritik karena terlalu lunak terhadap Rusia Setiap pemerintahan di masa depan, tulis Krickovic dan Weber, akan menghadapi tekanan kuat dari kedua partai politik untuk berubah. garis Rusia-nya mengeras.

Hillary Clinton tidak akan menolak tekanan ini. Meskipun dia menjabat sebagai menteri luar negeri selama era “perbaikan” hubungan Obama dengan Rusia, dia sama sekali bukan seorang konsiliator. Sebaliknya, dia adalah seorang elang, tidak segan menggunakan intervensi militer sebagai alat kebijakan luar negeri. Memang benar bahwa Trump sesekali berpidato kepada Presiden Vladimir Putin, memang menyebutkan bahwa dia akan meningkatkan hubungan dengan Rusia – “dari posisi yang kuat” – yang mungkin bukan musik di telinga Putin. Tetapi seseorang harus menganggap pernyataan ini tidak lebih serius daripada niat Trump untuk membangun tembok di perbatasan AS-Meksiko atau membuat sekutu AS membayar kehadiran militer AS di negara mereka.

Tetapi jika pemilihan presiden tahun ini di Amerika Serikat tidak terlalu menjadi masalah bagi Rusia secara politik praktis, kesuksesan Trump yang tidak terduga tentu penting bagi kita dari sudut pandang politik-budaya.

Hanya delapan tahun yang lalu, Amerika Serikat merayakan pencapaian nasional yang mencengangkan: Pemilihan seorang Afrika-Amerika sebagai presiden tampaknya membuktikan bahwa bangsa – jika tidak sepenuhnya, setidaknya dengan cara yang sangat penting – warisan tersebut mengatasi perbudakan. , diikuti oleh diskriminasi ras formal dan informal.

Terlepas dari kemunduran di sepanjang jalan, sejarah Amerika dapat dilihat sebagai kemajuan progresif dari garis pertengahan abad ke-19 Abraham Lincoln tentang “pemerintahan rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat” hingga penghapusan pajak pemungutan suara sekitar 100 tahun kemudian. yang akhirnya memberikan hak pilih kepada semua warga negara dewasa.

Secara teoritis, dalam demokrasi universal semua warga negara terlibat dalam pengambilan keputusan tentang urusan negara mereka. Namun dalam praktiknya, pengambilan keputusan didelegasikan kepada minoritas kecil—elit politik yang berbicara dan bertindak atas nama rakyat, tetapi tidak mencerminkan keberagaman pemilih yang luas. Kampanye, seni menarik dan mengakomodasi berbagai konstituen, telah berkembang menjadi industri yang sangat canggih, kompleks, dan mahal. Ini membantu calon pesaing politik untuk menjangkau calon pendukung mereka dan meyakinkan mereka bahwa dia adalah orang terbaik untuk melayani publik, tetapi juga untuk meminggirkan pengaruh yang tidak diinginkan dan pandangan politik yang tidak diinginkan.

Persaingan antara partai dan kandidat sangat sengit, dan terutama dalam beberapa tahun terakhir, masyarakat Amerika menjadi semakin terpolarisasi. Namun persaingan ini tetap dalam kerangka kesopanan moral yang mapan – jadi siapa pun yang tertarik pada sentimen xenofobia yang buruk, baik rasis, seksis, homofobia, atau lainnya, akan dikalahkan pada tahap awal.

Meninjau kembali, tampaknya hampir tak terelakkan bahwa suatu hari seseorang akan melanggar larangan tak terucapkan dan menjangkau konstituen yang tidak pernah berlangganan bahasa dan nilai-nilai kemapanan, dan yang telah dengan terampil dipinggirkan oleh spesialis kampanye profesional.

Tahun ini terjadi. Donald Trump memanfaatkan sentimen yang tidak menarik dari mereka yang merasa dikucilkan, dicabut haknya, dan dibenci. Kesuksesannya sebagian besar karena bahasa ofensif: memilih retorika nativis secara terbuka, secara agresif menyerang “non-Amerika”, orang Meksiko, Muslim, serta wanita.

Di Rusia tahun 1990-an, ketika kita masih memiliki politik persaingan, Vladimir Zhirinovsky memainkan trik serupa. Dengan bahasanya yang nasionalis dan agresif tanpa malu-malu, dia memenangkan dukungan dari mereka yang sangat kecewa dan kehilangan haknya oleh pemerintahan baru yang demokratis. Pada malam pemilihan yang disiarkan televisi, seorang intelektual liberal yang terkejut Yury Karyakin berteriak, “Rusia, sadarlah! Kamu sudah gila!”

Terlepas dari sejarah panjang demokrasi yang dilembagakan di Amerika Serikat, banyak orang Amerika yang progresif dan liberal merasakan hal yang sama akhir-akhir ini ketika mereka menyadari bahwa demokrasi mereka tidak lagi memiliki benteng melawan politik nativis dan xenofobia. Fenomena Trump membuat demokrasi Amerika lebih terlihat seperti Eropa di mana politisi nativis telah sukses besar dalam beberapa tahun terakhir. Ini juga merupakan realisasi yang mengganggu bagi kaum liberal Rusia yang cenderung menyalahkan sentimen publik yang buruk dan politik yang menjijikkan pada dominasi negara dan propaganda pemerintah yang agresif.

Maria Lipman adalah Pemimpin Redaksi Counterpoint Journal, diterbitkan oleh Universitas George Washington.

game slot online

By gacor88