Apa pendapat orang Rusia tentang Revolusi Oktober?

Pada bulan-bulan menjelang peringatan 100 tahun Revolusi Oktober pada tahun 1917, Kremlin bersikap bungkam – dan ambigu – mengenai pendiriannya terhadap peristiwa yang mengubah jalannya sejarah dunia.

Presiden Vladimir Putin menyebut runtuhnya Uni Soviet sebagai “bencana geopolitik abad ini”. Namun ketika berbicara mengenai revolusi, dia berkata: “Kami tahu betul apa konsekuensi dari pergolakan besar ini.”

Perayaan ulang tahun keseratus, 7 November, diperkirakan akan diredakan. Sebaliknya, negara tersebut secara resmi merayakan Hari Persatuan pada tanggal 4 November – yang diperkenalkan Putin pada tahun 2005 untuk menggantikan hari libur Soviet.

Wawancara dengan warga Rusia pada hari Senin di Lapangan Pushkinskaya di pusat kota Moskow memberikan gambaran yang sama membingungkannya. Beberapa responden berharap bangsa ini resmi merayakan ulang tahun keseratusnya. Beberapa pihak merasa senang bahwa peristiwa ini tidak akan diketahui banyak orang. Dan beberapa tidak peduli.

– Margarita Khachaturyan, 52, seorang inspektur dana pensiun, dan putrinya, Angela Khachaturyan, 27, seorang penata rias, yang berkata: “Saya tidak punya pendapat tentang masalah ini.”

“Saya pikir kita harus merayakan hari jadinya. Tentu ada plus minusnya, tapi kita harus merayakannya. Fakta bahwa tidak akan ada acara publik yang besar adalah hal yang baik karena mungkin akan terjadi kekerasan.”

— Lena Koluntayev (52), administrator sekolah bersama putranya, Yevgeny Koluntayev (17), seorang siswa sekolah menengah.

Lena: “Bagi kami yang merupakan pionir, yang komunis, ini adalah hari yang sangat penting. Kami selalu pergi ke rapat umum. Tapi hari libur baru (Hari Persatuan) juga bagus. Kami pergi ke rapat umum hari itu. Ada banyak anak muda di sana dan semuanya sangat menarik. Menurutku itu bagus. Tadinya ada satu hari libur, sekarang ada hari libur lainnya. Saya senang dengan semua hari libur.”

Yevgeny: “Saya menentang komunis. Jadi baiknya tidak ada perayaan, karena untuk apa kita mengingat apa yang terjadi? Kita harus bergerak menuju masa depan. Saya seorang patriot, jadi tanggal 4 November adalah hari libur yang baik bagi saya karena ini benar-benar tentang Rusia.”

Lena: “Yah, anakku punya pendapatnya sendiri. Tentu saja, dia tidak hidup pada masa Uni Soviet, jadi generasi muda memilih liburannya sendiri.”

— Olga Yeromina, 58, pengacara:

“Saya lebih suka jika tidak ada Lenin, karena dengan demikian tidak akan ada revolusi. Namun, bagaimanapun juga, eksperimen tersebut terjadi, dan oleh karena itu menurut saya penting bagi seluruh dunia untuk mengingatnya.

Saya tidak mendukung jalan revolusioner yang menyebabkan jutaan orang meninggal dan banyak orang dipenjarakan dan dieksekusi. Saya pikir jalur evolusi lebih baik – pembangunan stabil tanpa kerugian besar.”

— Yelena Avdeyeva, 20, mahasiswa:

“Bagi saya, peringatan 100 tahun itu positif. Ini peristiwa penting. Saya pikir ini harus dirayakan.”

– Igor Konstantinovich, 80, pensiun:

“Ada polemik yang terjadi mengenai Lenin. Tapi pernahkah Anda membaca polemik Sergei Yesenin puisi (syair penyair legendaris Soviet untuk pemimpin revolusi, yang kemudian dibacakan Konstantinovich dari ingatannya)?

Bagiku ini adalah tanggal yang penting. Rakyat begitu tertekan sehingga harus bangkit melalui revolusi. Jadi bagi saya ini harus menjadi perayaan besar. Saya membawa liburan bersama saya di jiwa saya.

Saya berusia 80 tahun. Saya lahir pada tahun 1937. Saya telah melalui perang, saya telah melalui masa-masa sulit, jadi liburan ini bagi saya akan selalu menjadi hari libur. Sama seperti 1 Mei (Hari Buruh). Setiap tahun orang turun ke jalan untuk melakukan protes.

Saya tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Saya memiliki kaki yang buruk. Tapi kalau besok ada perayaan, saya akan pergi dengan gembira.

Tidak tepat jika hari raya tidak dirayakan tahun ini. Libur baru pada tanggal empat ini harus dimajukan ke hari ketujuh. Maka masyarakat akan merasakan dan memahami tentang apa itu. Belum semua dari kita yang percaya – percaya dulu, bukan sekarang – dalam hal apa yang bisa dicapai oleh Uni Soviet. Ini adalah kisah Rusia.”

— Maria Yermakova, 30, ahli ekologi:

“Saya lahir di zaman yang berbeda. Saya bukan pionir. Hari jadi bagi saya tidak mempunyai arti yang besar seperti halnya bagi generasi tua. Saya mengenal tanggal sebagai bagian dari sejarah.

Teman-teman saya dan saya memperlakukannya dengan hormat.

Saya rasa kita tidak memerlukan acara publik apa pun. Cuacanya dingin, orang-orang pergi keluar dan jatuh sakit serta menyebarkan penyakit. Jadi saya tidak mendukung demonstrasi. Tentu saja masyarakat bisa keluar dan berbicara dengan bebas tentang keinginan mereka, politik mereka, ide-ide mereka. Tapi saya tidak terlalu suka protes resmi. Karena dengan begitu orang-orang akan mengikuti orang banyak, menerima ide-ide tetangganya dan tidak berpikir kritis.”

– Marina Rishina, 76, pensiunan insinyur dan cucunya Prokhor Rishin, 11:

Prokhor: “Saya ingin melihat demonstrasi besar lagi. Menyenangkan.”

Marina: “Tidak, kami tidak memerlukannya. Kami tidak memerlukan revolusi.”

Data SDY

By gacor88