Ekspedisi bagi mereka yang hanya mengira telah melihat Rusia

Dunia ini penuh dengan orang-orang yang karena satu dan lain hal sangat menyukai Rusia dan semua hal tentang Rusia. Antusiasme ini memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara. Beberapa orang membaca semua yang pernah ditulis Pushkin atau Dostoyevsky. Lainnya merencanakan seluruh perjalanan hanya untuk melihat museum seperti Pertapaan di St. Petersburg untuk dikunjungi. Anda bahkan dapat menemukan beberapa orang menghabiskan tabungan dan waktu luang mereka dalam perjalanan dari Moskow ke Vladivostok, menaiki Kereta Api Trans-Siberia sepanjang hampir 10.000 kilometer.

Penduduk asli Selandia Baru, Rodney Russ, menawarkan sesuatu yang ekstra. Pendiri “Heritage Expeditions”, Russ membawa orang asing berkeliling Timur Jauh Rusia dalam tur pribadi dengan kapal yang dilengkapi peralatan khusus. Dia telah melakukan ini selama dekade terakhir.

Russ memulai karirnya di Layanan Margasatwa Selandia Baru. Pada tahun 1985, ia memulai bisnis kecil yang mengadvokasi konservasi komersial, mengajak sekelompok kecil orang dalam tur satwa liar dan cagar alam di kawasan itu. Kunjungan pertamanya ke Rusia terjadi pada akhir 1990-an, beberapa tahun setelah Heritage Expeditions menyewa kapal Rusia pertamanya pada tahun 1993; Russ ingin bertemu dengan pemilik kapal di Vladivostok. Ini adalah pertama kalinya dia di Rusia, tetapi dia mengatakan dia merasa sudah mengenal tempat itu dengan baik, setelah bekerja dengan awak kapal selama beberapa tahun.

Sejak mengalihkan fokusnya ke Rusia, dia telah melihat lebih banyak negara daripada kebanyakan orang Rusia seumur hidup. Russ menempuh R504 Kolyma Highway (yang disebut “Jalan Tulang”, dikenal demikian karena sisa-sisa pekerja paksa digunakan di banyak yayasannya). Dia menjelajahi Danau Baikal dengan kapal sewaan, melintasi tundra Chukotka di musim dingin dengan mobil salju, tidur di tenda yaranga dengan penggembala rusa asli, dan dua kali ditahan oleh penjaga perbatasan.

“Saya tidak tahu apa itu,” kata Russ, ketika ditanya mengapa dia memilih kehidupan yang membawanya ke Timur Jauh Rusia setiap musim panas. (Di musim dingin, dia sering berkeliling Antartika, Selandia Baru, dan Australia.) “Tapi saya merasakan kedekatan dengan orang Rusia dan sejarah mereka.”

Pada tahun 2015, Majalah Wisatawan National Geographic menobatkan tur Heritage Expeditions di sepanjang pantai Chukotka hingga Pulau Wrangel sebagai salah satu dari ekspedisi berpemandu “Top-50” di dunia.

Ekspedisi Warisan pertama kali berlayar ke Rusia pada tahun 2006 ke Kepulauan Kuril. Saat ini, perusahaan tur membawa klien ke beberapa tujuan lain, termasuk Laut Okhotsk, Semenanjung Kamchatka dan Pantai Koryak, Kepulauan Komandan, serta Distrik Otonomi Chukotka dan Pulau Wrangel. Heritage juga berencana meluncurkan pelayaran dari Anadyr ke Murmansk melalui Rute Laut Utara.

Sementara tur menampilkan tampilan alam yang luar biasa, Russ mengatakan orang-orang di Timur Jauhlah yang membuat perjalanan itu begitu berkesan. “Mereka mengalami beberapa peristiwa sejarah yang menakjubkan di masa lalu Rusia. Mereka semua punya ceritanya masing-masing,” ujarnya.

Russ mengatakan banyak anak muda di Chukotka meninggalkan tradisi dan budaya penggembalaan rusa.
Katya Ovsyannikova/ Ekspedisi Warisan

Sejarah penggembala rusa Chukotka sangat menarik. Chukotka adalah bagian terakhir dari Siberia yang “ditaklukkan” oleh penjajah Cossack dari barat, dan keruntuhan komunisme menghantam komunitas tersebut dengan sangat keras, karena banyak penduduk asli menjadi bergantung pada negara. Saat ini, kata Russ, pemuda Chukotka semakin memilih profesi yang lebih modern, meninggalkan tradisi dan budaya penggembalaan rusa. Penggembala yang lebih tua yang masih dia temui selama kunjungannya ke tundra mungkin akan membawa praktik lama ini ke kuburan mereka, dia khawatir.

Russ mengatakan satwa liar di kawasan ini adalah salah satu daya tarik terbesarnya, tetapi dia berjuang untuk memilih tempat favoritnya: “Saya sangat menyukai mereka semua. Kamchatka, Kepulauan Kuril, dan Laut Okhotsk semuanya memiliki kehidupan burung yang luar biasa, sedangkan Pulau Wrangel dan Chukotka memiliki beberapa mega-fauna besar seperti beruang kutub, walrus, dan musk oxen. Tidak, saya tidak punya favorit; Aku mencintai mereka semua!”

Musim panas lalu, mungkin berkat situasi geopolitik yang lebih sulit, Dinas Keamanan Federal Rusia awalnya menolak lamaran Russ untuk membawa rombongan wisata ke timur. Dengan dukungan Badan Pariwisata Federal Rusia, Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup, serta lembaga dan pejabat pemerintah lainnya, Heritage Expeditions akhirnya mendapat izin untuk ekspedisinya – satu-satunya izin yang dikeluarkan untuk Chukotka sepanjang musim.

“Jika aturan membantu melindungi satwa liar dan habitat yang berharga, saya sangat mendukung,” kata Russ. “Tapi di mana ada aturan demi aturan, saya cukup frustrasi.” Aturan dan peraturan seputar perjalanan ke kawasan lindung semakin meningkat, katanya. “Ini tidak unik di Rusia, ini terjadi di seluruh dunia.”

Russ mengatakan situasi birokrasi dapat muncul kapan saja, tetapi rekanan yang dapat diandalkan di Rusia adalah kunci untuk melakukan bisnis.

“Kami sangat beruntung memiliki mitra yang sangat berharga,” kata Russ. “Mereka memahami undang-undang bisnis dan pajak Rusia dan memberi nasihat serta membantu kami. Mereka memiliki kemitraan yang baik dengan banyak cagar alam yang kami kunjungi, perusahaan pelabuhan, dan pemasok lain, yang membuat bisnis kami jauh lebih mudah.”

Perjalanan tidak murah. Perjalanan rata-rata dengan Heritage Expeditions menghabiskan biaya $ 9.000 hingga $ 11.000 bagi para pelancong.Namun demikian, Russ mengatakan perusahaan berkembang pesat dalam bisnis yang berulang. “Begitu orang-orang pergi ke Rusia, hal itu mengganggu mereka dan mereka merasa ingin memesan lebih banyak perjalanan. Timur Jauh Rusia memiliki begitu banyak hal untuk ditawarkan,” jelasnya. “Tidak ada tempat lain di dunia seperti itu.”

login sbobet

By gacor88