Howard Schatz di Lumiere Center

Bagi seorang pria yang pertama kali menekuni fotografi dengan serius pada saat orang lain mungkin mempertimbangkan untuk pensiun dini, Howard Schatz memiliki karier yang sangat sukses. Kurator Olga Annanurova dan rekan-rekannya di Lumiere Center for Photography menyisir ribuan gambarnya yang diterbitkan di lebih dari 20 buku untuk menentukan materi pameran terbaru mereka: “Howard Schatz: 25 Years of Photography.”

“Dia adalah seorang seniman yang bekerja dalam banyak genre berbeda, namun ketika kami melihat berbagai macam foto sepanjang kariernya, yang paling menarik bagi kami adalah foto-foto yang mengambil tubuh manusia sebagai subjeknya,” kata Annanurova dalam sebuah wawancara. dengan Moskow. Waktu. “Kami ingin menunjukkan beragam cara dia bekerja dengan tubuh manusia dalam semua inkarnasinya yang berbeda: apakah itu potret atau bagian sederhana dari keseluruhan.”

Meskipun Schatz baru menerbitkan buku fotografi pertamanya “Gifted Women” pada tahun 1992, seluruh hidupnya telah didedikasikan untuk visi. Fotografer tersebut memiliki karier yang sukses sebagai spesialis retina hingga ketertarikan pada hobinya membawanya ke profesi kedua yang tidak kalah suksesnya. Sejak memfokuskan upayanya secara penuh pada fotografi, foto-foto Schatz telah diterbitkan di Vanity Fair dan The New York Times Magazine, belum lagi berbagai komisi komersial dan periklanan.

Vikkia Lambert dan Uri Sands
Schatz/Umbert 2015

Pelatihannya sebagai dokter mata memberinya pemahaman alami terhadap sisi teknis fotografi: lensa, optik, dan tuntutan yang hampir bersifat medis terhadap tubuh manusia. Sebagian besar pameran saat ini di Lumiere Center dikhususkan untuk penari dan atlet – di dalamnya Anda tidak hanya menghargai keindahan nyata tubuh manusia, tetapi juga kekuatannya. Gerakan-gerakan anggun mendustakan otot-otot yang terlatih dan otot-otot yang tegang: tubuh-tubuh bercucuran keringat atau menggeliat-geliat akibat aktivitas fisik. Foto-foto Schatz dipamerkan di seluruh dunia karena keindahan artistiknya, namun ada pendekatan teknis, seringkali ilmiah terhadap foto yang ingin ia capai.

Aspek lain dari kesuksesan Schatz adalah kemampuannya membentuk hubungan yang cepat dan saling percaya dengan subjek fotografinya. “Sikap ranjang” yang mudah ini memungkinkannya menangkap momen-momen intim dan tidak dijaga yang menjadi ciri gambarnya. Untuk serialnya “Caught in the Act: Actors Acting,” Schatz menyajikan skenario khayalan kepada para aktor dan memotret reaksi spontan mereka. Dari Colin Firth yang berjuang mengingat nama seorang wanita yang pernah melakukan one-night stand dengannya, hingga Allison Janney yang mengucapkan mantra pada suaminya yang selingkuh, video dan foto yang menyertainya menjadi tontonan yang menghibur. Sejak awal, fotografi Schatz dicirikan dengan meminta subjeknya menceritakan sebuah kisah, baik nyata maupun khayalan.

Tiffany Berat
Schatz/Umbert 2013

Buku ketiganya – dan yang membuatnya mendapat pengakuan internasional – menampilkan potret para tunawisma di jalanan San Francisco. Masih berpraktik sebagai spesialis retina selama seminggu, Schatz menghabiskan akhir pekannya dengan berjalan-jalan, berbicara dengan orang yang kurang tidur, dan memotret mereka. Sejumlah potret hitam putihnya ditampilkan dalam pameran kali ini dengan kutipan yang menyertainya.

Kini Schatz adalah seorang fotografer terkenal di dunia yang memiliki kemampuan untuk menolak komisi. Schatz terus terpesona oleh luasnya masyarakat manusia. Pada tahun 2010, dia membuat serial di Suffolk County Corrections Facility, di mana dia mewawancarai dan memotret narapidana untuk membuat potret yang sangat kuat dan intim.

“Beberapa narapidana berpenampilan seperti model pakaian. Schatz meminta Anda untuk mempertimbangkan cara Anda memandang orang-orang di sekitar Anda,” kata Annanurova. “Itulah mengapa fotografinya sangat menarik, karena memiliki tim yang demokratis – kita dapat melihat betapa berbedanya orang-orang, dan pada saat yang sama betapa miripnya mereka.”

link sbobet

By gacor88