Bagaimana Rusia mengajari Beijing bermain hoki

Setelah tiga kekalahan pramusim berturut-turut, Bintang Merah Beijing memenangkan pertandingan pertama mereka di Liga Hoki Kontinental (KHL). Baru berusia enam minggu, mereka mengalahkan Barys Astana dari Kazakhstan 3-1, memicu pertarungan tim-ke-tim. Tiga hari kemudian, saat kedua tim kembali bertemu, terlihat jelas lahirnya rivalitas KHL yang baru.

Itu adalah pertandingan pertama Piala Presiden Kazakhstan — pengangkat tirai tradisional akhir Agustus untuk musim KHL. Ketegangan antar tim terlihat di tiga menit pertama. Pemain Astana, Dmitry Rypsayev, mencoba melawan seluruh daftar Bintang Merah sendirian, dan berhasil.

Ryspayev belum mencetak satu gol pun dalam pertandingan 8 Agustus ini dengan hanya bermain 23 pertandingan KHL. Tetapi dengan 194 menit dihabiskan di kotak penalti selama waktu itu, kejeniusan pemuda Kazakh untuk melakukan kekerasan di atas es terbukti. Red Star tidak memiliki siapa pun di daftar mereka untuk menyamai bakat pugilistik semacam itu. Pelatih tim Rusia, Vladimir Yurzinov Jr., mengeluarkan para pemainnya dari es.

Itu adalah keputusan strategis: terima kekalahan dan pastikan tim cukup sehat untuk bertarung di lain hari. Lagipula, pertandingan ini dimaksudkan sebagai pertandingan persahabatan pramusim dan uji coba menjelang dimulainya musim KHL pada 22 Agustus. Untuk Red Star, pertandingan ini juga dimaksudkan untuk mempersiapkan kedatangan mereka di Beijing untuk pertandingan kandang pertama mereka pada 5 September.

Perkelahian akan membuat penonton China baru salah paham tentang hoki, demikian alasan KHL. Ketika liga memutuskan untuk memberi Ryspayev larangan seumur hidup pada 18 Agustus, itu menggunakan alasan yang tepat untuk membenarkannya. Meskipun ada tempat untuk pertarungan yang adil dalam hoki, kata presiden KHL Dmitri Chernyshenko, tidak ada tempat untuk serangan Ryspayev terhadap “pemula”.

“Kami terus bekerja untuk menarik audiens baru dan memperluas jangkauan geografis permainan,” lanjut Chernyshenko, “dan perilaku Ryspayev tidak hanya berbahaya dalam konteks olahraga, tetapi juga menodai citra liga.”

Permainan Hebat

Kunlun Red Star, sebutan tim secara resmi, adalah tim pertama China yang bergabung dengan KHL yang didominasi Rusia. Di belakang Liga Hoki Nasional (NHL), KHL secara luas dianggap sebagai liga hoki paling kompetitif kedua di dunia. Sementara Beijing dikabarkan akan mencoba menurunkan tim KHL selama lebih dari setahun, Red Star baru bergabung dengan liga pada 25 Juni.

Upacara pelantikan Red Star ke KHL benar-benar sempurna. Presiden Rusia Vladimir Putin, di Beijing untuk serangkaian negosiasi negara tingkat tinggi, duduk di sebelah mitranya Xi Jinping. Pasangan itu menyaksikan Wakil Presiden KHL Roman Rotenberg dan Ketua Dewan KHL Gennady Timchenko – keduanya sekutu lama Putin – menandatangani perjanjian formal dengan manajemen Red Star.

Seolah-olah tim China — kepemilikannya tetap tidak jelas — Red Star dilatih dan dikelola oleh orang Rusia yang berpengalaman. Klub memiliki misi yang jelas: untuk memainkan peran sentral dalam pengembangan hoki Tiongkok menjelang tuan rumah Olimpiade Musim Dingin Beijing pada tahun 2022, kata manajer umum Red Star Vladimir Krechin.

Hoki adalah salah satu acara kompetisi paling bergengsi, dan Rusia telah menjadi salah satu kekuatan hoki terkemuka dunia selama beberapa dekade, dengan tim nasional Soviet terkenal mendominasi kompetisi internasional. Dengan cara ini, mengajar hoki Tiongkok adalah salah satu dari sedikit bidang hubungan Rusia-Tiongkok di mana Moskow dapat dengan percaya diri memainkan peran mitra senior yang didambakan.

“Saya melihat Red Star sebagai klub yang akan membawa hoki es di China ke level selanjutnya,” kata Krechin. “Kemitraan ini akan melibatkan lebih dari sekadar membangun satu klub profesional. Ada program besar jangka panjang yang mencakup semuanya: program pemuda, program pembinaan, turnamen internasional untuk berbagai level, dan banyak lagi.”

Pria yang menjadi ujung tombak upaya ini adalah pelatih hoki Rusia Vladimir Yurzinov Jr., putra seorang pemain hoki terkenal Soviet. Perannya sangat penting dalam misi niat baik politik Red Star. Dengan membangun tim yang dapat memainkan apa yang dia sebut “hoki atraktif”, penggemar China dapat menemukan olahraga yang dapat mereka ikuti, dan infrastruktur olahraga tersebut akan siap.

