Biarkan Permainan Nomaden dimulai

Pada tanggal 4 September, setelah bertahun-tahun saling berhadapan di panggung internasional, Rusia dan Amerika Serikat berhadapan di arena baru: arena pacuan kuda berkapasitas 10.000 kursi di dekat Danau Issyk-kul di Kyrgyzstan. Di sana, Amerika dan Rusia tidak bertengkar karena kebijakan senjata nuklir atau norma-norma hubungan internasional di masa depan, melainkan karena seekor kambing mati.

Ya, Anda membacanya dengan benar: seekor kambing mati.

Pertarungannya adalah kok-boru, jenis polo Asia Tengah yang bersifat fisik dan agresif di mana dua tim pengendara mencoba menangkap bangkai seekor kambing yang terpenggal dan mengopernya ke gawang masing-masing. Pertandingan tersebut bukanlah pertarungan nyata antara Rusia dan Amerika Serikat: Sebagian besar atlet tim Rusia adalah etnis Kyrgyzstan yang tinggal di Rusia, sementara sebagian besar atlet Amerika tidak terampil dalam permainan yang mereka mainkan. Kemenangan Moskow sangat tajam dan menentukan. Namun kompetisi tersebut mencerminkan semangat internasionalisme dan kegembiraan yang melekat pada World Nomad Games (WNG) kedua, yang diadakan pada 3-8 September di Cholpon-Ata, Kyrgyzstan.

Viktor Drachev / TASS

Meskipun konsep Olimpiade nomaden mungkin mengundang tawa dari para penggemar olahraga Barat, acara ini bukanlah sebuah lelucon bagi Kyrgyzstan atau lebih dari 55 negara peserta. Pemerintah Kyrgyzstan menghabiskan lebih dari 1,6 miliar som ($23,2 juta) untuk pertandingan tersebut, dan lebih dari seribu atlet datang untuk berkompetisi dalam olahraga nomaden kuno.

“Di dunia modern, orang-orang melupakan sejarah mereka, dan ada ancaman kepunahan budaya tradisional,” kata Presiden Kyrgyzstan Almazbek Atambaev saat upacara pembukaan acara tersebut.

WNG dimaksudkan untuk bertindak sebagai penangkal kecenderungan tersebut.

Kok-boru – dan bukan hanya pertandingan AS-Rusia – adalah acara utama di WNG. Namun peristiwa penting lainnya termasuk gulat tiang wanita, sebuah etnoolahraga tradisional dari Yakutia di mana para pemain mencoba menangkap tongkat dari tangan satu sama lain; berbagai jenis gulat (baik berdiri maupun menunggang kuda); balapan kuda; berburu elang dan anjing; dan permainan papan yang dikenal secara internasional sebagai mancala.

Tamu kehormatan selebriti tersebut tak lain adalah bintang film laga Steven Seagal, yang tampil mengenakan baju besi di atas kuda saat upacara pembukaan pertandingan. Peristiwa ini merupakan penampilan aneh lainnya bagi Seagal, yang bulan lalu muncul di kediaman diktator Belarusia Alexander Lukashenko dan makan wortel segar di televisi nasional. Dua tahun lalu, setelah Moskow mencaplok Krimea, bintang laga itu juga secara kontroversial mengunjungi Sevastopol untuk menggelar konser musik bagi separatis pro-Rusia.

Meskipun terdapat daftar panjang peserta dari berbagai negara seperti Jerman dan Republik Demokratik Kongo, Uzbekistan jelas tidak hadir.

Hubungan Uzbekistan dan Kyrgyzstan sangat tegang sejak konflik perbatasan pada Maret 2016, dan ketegangan perbatasan meningkat dalam seminggu terakhir. Namun, faktor paling menentukan di balik ketidakhadiran Uzbekistan mungkin adalah kesehatan yang buruk dan kematian Presiden Islam Karimov, yang dinyatakan meninggal pada tanggal 3 September.

Viktor Drachev / TASS

Politik juga masuk ke dalam WNG di pihak Kyrgyzstan. Beberapa orang di Kyrgyzstan mengkritik gagasan negara miskin yang menjadi tuan rumah dan membiayai acara olahraga internasional yang mewah karena negara tersebut berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar warganya. Setidaknya satu anggota parlemen, Aida Salyanova, menyerukan agar pertandingan tersebut dibatalkan setelah 14 pekerja migran Kyrgyzstan tewas dalam kebakaran di sebuah pabrik percetakan di Moskow.

Namun World Nomad Games tampaknya sukses besar. Banyak peserta dan peserta mengatakan bahwa mereka terkesan dengan kualitas acara tersebut, dan upacara pembukaan mendapat liputan yang signifikan di media dan media sosial. Bagi Kyrgyzstan, pertandingan ini mewakili salah satu peluang pertama negara tersebut untuk menampilkan dirinya secara positif kepada khalayak internasional.

“Semua orang, termasuk saya, terkejut bahwa Kyrgyzstan bisa menjadi tuan rumah acara keren seperti ini,” kata Artyom Kolosov, seorang fotografer dan blogger Kyrgyzstan yang menghadiri pertandingan tersebut. “Saya merasa seperti berada di suatu tempat di luar negeri.”

Untuk menghindari permusuhan yang kini terjadi di Olimpiade, yang dilanda skandal narkoba di wilayah pasca-Soviet, permainan nomaden sangat menekankan sportivitas dan berbagi budaya. Misalnya, meskipun tim Rusia meraih kemenangan telak atas tim Amerika di kok-boru, Colleen Wood, seorang sukarelawan Korps Perdamaian AS yang berkompetisi untuk AS di mancala dan menyaksikan pertandingan kok-boru, sangat merasakan etos sportivitas.

“Ini adalah pertama kalinya Amerika menggunakan bangkai kambing, jadi tim Rusia menunjukkan kepada mereka cara mengambilnya dan memasukkannya ke dalam gawang,” katanya. “Bukan sekadar memenangkan pertandingan, tapi berbagi keindahan kok-boru dan budaya nomaden.”

Namun, tantangan untuk mengajarkan kok-boru kepada orang Amerika mungkin tidak terpikirkan oleh lembaga penyiaran WNG, kata Wood, dilihat dari seringnya mereka mengatakan: “Para koboi ini datang dari seberang lautan dan mereka adalah pemain kok-boru- terbaik di Amerika! ”

judi bola

By gacor88