Pemain hoki Amerika Chad Rau, salah satu veteran NHL tim, berposisi sebagai penyerang. Dia adalah salah satu pemain asing berpengalaman tim.
HC Kunlun Bintang Merah

Bintang Merah naik

“Saat ini tidak mungkin menemukan pemain China yang cukup bagus untuk membentuk tim secara keseluruhan,” kata Yurzinov. Peraturan KHL menyatakan bahwa setidaknya 10 pemain mewakili negara tuan rumah, atau orang Rusia. Tim kemudian bebas mengisi sisa daftar dengan pemain NHL berpengalaman dan veteran dari KHL.

Menurut salah satu rekrutan tim China, Rudi Ying yang berusia 18 tahun, masalahnya terutama adalah perbedaan pendekatan. Kesalahan mendasar yang dilakukan pemain China, katanya, “adalah memperlakukan hoki seperti olahraga keterampilan, bukan olahraga tim kontak.”

Perbedaannya menjadi jelas bagi Ying 10 tahun yang lalu ketika keluarganya pindah ke Amerika Serikat dan dia mengikuti sistem liga pemuda di sana.

Mereka juga kekurangan apa yang disebut Ying sebagai “akal permainan” dan rasa daya saing. Ini berasal dari jadwal musiman khas Cina. Selama periode penting dari usia 12 hingga 18 tahun, pemain Tiongkok akan bermain tidak lebih dari 20 pertandingan per musim, sementara anak-anak di Amerika Serikat dan Eropa biasanya bermain antara 60 dan 80 pertandingan.

Namun dalam dekade sejak Ying meninggalkan China untuk bermain di Amerika Serikat, dukungan untuk permainan tersebut terus berkembang. China menurunkan tim di Hoki Es Liga Asia (ALIH) yang kurang bergengsi dan memiliki sistem pendidikan sekolah dasar yang layak. Masalahnya adalah melatih pemain sampai sekolah menengah dan perguruan tinggi. Idenya adalah Red Star pada akhirnya akan membentuk akademi untuk mengisi celah ini.

Sementara itu, pemain China asuhan Yurzinov, seperti Ying, harus menjadi garda depan generasi baru bakat hoki China. Kemungkinan enam tahun lagi pemain Red Star akan diminta menjadi tulang punggung timnas China di Olimpiade Beijing 2022. untuk mengindahkan panggilan di telepon.

“Satu-satunya alasan hoki tidak populer di China adalah karena orang tidak mengetahuinya. Saya pikir begitu mereka melihatnya, mereka akan jatuh cinta, dan Red Star benar-benar akan membantu dengan itu,” katanya. Dalam jangka pendek, ini akan ditangani oleh pemain asing Red Star. Bahkan pemula Rusia seperti Alexander Mikulovich mengatakan bahwa mereka didorong untuk meneruskan keterampilan mereka.

“Pemilik datang suatu hari dan berkata kepada kami: ‘Teman-teman, saya tahu pemain China tidak sebaik Anda, tetapi cobalah untuk bersikap baik kepada mereka. Dan, jika memungkinkan, mereka mempelajari sesuatu,” kata Mikulovich.

Sementara itu mungkin terdengar menggurui bagi sebagian orang, Ying mengatakan itu adalah nilai jual utama yang menariknya dari liga pengembangan tradisional Amerika Utara ke KHL. “Saya berbicara panjang lebar dengan agen saya tentang bagaimana orang-orang di tim akan membawa saya di bawah sayap mereka. Beberapa dari mereka memiliki pengalaman hampir 10 tahun dengan saya, dan mereka sangat membantu,” katanya.

Pelatih Bintang Merah Vladimir Yurzinov.
HC Kunlun Bintang Merah

Sementara Yurzinov dan para pemainnya ingin membawa rekan tim China mereka ke level mereka, pelatih perlu memastikan dia memiliki tim yang bisa menang. Jika Red Star tidak dapat berkembang menjadi organisasi yang kompetitif, seluruh proyek bisa gagal. “Tidak ada yang mengharapkan kepahlawanan dari tim pemula, tetapi siapa yang ingin menjadi sekelompok badut di atas es? Siapa yang ingin kehilangan hari demi hari?” dia berkata.

Maka, saat Red Star bersiap untuk pertandingan pertamanya di musim KHL pada 1 September di Khabarovsk, staf pelatih terus mengutak-atik rosternya. Desas-desus terbaru yang beredar online adalah bahwa Red Star sedang mencari jawaban mereka sendiri atas hits KHL seperti pemain Astana Ryspayev yang dilarang.

Pada 18 Agustus, penulis olahraga KHL Aivis Kalniņš menulis di Twitter bahwa klub membuat tawaran kontrak kepada penegak hukum terkenal Kanada Brian McGrattan. Mantan pemain NHL ini memiliki rekor yang meragukan di American Hockey League (AHL) minor: waktu yang paling banyak dihabiskan di kotak penalti selama satu musim, mencapai 551 menit.

Lain kali Red Star perlu bertarung, itu akan siap.

Pengeluaran SDY

By gacor88